Cerita dari Anak Seni yang “Enggak Nyeni-Nyeni Amat” saat Mengikuti Curatorial Tour Artjog 2019

Selasa, Agustus 27, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم 

Curatorial Tour Artjog 2019

Sebuah Warning : Seperti biasa, blogpost ini bakal lebih banyak berisi tulisan curhatan, daripada cerita selama saya mengikuti curatorial tour di Artjog tanggal 20 Agustus 2019 lalu. Jadi, selamat membaca dan maap-maap, ya… ◕3◕)/

*** ***

Gelar pendidikan terakhir saya, sih, memang S.Sn.

SEKOLAH-STANDAR-NASIONAL.

Bukan, ding, Sarjana Seni.

Tapi sebenernya, saya itu enggak nyeni-nyeni amat.

BENERAN.

Ketika kebanyakan anak-anak seni (terutama yang fokus di bidang seni rupa) lihai menuangkan unek-uneknya kedalam sebuah sketsa melalui goresan-goresan pensil atau semacamnya, saya sampai saat ini baru bisa menggambar manual ala kadarnya. Bukan. Bukan karena enggak berbakat atau apa. Ini sebenernya lebih ke faktor males karena tangan saya enggak pernah saya latih buat nggambar aja. Alhasil, ya, jadi begini. Menjadi anak seni rupa yang tidak jago nggambar. He…

Lagi, ketika sebagian besar orang seni selalu diidentikkan dengan penampilannya yang unik dan nyentrik, penampilan saya malah sebaliknya. Gaya berpakaian biasa-biasa saja. Paling sekedar pakai kaos gratisan dari acara kepanitiaan kampus, celana jins panjang yang warnanya mulai pudar, sama sandal jepit swallow warna hijaow. Sudah cukup. Pun dengan gaya rambut orang seni yang biasanya gondrong atau mempunyai gaya unik tersendiri, rambut saya malah cuma tak potong pendek rapi.

Sebenernya, jaman kuliah dulu pernah, sih, nggondrongin rambut biar terlihat lebih edgy dan artsy. Heleh. Tapi durasi rambut gondrong saya itu pol-polan hanya bertahan selama satu semester, alias enam bulan saja.

Kenapa? Karena setelah enam bulan kuliah, otomatis liburan semester yang ekstra panjang akan segera datang. Yang secara tidak langsung, mau tidak mau, selama liburan saya bakal pulang ke rumah dan bertemu dengan bapak-ibuk. YANG MANA LAGI, ibuk saya ini sering sekali mengomentari rambut gondrong sebahu hasil kerja keras serta kesabaran saya dalam memanjangkan sang rambut selama satu semester nitip absen yang berkedok kuliah di UNS Solo.

“Di Solo memangnya enggak ada tukang cukur apa, Rip (Nama panggilan saya kalau di rumah, –Arip)?”

Kalimat di atas biasanya bisa berkali-kali ditanyakan ke saya, selama rambut gondrong berpolem (poni lempar) badai masih bertengger mesra di kepala. Ya, daripada membuat beliau risih dan bisa berujung dengan tidak dianggapnya lagi saya sebagai seorang anak, dengan sedikit berat hati, akhirnya, rambut rutin saya potong setiap enam bulan sekali.

ENAM BULAN SEKALI (dengan catatan pas mau pulang ke rumah saja, hahaha).

**Setelah lulus kuliah, jadi makin sering malahan. Dua apa tiga bulan sekali saya rutin potong ke tempat cukur. Sebenernya pengen punya rambut gondrong lagi, tapi enggak tahu kenapa, rambut saya ini sekarang gampang rontok. Terutama rambut bagian depan yang dulu bisa dibuat model polem. Sekarang, mah, tinggal nyisa seupil dibagian tengah doang. Pernah saya coba panjangin lagi, jadinya malah aneh. Kaya’ rambut Deddy Corbuzier jaman dulu yang mirip bentuk love itu. Hawagu banget ogg, yowes, potong pendek weh!

Pernah gondrong dan berpolem (detail poninya kaya' di foto profil blog ini--wkwk). Terus karena rontok, kepala pernah saya botaki dan saya olesi minyak kemiri yang katanya bagus buat pertumbuhan rambut--tapi tetep aja enggak ngefek. Dan sekarang jadinya seperti foto pojok paling kanan. Rambut depan yang tumbuh cuma bagian tengah doang. Pinggir-pinggirnya ilang. T___T (ada, sih, tapi enggak bisa panjang).

Nah, satu lagi alasan yang membuat saya mendapat predikat sebagai anak seni yang enggak nyeni-nyeni amat adalah, enggak pernah dateng ke pameran seni.

Terakhir ke pameran, kalau enggak salah pas jaman kuliah. Itu pun karena yang ngadain adalah anak-anak Fakultas Seni Rupa dan Desain satu angkatan, yang otomatis saya dan teman-teman kelas juga ikut jadi panitia, peserta, dan penonton pameran itu. Hahaha. Payah sekali memang kalau dipikir-pikir saya ini. Ra nyeni blas!

Cerita Menuju Jogja…
Mumpung selo (selo terus padahal), kerjaan beres, dan alkhamdulillah masih dapet tiket kereta Prameks, akhirnya lima hari sebelum pameran ditutup, berangkatlah saya ke Museum Nasional Jogja buat nonton Artjog 2019.

Setelah melewati drama gagal membungkus nasi sayur untuk rapelan sarapan dan makan siang, karena harus buru-buru masuk stasiun demi menuntaskan sebuah hajat mendesak bernama kér-bo di let-toi-let stasiun, akhirnya, saya beserta ratusan penumpang Kereta Api Prambanan Ekspres lainnya, perlahan mulai meninggalkan Stasiun Solo Balapan menuju Kota Bakpia, Jogjakarta.

Deru mesin lokomotif yang sesekali diselingi suara deritan roda gerbong kereta sepanjang jalur rel Solo – Jogja, menjadi langgam “merdu” yang menemani perjalanan saya siang itu. Terdengar harmonis dengan beragam aktivitas yang dilakukan oleh para manusia di dalamnya. Ada yang fokus mengotak-atik smartphone, ngobrol basa-basi dengan penumpang disebelahnya, melamun dengan tatapan kosong ke luar jendela, tidur di atas kursi dengan berbagai gaya, serta tak lupa, saya yang sedang asyik mengunyah sepotong Roti O demi tuntutan perut yang gagal nge-brunch nasi rames bungkus, karena harus kér-bo di let-toi-let stasiun.

Tujuh puluh lima menit berlalu, akhirnya rangkaian ular besi berwarna hijau abu-abu ini sampai di Stasiun Tugu yang menjadi stasiun pemberhentian terakhir di rute perjalanan siang itu.

Assalamualaikum, Jogja, saya tiba…

Nah, niatan saya setelah keluar dari stasiun, sebenarnya ingin langsung memesan ojek daring menuju Museum Nasional Jogja. Tapi apa daya, sepotong Roti O dengan rasa kopi yang saya beli, ternyata tak mampu memenuhi hasrat kenyang bagi lambung saya setelah keluar dan turun dari kereta. Alhasil, saya putuskan untuk mampir nyari makan lagi disekitaran Jalan Malioboro.

Mumpung masih ada waktu sekitar ±30 menitan sebelum curatorial tour Artjog dimulai, oke, makan dulu. Insyaallah masih kekejar waktunya!
*** ***

Setelah urusan makan dan mengenyangkan perut selesai, saya langsung memesan ojek daring melalui gawai yang saya bawa. Tiiiing…!!!

“Saya di pos satpam sebelah selatan mall, mas. Masnya jalan kesini, bisa?”
“Baik, pak.”

Saya berjalan beberapa langkah menuju titik jemput dimana pengemudi ojek daring yang saya pesan berhenti. Antara kaget dan salut sebenarnya saat saya melihat foto beliau muncul di aplikasi yang saya miliki. Kenapa? Karena selama saya menggunakan jasa ojek daring, sepertinya baru kali ini saya mendapat pengendara se-sepuh beliau.

Pak Agus namanya. Sepanjang perjalanan menuju Museum Nasional Jogja, sebenarnya beliau sempat bertanya dan sesekali bercerita, tapi tak banyak kata yang berhasil saya dengar memang. Seingat saya, Pak Agus bertanya kenapa saya pergi ke Jogja, kemudian, beliau bercerita tentang ketertarikannya dengan ukiran-ukiran kayu dari Jepara. Selebihnya, hanya terdengar suara kurang jelas yang saya timpali dengan kalimat ; “iya, pak”, “enggih, pak”, “oh, hehehe.”

Bukan berarti saya enggak mau ngobrol, lho, ya. Maklum saja, ngobrol di atas motor yang melaju dan pakai helm itu sering bikin telinga serta pendengaran kita agak “terganggu”, bukan? Apalagi jalanan Jogja waktu itu juga ramai. Jadi, ya, seperti itu. Hehe…

“Sudah sampai ini, mas.”
“Oh, iya, pak.”

Melihat keramahan dan semangat Pak Agus dalam bekerja di usia senja di hari itu, akhirnya saya membatalkan tarif promo dan membayar beliau dengan tarif standar sesuai yang tertera di aplikasi awal.

Sambil melepas helm dan menyerahkannya kembali ke Pak Agus, saya mengucapkan terima kasih, lalu berjalan dengan langkah kecil menuju musholla di depan Museum Nasional Jogja untuk melaksanakan sholat, karena waktu ashar telah tiba. Terima kasih, Pak Agus. Sehat-sehat, ya, pak…

Cerita di Curatorial Tour Artjog 2019…
Selain pameran karya seni, Artjog 2019 juga memiliki agenda lain yang berbeda setiap harinya. Ada meet the artist, daily performance, workshop, serta satu acara khusus yang saya ikuti, yaitu curatorial tour.

Curatorial Tour Artjog 2019

Apa itu curatorial tour?

Istilah gampangnya, mah, muter-muter ke ruang instalasi seni dengan didampingi oleh tim kurator dari Artjog. Jadi selama berkeliling, para peserta bakal mendapat penjelasan tentang karya yang di display. Mulai dari konsep karya, hingga printilan-printilan detail dari karya yang ada. Jika masih penasaran dan pengen tahu lebih dalam lagi tentang karya-karya di Artjog, tanya-tanya langsung ke kuratornya juga bisa. Program yang pas banget, kan, sama saya yang “enggak nyeni-nyeni amat” ini.

“Curatorial tournya udah mulai itu, mas. Kalau mau ikut, bisa langsung nyusul aja, nggakpapa. Barusan aja, kok, jadi mungkin baru di ruangan deket pintu masuk itu.”

Setelah membayar dan tiket sudah di tangan, akhirnya saya buru-buru masuk ke Museum Nasional Jogja untuk mencari rombongan curatorial tour sesuai arahan dari mbak-mbak yang bertugas dibagian ticketing. Alkhamdulillah, baru sampai di ruang instalasi kedua. Masih aman.

1. Taman Organik Oh Plastik…
Oiya, sebelum bertemu dengan rombongan curatorial tour, saya sempat melewati satu instalasi karya Handiwirman Saputra yang berjudul Taman Organik Oh Plastik. Handiwirman menggarap instalasi ini dari gagasan dasar tentang “membangun taman”. Umumnya, sebuah taman dibuat untuk kebutuhan maupun kesenangan estetik manusia dalam menikmati kehidupan bersama alam. Tapi sekarang, terutama setelah gaya hidup hijau didengung-dengungkan sebagai penawar kerusakan alam akibat modernisasi dan industrialisasi, taman menjadi elemen yang penting, sekaligus simbol prestise, dalam pembangunan properti dan tata kota.

Melalui “Taman Organik Oh Plastik” inilah, Handiwirman mempertanyakan estetika sebuah taman, terutama ketika batasan yang alami dan yang artifisial begitu sulit untuk ditetapkan. Ia menganggap, bahwa kesenangan kita pada taman, justru mencerminkan obsesi manusia modern pada keartifisialan. Taman pada dasarnya hanyalah miniatur dari suatu habitat atau lanskap alam semata.

Dalem banget nggak, sih, story behind the artwork-nya? Saya ngangguk-ngangguk, lho, pas baca konsep karya dari Handiwirman ini. Dalem parah!

Enggak cuma konsepnya aja yang oke, eksekusinya juga mantap. Lihat saja, tanah di depan Museum Nasional Jogja sampai digali dalam-dalam demi instalasi “Taman Organik Oh Plastik” ini.

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

2. Daun Khatulistiwa…
Instalasi keren berikutnya, ada Daun Khatulistiwa karya Teguh Ostenrik. Berawal dari kecintaanya pada seni dan laut, di tahun 2013 Teguh Ostenrik memulai proyek “instalasi dalam air” yang disebutnya dengan proyek “ARTificial Reef”. Dimulai dengan pembuatan delapan buah patung logam yang dirancang khusus untuk tempat bertumbuhnya koral, Teguh terus melanjutkan proyek ini hingga terciptalah Daun Khatulistiwa sebagai ARTificial Reef-nya yang kesembilan.

Mungkin dari luar memang hanya terlihat ¼ bagian kubah berukuran kecil saja. Tapi ternyata, instalasi Daun Khatulistiwa ini baru menampakkan “keajaibannya” ketika para pengunjung masuk ke dalam kubah melewati pintu kecil yang tertutup kain.

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Di dalam kubah yang berukuran cukup besar ini, pengunjung akan dipertontonkan sebuah video tentang lautan yang “memberikan” keuntungan kepada manusia serta alam, namun sering dirusak oleh tangan-tangan manusia itu sendiri. Dari sinilah, muncul ajakan dari Teguh Ostenrik untuk mulai menjaga laut agar ekosistem dan kehidupan di lautan tetap lestari.

Yang saya salut lagi, ternyata kubah Daun Khatulistiwa ini dibuat tak hanya sekedar dijadikan instalasi untuk pameran Artjog 2019 saja, lho! Rencananya, setelah Artjog 2019 selesai, Daun Khatulistiwa akan diceburkan ke Pantai Jikomalamo yang ada di Ternate, sebagai media untuk bertumbuhnya karang di kawasan pantai tersebut. Mantap jiwa! Lanjut terus Pak Teguh dan tim!

Sedikit video suasana di dalam kubah Daun Khatulistiwa.

3. Lamditi, The King, Mel Iyaan…
Berkolaborasi dengan penulis Andries Sembiring, pendeta Disraedon Bill Romero Sihaloho, S.Si (Teol), serta musisi Philip Darsono, Agan Harahap mengangkat sebuah fiksi yang terinspirasi dari sejumlah mitos, legenda, dan cerita-cerita rakyat lokal ke dalam karyanya.

Curatorial Tour Artjog 2019

Di ruangan ini (kalau saya tidak salah ingat), ada enam karya dari Agan Harahap. Tapi yang membuat saya tertarik adalah tiga karya di atas, yaitu Lamditi (kiri), The King (tengah), serta Mel Iyaan (kanan). Ketiga karya ini menjadi satu karya fiksi yang mengisahkan tentang kehidupan asmara dari seorang wanita bangsawan (Lamditi) dengan seorang pemuda biasa bernama Egel. Karena perbedaan status sosial inilah, kisah cinta mereka berdua tidak direstui oleh keluarga Lamditi, terutama dari sang ayah (The King) dan kakak laki-lakinya (Mel Iyaan).

Hingga pada akhirnya, munculah sebuah rencana dari ayah Lamditi dan sang kakak untuk menyingkirkan Egel dari pulau tempat tinggal mereka. Rencana pembunuhan ini dilakukan saat para pemuda pergi melaut untuk menangkap ikan di malam hari. Dengan skenario “perahu yang ditumpangi Egel terpisah dari rombongan”, rencana inipun berhasil dilaksanakan.

Fiksi hasil kolaborasi Agan Harahap dengan beberapa tokoh inipun berakhir dengan cerita yang cukup menyedihkan. Dengan posisi Lamditi yang tengah mengandung, dia harus menerima keadaan bahwa Egel tak pernah kembali dari melaut. Remuk redam, jatuh sakit, hingga akhirnya dia berlari ke tengah lautan da menghilang.

4. Unlimited…
Sebuah karya yang bercerita tentang tantangan atau masalah-masalah yang hadir beriringan dalam kehidupan manusia. Masalah ini divisualisasikan kedalam bentuk lingkaran, yang mana masing-masing lingkaran memiliki “sosok imajinasi” dari persoalan yang berbeda-beda. Meskipun begitu, adanya masalah bukan berarti menjadi bagian tergelap dan terburuk bagi manusia, karena “mereka” tetap bisa hadir mewarnai kehidupan yang telah diciptakan oleh Tuhan.

Curatorial Tour Artjog 2019

Instalasi ini merupakan karya dari duo seniman muda, Robet dan Olga. Tidak hanya berkolaborasi untuk membuat karya seni saja, ternyata mereka ini juga “the real artist couple” yang baru saja menikah, saudara-saudara. Happy wedding…

**Sebuah info yang saya dapatkan setelah melihat instastories temen, yang ternyata temen saya ini adalah temennya Mbak Olga pas jaman SMA. Dunia sesempit itu, ya?

5. Mendekolonisasi…
Selain Daun Khatulistiwa, Mendekolonisasi juga menjadi salah satu karya di Artjog 2019 yang bercerita tentang isu lingkungan. Karya ini merupakan hasil dari penelitian yang dilakukan oleh Mary Magic saat terlibat dalam Jogja River Project (JRP), sebuah program yang bertujuan untuk merehabilitasi perilaku warga disekitaran Kali Code – Jogjakarta, atas sungai dan air.

Curatorial Tour Artjog 2019
Kiri : Recombinant Commons & miniatur sungai yang terbuat dari bambu, agar-agar (sudah kering karena hampir satu bulan di display), serta sampel fungi (ada di wadah bulat bening). Kanan : Porositas Radikal.

Ada tiga instalasi seni di ruang Medekolonisasi karya Mary Magic. Dua buah “Porositas Radikal” yang merepresentasikan kotornya Kali Code dengan sampah plastik, sebuah miniatur sungai yang terbuat dari bambu, agar-agar, dan sampel fungi yang menjadi medium persemaian mikro-organisme Kali Code, serta satu visual project yang berjudul “Recombinant Commons”. Tak hanya totalitas dipengerjaan visualnya saja, bahkan, Mary Magic juga benar-benar “menghadirkan” aroma khas sampah yang tercium cukup tajam di ruang pamernya.

Nah, trilogi karya ini menjadi sebuah ikhtiar dari Mary untuk menumbuhkan empati warga akan lingkungan alamnya, serta mencari kemungkinan untuk menghentikan “kolonisasi sampah plastik” yang sering terjadi di sungai-sungai.

6. A Monument for Philonoist…
Curatorial Tour Artjog 2019

Merupakan karakter imajiner yang merepresentasikan manusia modern yang mencintai pengetahuan (Homo scientia). Karakter ini digambarkan oleh sang kreator, Samsul Arifin, melalui sosok boneka kain goni bermata besar (menggambarkan rasa keingintahuan yang tinggi), serta pensil yang tertanam dibagian tubuhnya.

Satu hal yang menarik, meski menyandang predikat Homo scientia, para Philonoist sebenarnya juga menjadi sosok Homo avertia yang memanfaatkan ilmu sebagai perangkat untuk memenuhi nafsu serakah mereka.

Mirip sama makhluk Tuhan bernama hooman ini, mah…Wkwkwk.

*** ***

Baiklah, itu dia cerita dari enam karya yang menarik perhatian saya ketika mengikuti curatorial tour Artjog 2019 lalu. Oiya, ngomong-ngomong masalah cerita, saya jadi inget dengan salah satu tweet dari om @pinotski yang ini :

Tweet Pinotski
Gambar & karya sama sajalah ya, mirip-mirip.

Dan benar memang. Saya pun mengamini hal ini. Selain bisa membantu untuk menyampaikan maksud dari terciptanya sebuah karya, menurut saya, cerita juga mampu memberikan “nyawa” tersendiri yang bisa membedakan antara karya seni satu dengan karya seni yang lainnya.

Ingat, karena tanpa cerita, gambarmu (karyamu) nggak punya value. BISU.

*** ***
Untuk karya-karya lain, nanti saya kasih foto-fotonya saja, ya. Enggak kalah aesthetic dan menarique, kok. Pengen nulis beberapa konsep karya lagi sebenernya, tapi kok pas melihat jumlah kata dari tulisan ini sudah menyentuh angka 2.316, jadi saya urungkan. Terima kasih curatorial tour Artjog 2019. Dua setengah jam berkeliling melihat karya-karya di Museum Nasional Jogja, jadi terasa “sak-nyuk-an” saja.
Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

Curatorial Tour Artjog 2019

You Might Also Like

25 comments

  1. Hebat euy, karya agung anak bangsa.
    Proud of you!

    BalasHapus
  2. Saya baca yang bagian daun khatulistiwa jadi sedih.
    Sebegitu banyaknya lautan (atau alam secara keseluruhan) memberi kita sebagai penunjang hidup, tapi masih banyak manusia (dan saya juga) yang kurang berkontribusi (atau malah ga sadar) tentang lingkungan.

    Sarjana seni gak nyeni?

    Saya sarjana bahasa Arab gabisa bahasa Arab ._.

    Sama-sama menyedihkan ga sih wkwkwkw.

    BalasHapus
  3. Wahaha. Kayaknya ibu kita sama, Mas Wis. Gondrong sedikit pasti dikomentarin suruh cukur. Padahal belum sampai menyentuh bahu, baru menutupi kuping macam anak-anak emo. Kalau zaman kuliah saya justru enggak bisa gondrong karena waktu itu sekalian bekerja. Kantor mengharuskan karyawannya berambut klimis. Ketika udah kerja lepas dan yang dituju kantor bidang kreatif, baru deh bisa rambut sebahu.

    Saya suka sekali dengan Daun Khatulistiwa yang bertemakan laut itu. :)

    Omong-omong soal twit Pak Pinot, saya selalu menerapkannya. Saya tahu, saya belum -atau bahkan enggak- kompeten di bidang desain dan fotografi. Makanya saya berusaha buat menyiasatinya dengan berbagai kisah di caption. Tak apalah gambarnya biasa aja, yang penting ceritanya bisa memukau dan jadi nilai tambah. Ehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama berarti, saya awal-awal kerja juga ada aturan rambut harus klimis rapi berpomade. Sebagai kaum-kaum gondrong, agak "berat" pas harus njalanin itu. Tapi ya gimana lagi. Aturan dari manajemen harus dilaksanakan, bosque xD

      Mantap! Tapi setelah baca tweetnya Om Pinot sama follow Instagramnya @amrazing, sekarang saya jadi "doyan" baca kepsyen yang panjang-panjang. Ternyata sering nemu cerita menarik dari sana.

      Hapus
  4. Tiap2 karya seni punya filosofi sendiri2 berdasarkan imajinasi sang penciptanya. Selalu suka melihat hasil seni yang nyleneh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Adi. Mereka punya ceritanya sendiri-sendiri

      Hapus
  5. Bentar, dari Wisnu Tri jadi Rip itu gimana ceritanya? Haha.

    Aku pikir kamu akan menceritakan karyamu ditampilkan di ArtJog 2019 sebagai seniman, Wis. Namun tidak apa-apa, aku tetap menikmati foto-fotonya. Tahun ini gak jadi ke ArtJog lagi karena bertepatan dengan acara lain. Semoga tahun depan bisa ke sana. Oh iya, fotomu yang botak mirip Felix Siauw. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arif itu diambil dari kata terakhir nama panjangku, Man.

      Karyaku belum lolos proses kurasi *halah sok-sokan--hahah*
      Assalamualaikum, sahabat Felix Siauw XD

      Hapus
  6. Oh...aku malah nembe ngerti, UNS ki ada fak seni to?

    Tak pikir dirimu anak komunikasinya UNS.

    Aku blm pernah ke event2 seni gitu..wong jogja, tp blm pernah nengokin artjog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mbak. Dulu masuknya di Fakultas Sastra dan Seni Rupa, tapi per 2015 udah jadi fakultas sendiri. Jadi Fakultas Seni Rupa dan Desain.

      Nggak salah juga sih, mbak. Nama jurusanku juga ada embel-embel 'komunikasinya', kok. Hehehe

      Hapus
  7. Suka mikir yang punya karya keren2 di atas dapat ide dari mana yah... bakat dan kecerdasan tersendiri tentunya yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagian besar ide-ide mereka muncul dari pengalaman pribadi sang seniman mas, malahan. Jadi pas di eksekusi menjadi sebuah karya seni, punya cerita personal tersendri.

      Hapus
    2. Nah mengubah ide menjadi karya seni tuh butuh bakat dan kecerdasan tersendiri rasanya

      Hapus
  8. Percayalah, meski saya sudah 12 tahun di Jogja; tapi belum pernah sekalipun ke ArtJog hahahahahahhahah

    BalasHapus
  9. Waaah temen gue banyak yang ke sana nih. Gue gabisa karena takut ngerecokin. Hehehehe. Ada nggak ya di antara semua seniman itu yang... iseng aja gitu. Geletakin karyanya, terus ceritanya, "Iseng aja bikin ginian." :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mungkin. Hahaha.

      Tapi kayaknya nggak ada ding, Di. Lhawong mereka aja bikin karya-karya ini udah jauh-jauh hari--bahkan bulan, jadi saya yakin, mereka nggak cuma sekedar "asal taro" aja. *sok tahu beut*

      Hapus
  10. gagal fokus sama twit dari pinotski itu..
    wih.. ngeri juga ya dosen seni.. hehe
    gambarnya bagus, tapi kalau tidak bercerita, tidak punya value, bisu. masuk tempat sampah pun gak masalah.

    hiks.. terpotek hati ku kalo digituin dosen.. huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung mas/mbak mahasiswanya bisa spontan njawab, ya, mbak. Jadi aman :)

      Hapus
  11. ke artjog dari dulu gak bisa mengartikan karya seni, tahunya ini bagus, keren, enak untuk di foto, duh...ini keren bisa ngejelasin maksutnya ini to kemarin di Artjog itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. *padahal sebagian besar hasil mbaca konsep karya yang ditempel di deket instalasi* Wkwkwk

      Hapus
  12. Tolong sertakan juga biodata nama lengkapmu, Wis. Biar kami tidka kebingungan kenapa dipanggil "RIP". RIP my long hair.

    kayaknya dalam desain, cerita emang selalu diperlukan dan jadi poin penting sih. di dunia arsitektur, belom jadi bangunan baru gambarnya, itu garis atau tarikan satu garis saja harus ada penjelasan atau ceritanya. "kenapa ada list di tembok depan rumah di gambar tersebut?" kenapa harus garis lurus, tak bisakah melengkung... dan sebagainya...

    walo kata orang "aku tak perlu menceritakan gambarku, gambar sudah menceritakan semua" namun pengalaman orang berbeda, jika orang tidak mengalami experience seperti pembuat art-nya, bsia saja dia akan berpikir itu art kosong. sampah. namun jika dikatakan, dibilang tak berjiwa seni. suruh ceritakan tak mau.

    mending kumain ke blog yoga saja, cemilan saja dijadiin cerita panjang.

    BalasHapus
  13. Aku aku aku aku juga ke sana mas. Gak nanya kan? Ya gapapa.

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers