Nakal

Senin, Agustus 05, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Nakal saat sekolah

Selain buat sambat, mencari humor-humor receh, mbaca ratusan thread menyayat hati hingga kumpulan thread yang bisa bikin mengernyitkan dahi, ternyata, Twitter juga punya satu manfaat baru dong, buat saya. Apa itu?

Menjadi sumber munculnya wahyu agung dari terciptanya seonggok blogpost yang kalian baca ini, tentu saja! HA!

***

Jadi, beberapa minggu lalu saya sempat membaca sebuah tweet yang muncul di lini masa Twitter. Sebuah tweet yang menanyakan tentang “seberapa nakal kamu ketika di bangku sekolah”, lengkap dengan satu infografis sederhana yang sempat memunculkan sedikit suara kekeh dari mulut saya, karena….


Skor kenakalan saya lumayan tinggi juga. Hahaha.

Nakal saat sekolah

Ya, enggak nakal-nakal banget, sih. Karena kalau boleh jujur, saya itu sebenernya termasuk golongan anak “tertib” garis lurus. Jadi nakalnya ya masih bisa dibilang wajar dan enggak neko-neko. Halah, mbelgedes!

Misal termasuk golongan anak yang “tertib” garis lurus dan enggak neko-neko, terus skor kenakalan yang sampai 145 itu dapet dari mana? Ha? Jelaskan kepadaku, Bambang…!

A….bhaiq, ini dia penjelasannya. Saya tuliskan beberapa “kenakalan” yang ada sedikit cerita menariknya versi saya pribadi saja, ya. Biar enggak bosen pas baca tulisan curhatan nirfaedah ini, karena daftar kenakalan yang ada di infografis itu sebenarnya cuma daftar kenakalan umum yang sering dilakukan sama anak-anak sekolah. Jadi saya rasa, anda-anda sekalian yang pernah berstatus sebagai seorang siswa nakal, pasti pernah melakukannya juga. Bukan begitu, Rosalinda?

1. Mencorat-coret / merusak benda milik sekolah.
Ini kenakalan wajib yang mungkin bakal dilakukan oleh semua anak sekolahan, termasuk saya. Mulai dari saat saya masih duduk di bangku SD, SMP, SMA, bahkan zaman saya kuliah juga masih seneng dengan yang namanya mencorat-coret barang-barang inventaris sekolah / kampus. Ya, gimana ya… Tangan gatel, bos, kalau belum corat-coret di bangku dan meja kelas.

Tapi, aktivitas corat dan mencoret barang-barang ini sempat sedikit agak terganggu ketika saya SMP. Kenapa? Karena di zaman itu, pihak sekolah sempat mengeluarkan sebuah aturan baru yang melarang para siswanya untuk membawa tipe-x ke sekolah. Denger-denger, alasan utamanya biar meja dan kursi di kelas itu lebih bersih dan enggak banyak coretan-coretan putihnya.

Padahal, mah, tetep aja. Kami masih bisa mengotori meja kursi dengan spidol dan bolpoin. Kalau pengen yang lebih hardcore lagi, kami biasanya melakukan sebuah teknik pertukangan bernama pencungkilan. Cukup dengan pisau cutter seharga lima ratusan saja, pahatan yang membentuk ukiran sederhana tak bermakna, siap menjadi sebuah mahakarya ala-ala “penghias” meja.

2. Nyontek saat ujian.
Besarnya tingkatan sekolah –kelas dan jenjang pendidikan, berbanding lurus dengan seberapa sering saya mencontek saat ujian.

Secara, saat masih SD dan belum begitu banyak mengenal dosa, saya anteng-anteng dan PD saja dengan kemampuan otak dalam menangkap materi pelajaran yang bisa diulang dengan Sistem Kebut Semalam saat akan ujian. Bismillah… Ngerjain ujian sendiri tanpa nyontek insyaallah bisa.

Nah, baru! Setelah lulus SD, dapet NEM yang lumayan, saya mencoba “keluar kandang” alias mendaftar sekolah di kawasan kota, yang mana literally alkhamdulillah, saya bisa masuk di SMP dan SMA favorit di Purworejo. *CONGKAK DIKIT*

Materi pelajaran SMP? Kadang bisa nyantol, kadang enggak. Disinilah benih-benih ke-pukil-an saya dalam menyontek mulai tumbuh dan berkembang. Ya, mulai dari kode-kodean soal pilihan ganda pakai tangan bareng temenlah, buka buku di dalam lacilah, nulis rumus di meja pakai bolpoinlah, apapun caranya, yang penting bisa dapet nilai bagus di kertas ulangan. Hahaha.

Yang paling parah, tentu saja pas zaman SMA. Bukan masalah teknis percontenkannya, sih. Tapi lebih ke :

“Kok aku enggak paham sama sekali sama materi pelajaran SMA?”
“Ngene men to, ya Allah. Mumet.”

Hampir setiap hari saya mengeluh waktu itu. Materi pelajaran enggak ada yang “masuk”, mau belajar dan ngulang rangkuman di rumah juga males. Ending-endingnya, ya, sambat, sambat, sambat.

Misal nih, misal ada yang nanya titik terendah dalam kehidupan persekolahan saya itu pas kapan dan jaman apa, dengan yakin saya akan mengatakan bahwa jaman SMA adalah titik terendah saya waktu itu.

Materi IPA yang banyak rumus dan hitung-hitungan, enggak paham. Materi IPS yang hafalan pun, sama parahnya. Jangankan dapet nilai bagus, orang lulus dapet nilai ngepres dan ngepas di KKM (Kriterian Ketuntasan Minimal) aja udah bersyukur banget itu, ya Allah. Pokoknya kalau ujian tiba, satu kalimat yang siap menjadi jargon saya di hari itu adalah : “Tiada hari tanpa remidi.”–even though I've cheated.

Parah!

3. Membully teman atau adik kelas.
Kalau saya ingat-ingat lagi, kegiatan mengintimidasi seseorang ini paling sering saya lakukan ketika SD. Paling sering, ya, nggodain adik-adik kelas terutama cewek. Kebanyakan sih, membully secara verbal. Misal, ngatain seseorang karena fisiknya yang pendek (padahal saya sendiri juga termasuk pendek di sekolah *LOL), kulitnya yang hitam di atas rata-rata, rambutnya keriting atau gundul, ada juga yang kena bully karena dulu sering BRK DI CLN. Ini parah, sih. Sumpah!

Yang paling tak inget dari bully-membully zaman SD : saya sempet nangis pas kepala saya dibalas dengan satu pukulan gagang sapu oleh kakak kelas waktu itu. Huuuu…cupu kowe, Nu!

4. Kabur saat jam pelajaran.
Kabur saat jam pelajaran cukup sering saya lakukan, apalagi pas zaman SMP. Alasan utamanya, biasanya ada urusan / agenda pengurus OSIS, macam persiapan acara atau membahas program kerja yang belum terlaksana. Nah, misal persiapan udah selesai dan masuk di jam-jam tanggung, kadang kami –saya dan temen-temen OSIS lain, males buat balik ke kelas lagi. Alhasil, ya, nunggu sampai pergantian jam pelajaran selesai saja.

Beda lagi dengan cerita kabur saat jam pelajaran di zaman SMA. Pernah satu waktu, saya dan temen saya di kelas sepuluh, sebut saja namanya Dwi Nurhadi Afriyanto (Hai, Wi’), pergi ke perpustakaan dan tidak mengikuti pelajaran Bahasa Jawa.

“Mengko balik e pas wis bel ganti jam pelajaran wae…”

Ya kami pikir, setelah ±5 menitan bel berbunyi, kelas bakal kosong karena si bapak guru udah balik ke kantor atau pindah buat ngajar di kelas lain. Tapi ternyata, kami berdua malah berpapasan dengan beliau di depan pintu kelas. Yowes, dengan sedikit muka masam, pak guru Bahasa Jawa ini menyuruh kami berdua untuk menemui beliau di ruangannya. Enggak sampai dihukum atau dapet poin pelanggaran, sih. Alkhamdulillah cuma dinasihati dan berakhir dengan keluarnya kalimat permohonan maaf dari saya dan Dwi.

“Ngapunten, nggih, pak…”

5. Menonton video skidipapap di sekolah.
Mungkin lebih ke “semi” skidipapap, ya. Jadi enggak pure-murni video skidipapap full versyen *halah*.

Ini jaman kelas dua belas. Pas pergantian jam, terus guru mata pelajaran selanjutnya kebetulan lama enggak nongol-nongol, kebetulan juga ada temen yang bawa laptop. Kejadianlah itu, nonton video “semi” skidipapap berjamaah di dalam kelas. Enggak satu kelas juga tapi, cuma satu deret, yang mana itu ada delapan bangku, plus beberapa anak dari deretan bangku sebelah. Jadi, total (mungkin) ada 15 anak. Hahaha…

6. Membawa kendaraan bermotor tanpa SIM.
Untung dari rumah sampai sekolah ada “jalan tikusnya”, jadi cukup aman dari rasa was-was karena takut ketilang polisi.

Pun pas saya bawa motor dari rumah mbah (Karena rumah saya di pucuk bukit dan jauh dari sekolah, dari kelas sepuluh semester dua sampai lulus SMA, saya dititipin di rumah mbah yang notabene deket sama SMA N 7 Purworejo. Selain faktor jarak, jam masuk yang cukup pagi –pukul 06.30, juga menjadi faktor penyebab lain, kenapa saya akhirnya hidup “indekos” di tempat mbah selama SMA).

Tapi ini bukan berarti saya setiap hari bawa motor tanpa SIM, lho, ya? Cuma sekali-dua kali. Misal pas berangkat les, ada ekstrakurikuler, atau sekedar acara penting lain di sekolah. Selebihnya saya naik sepeda gowes (misal berangkat dari rumah mbah), angkot (tapi ini jarang, karena angkot dari rumah saya sampai Purworejo kota itu cuma ada tiga biji doang *sedih banget*), atau bareng bapak, sekalian beliau berangkat kerja.

***

Sudah, dari 11 kenakalan penyumbang 145 poin, sepertinya hanya 6 itu yang punya cerita menarik dan masih membekas diingatan saya. Mong-omong, berapa skor kenakalanmu? Kalau nakalmu masuk dikategori “ke ruang kepsek sekarang!”, berarti kita sama. Hahaha…

You Might Also Like

23 comments

  1. Punya saya lebih dari 150. Bajingan, ternyata saya nakal juga zaman sekolah. Wqwq.

    Saya pernah cabut pelajaran karena diare doang kalau enggak salah dah. Atau sekalinya ke kantin karena lupa sarapan. Itu pun sebentar, setelah makan langsung balik lagi. Diomelin sedikit sama guru.

    Kalau nonton video porno, ya pasti pernahlah. Namanya juga remaja. Apalagi cowok. Mulanya, pas zaman SMP tuh sering ada yang bergerombol di belakang kelas. Saya bingung mereka lagi pada ngapain, kelihatannya seru. Saya kan pengin tahu. Ternyata lagi asyik-asyikan. Awalnya mah jijik, mungkin karena baru pertama kali melihat orang tanpa busana, tapi lama-lama biasa aja dan jadi ikutan nimbrung. Hadah. XD

    Saya malah yang jadi korban bully zaman SD-SMP, Wis. Tubuh saya dulu pendek dan kecil banget. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Total berapa, Yog?

      Zaman SMP temenku dulu kebanyakan HPnya masih monokrom-poliponik. Jadi enggak bisa itu lihat video begituan. Zaman SMA malah ada aturan dilarang bawa HP ke sekolah *tapi kalau mau nekat sembunyi-sembunyi dan pas nggak ada razia dari guru sih, aman-aman aja*

      Hapus
  2. Kalau kabur dari jam pelajaran karena harus ikut OSIS kayaknya gak bisa dihitung sebagai sebuah kenakalan deh. Kecuali kabur dari pelajaran buat gangguin guru cantik yang lagi ngajar di kelas lain, boleh tuh. Hahaha.

    Kenakalan waktu sekolah yang paling gue ingat cuma ngintipin celana dalam temen kelas perempuan pake cermin kecil yang ditaruh di sepatu. Wisnu pernah gitu juga gak? Haha. Kalau bolos jam pelajaran kayaknya gue gak pernah sih. Rajin gue mah. Wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin yang bagian "enggak balik ke kelas lagi pas acara OSIS udah selesai" itu bisa masuk dibagian nakal lah, Man *maksa* Tapi setidaknya ikut OSIS dulu bisa buat pelarian pas bosen dengerin penjelasan materi dari guru di dalem kelas xD

      Pernah, tapi enggak sering sih. Wkwk.

      Hapus
    2. Hahaha, mengambil kesempatan dalam kesempitan ya jadinya.

      Oh, jadi Wisnu senakal itu ya dulu. HMMMMMM

      Hapus
  3. Nyorete nggo teknik pertukangan, keren anjiirrrrr hahhahaah
    Skill ngornamen kayu jalan yo
    Punyaku jg bar smp ke atas ada sistim point jd lebih ketat
    Klo kenakalanku jaman biyen apa yuh, paling sd, sore bar esuke ulangan matematika aku dolan skolah, sengaja mlebu kelas dg cara munggah jendela sik ga dikonci, trus kan buku ulangane ditumpuk ning lemari, nah dr situ aku nyonto jawabane kancane sik paling pinter itungan ben sesuke bijine apik wkwkkwk

    Aslik kui kenakalan masa sekolah yang rasane deg degan bgt...seumur2 lhoh wani ganti jawaban ulangan hahahhah

    Btw aku iriiiii sekali ama yg bisa masuk smp sma fav di purworejo
    Aku biyen ra ketompo
    Kegeser sik nem e ngepres huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ini terlalu sangar sih, mbak. Berani masuknkelas lewat jendela, padahal itu posisi pintu udah di kunci xD

      Ya enggak favorit nomer 1 di purworejo l, tapi ya, alhamdulillah bisa masuk di sekolah itu *alhamdulillah banget*

      Hapus
  4. Eh ngomong2 jaman esde emamg fasene ancen mbeling mbeling deh, hahahha
    Jangankan BRK D CLN, ada juga kenakalan kok ya cincing cincingan murid perempuan kan paraaa para paraaa
    Trus sik murid cowoke tiada hari tanpa gojekan meja, aku inget banget tapi tembangane lagu campursarine didi kempot wkwkkwkw

    Sma pun sama...klo itungan sering remidi, nyampe isin nek mlebu remidi, la ya gemana....sekelas remidi kabeh no...kecuali siji sik paling pinter hahhaha
    Tobat guru fisikane kita
    Nek film skidippapap mah biasane rombongan cowok kui

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kenapa komennya bisa pakai dua akun google yang berbeda. Hahaha.

      Lah, sama aja ternyata. Tempatku dulu juga gitu mbak. Sampai-sampai pas kelas 6 dulu, jaman aku jadi ketua kelas pernah dinasihati wali kelas, suruh ngatur temen-temen yang sering ndobrak-ndobrak meja itu berhenti, tapi nggak pernah bisa :D *gagal menjadi ketua kelas*

      Bener mbak, aku anak IPA, tapi tiap ada ulangan/ujian pelajaran pokok IPA selalu always remidi. Apalagi yang ada itung-itungan kayak matematika, fisika, kimia. Wis, nyerah aku. Angkat tangan.

      Hapus
  5. Ternyata saya nakal juga ya pas sekolah, terutama saat SMA, seragam yang gak rapi, sering telat, sering kabur dari pelajaran dan yang pasti sering nyoret-nyoret meja.

    Ah... Kenangan yang indah. :D

    BalasHapus
  6. Sayaa hahaha. Nggak nakal tapi bandel banget haha.
    Awal-awla belajar aksara baru seperti Jepang dan Korea, segala macam permukaan jadi korban coret-coret. Bangku, kursi, pintu kelas, ditulisin pakai tipex.

    Sampe pintu kelas penuh banget sama coretan, disidang satu kelas, saya ga mau ngaku meski diancam nilainya dikurangin. Baru deh waktu pulang sekolah nongol di ruang guru minta maaf ke wali kelas.

    Daripada jadi murid baik-baik yang beneran baik taat peraturan, mending jangan deh. Nanti ga punya cerita seru untuk dikisahkan ke anak cucu wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini beneran disidang sama temen-temen kelas? Bandel juga. Hahaha.

      Hapus
  7. Kayaknya aku juga di level ke ruangan kepsek sekarang deh 😂
    Tapi ga usah dijabarkan poin2nya deh, cukup ngguya ngguyu karena keinget ceritanya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skornya tinggian siapa, Nggun? Skorku opo skormu? *penasaran*

      Hapus
  8. Yaelah, itu mah recehhh

    Gw pernah disetrap gara-gara ngangkat-angkat rok cewek berkali-kali


    HUAHAHAHA

    BalasHapus
  9. ya ampun, samaa!!! aku main twitter buat seru2an, lebih banyak ngakaknya dan pelajaran yg bisa diambil dr thread2 yg berfaedah, wkwkwk
    btw, smpe sekarang aku bawa motor tanpa SIM, apakah saya harus masuk ke ruang kepsek sekarang? atau harus berbicara dengan orang tuaku? wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini emang belum bikin SIM apa bagaimana?

      Hapus
  10. aku pernah nyontek. biasane mata pelajaran fisika/kimia. Aku tulis rumus pake pensil di meja.. selain itu mata pelajaran sejarah yang taon2 gitu. Perang ini tahun ini, mumet aku klo mesti ngapalin.

    baca novel pas pelajaran fisika pernah juga. jadi...di dalam buku paket, disisipi novel di dalamnya. kelihatan dr luar baca buku pelajaran, sebenarnya baca buku fiksi :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kalau kepepet nggak hapal rumus, ending-endingnya aku juga gitu mbak.

      Kalau gurunya nggak killer sih, aman baca novel / komik ditutupi buku gitu. Lah, guru fisika ku jaman SMA lumayan tegas mbak. Nggak berani begituan :D

      Hapus
  11. ckckck nontn video skidpapap euy di sekolah wkwk nakal kamu yah! :D aku sih anak zaman lurus semuanya tak pernah kulakukan wkwkwk

    BalasHapus
  12. Saya <50, culun berarti yah wkwkwkwk

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers