Sebuah Kehangatan Dibalik Semangkuk Tahok

Selasa, Juli 16, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم 

Alamat Tahok Pak Wagiman Solo


Seorang ibu berjaket hitam dengan corak tambahan berwarna hijau itu tengah duduk manis di atas bangku kayu sederhana di tepi jalan raya. Masker hijau tosca yang menggantung di lehernya seolah ingin berkata, bahwa teriknya matahari di siang itu harus segera ia “dinginkan” dengan sesuatu yang melegakan. Semangkuk tahok yang ada di tangan kiri ibu ini mungkin menjadi jawabannya. Dengan sesekali mengayunkan sendok dari mangkuk ke arah mulut, tangan kanan sang ibu yang masih dibalut dengan sarung tangan warna – warni ini, khusyuk menyendoki gumpalan – gumpalan tahok serta kuah gula jawa yang ada di tangan kirinya.

***   ***

Setidaknya seperti itulah gambaran suasana yang saya temui saat pertama kali tiba di depan gerobak tahok milik Pak Wagiman.

Tidak terlalu ramai memang. Hanya ada seorang ibu pengendara ojek daring (seperti yang saya tuliskan di atas), Pak Wagiman sang empunya tahok, bapak petugas parkir yang sudah cukup berusia lanjut, serta saya yang baru saja memarkirkan sepeda motor, tak jauh dari gerobak biru muda bertuliskan “TAHOK”, lengkap dengan daftar harga yang terpasang rapi di sebuah kaca.

Kunci yang semula menempel mesra di kuda besi, sudah saya putar ke arah kiri dan membuat mesin motor mati. Saya turun dari jok dan sedikit melangkahkan kaki menuju gerobak. Melihat saya berjalan mendekat, Pak Wagiman yang kala itu duduk disamping “ibu ojek”, lantas berdiri dan menawarkan tahok dagangannya.

“Tahok, mas?”

Setelah saya mengiyakan tawaran beliau, tangan Pak Wagiman mulai mengambil mangkuk serta sendok stainless steel yang tertata rapi di atas gerobaknya. Tak lupa, senyum ramah khas orang Solo ia sunggingkan saat menyendok adonan tahok yang saya pesan.

Alamat Tahok Pak Wagiman Solo
 Kerutan di kulit Pak Wagiman menjadi saksi kesetiaan beliau untuk terus melestarikan tahok sebagai salah satu penganan tradisional di Kota Solo.

Oh, jadi seperti ini rasanya tahok…

Gumpalan tahok berwarna putih susu ini terasa hambar di lidah saya. Tapi tenang, karena potongan – potongan tahok yang mirip dengan bubur sumsum ini akan terasa lebih nikmat ketika kita menyantapnya langsung dengan kuah gula jawa yang telah tersedia. Berbeda dengan kuah petolo mayang yang hangat karena terkena api saat proses perebusan, rasa hangat dari kuah tahok muncul karena adanya campuran jahe serta sereh di dalamnya. Jadi, meskipun disajikan dalam keadaan dingin sekalipun, kehangatan dari semangkuk tahok akan tetap ada.

Anget – anget zeger geellaa geetooo, zheyeng!

***   ***

“Bukanya dari jam berapa sampai jam berapa ini pak?”

Saya mencoba mencari sedikit informasi dari Pak Wagiman secara langsung. Meskipun di internet sudah cukup banyak tulisan tentang tahok Solo, sayang rasanya kalau saya tidak basa – basi dengan sosok legend di dunia per-tahok-an ini.

“Saya mulai jam enam pagi, mas. Kalau sampai jam berapanya, ya…tergantung habisnya jam berapa. Kalau ramai, jam sebelas apa jam dua belas itu sudah bisa kukutan. Tapi misal enggak terlalu ramai, ya…jam – jam tiga sore baru bisa tutup.”

“Enggak setiap hari juga kayaknya ya, pak? Saya beberapa hari lalu sempet lewat sini dan mau nyoba, kok kebetulan tutup.”

“Iya. Saya njadwal seminggu sekali libur. Buat ngaso di rumah, mas.”

"Oh..." 

Alamat Tahok Pak Wagiman Solo

Diakhiri dengan sedikit tawa ringan dari Pak Wagiman, obrolan kami berdua yang sangat singkat itu pun berakhir, karena beliau mulai sibuk mencuci beberapa mangkuk kotor dan berlanjut dengan melayani pembeli baru yang datang setelah saya.

“Berapa, pak?”

“Delapan ribu, mas.”

Satu lembar uang pecahan sepuluh ribuan saya serahkan untuk mengganti kehangatan dari semangkuk tahok yang sudah saya habiskan di siang itu. Sembari menunggu uang kembalian, saya tak lupa meminta izin Pak Wagiman untuk mengambil beberapa foto dokumentasi lewat smartphone Huawei Nova 3i yang saya bawa. Siapa tahu bisa untuk bahan stok update agar feed Instagram saya tertata dan lebih rapi lagi.

“Izin ambil foto, boleh, pak?”

“Monggo, mas. Sudah lumayan banyak juga yang sering moto – moto disini. He...”

"Iya, pak. Terima kasih…"

*** ***

Terima kasih, Pak Wagiman. Semoga kehangatan tahok yang engkau jajakan bisa bertahan dari maraknya serangan jajanan kekinian yang semakin banyak dipasaran.

Alamat Tahok Pak Wagiman Solo
Gerobaknya memang tidak terlalu kelihatan. Saran saya, jika kalian sudah sampai di dekat jembatan Kali Pepe, kemudikan kendaraan dengan pelan - pelan saja.

Alamat Tahok Pak Wagiman :
Jalan Kapten Mulyadi No.76-70, Sudiroprajan
Kecamatan Jebres – Surakarta

Petunjuk arah :
Dari perempatan lampu merah Pasar Gede Solo, ambil jalan ke arah selatan. Gerobak Tahok Pak Wagiman ±100 meter disebelah kanan jalan dekat dengan Kali Pepe (di sebelah Toko Kosmetik Remaja persis).

Dari perempatan lampu merah Luwes Loji Wetan, ambil jalan ke arah utara. Gerobak Tahok Pak Wagiman ±300 meter disebelah kiri jalan dekat dengan Kali Pepe (di sebelah Toko Kosmetik Remaja persis).

You Might Also Like

42 comments

  1. Wah, banyak bener kuliner yang tidak saya kenali. Tahok juga sepertinya baru banget buat saya, penasaran jadi pengen nyobain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir Solo dulu mbak, biar bisa nyicipi tahok Pak Wagiman :)

      Hapus
  2. Saya jadi malu, wong solo tapi belum tahu itu makanan Tahok. Sepintas mirip bubur sumsum.
    Harganya masih tergolong terjangaku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mirip bubur sumsum mas. Tapi kalau ini dari kedelai.

      Hapus
  3. Itu mirip sama kembang tahu ya, Wis? Apa tahok emang nama lainnya?

    Syukur bapaknya baik, enggak minta bayaran tambahan karena dagangannya difoto-foto terus jadi konten. Haha.

    Kalo lihat dari fotonya, kok, kayak pernah lewat. Ini lumayan deket dari Stasiun Solojebres, kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau dari beberapa sumber yang saya baca memang tahok itu sama dg kembang tahu, Yog. Cuma beda istilah aja.

      Jauh kalau dari Stasiun Jebres. Lebih deket dari Pasar Gede kalau ini

      Hapus
  4. Weeiyh aku pernah makan begianian di Sidoarjo.
    Tapi namanya bukan tahok, tapi Tawwa.
    Di jualnya juga sama pagi-pagi,
    Terus supaya ga hambar-hambar di kasih air jahe juga dan rempah-rempah lainya.
    Ah udah sama lah ini mah anget anget wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh, ada nama lainnya lagi. Kemarin pas browsing-browsing taunya Tahok/Kembang Tahu aja. Ini malah ada istilah lain. Tawwa

      Hapus
    2. Oh tahok itu ternyata kembang tahu, kayaknya pernah nyicip loh, tapi udh lama jadi lupa

      Hapus
    3. Iya mas aris, tahok = kembang tahu

      Hapus
    4. Sepintas mirip bubur sumsum ya mas

      Hapus
  5. Asem iiikkk wes serius serius moco ala ala travel blogger yang kalimat per kalimate sesuai kbbi, e la kok tekan zeyenk ku ngguyu lah nu hahhahahah
    Kampret tenaaan

    Hmmm ini takirain tadi itu kembang tahu ternyata kayak bubur sumsum

    Owalah bararti iki safari jajan abis petolo mayang yae?

    Hmmm asli ih pengen mampir solo, kapan ya, ah mungkin pas wisudaan adekku kayae, solooooo wait me yaaach

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iya mbak, tapi njajane beda hari sih.

      Nah, pas wisudaan adek juga bisa. Puas-puasin jajan khas Solo :)

      Hapus
  6. Bentar bentar, ane tau ini kuliner apa dari fotonya, tapi kalo di daerah ane apa yak namanya wowkowkowkokwokwokwko

    BalasHapus
  7. baru pertama kali gue denger makanan tahok. kirain, pas pertama kali ngeliat fotonya, itu bubur sumsum, ternyata bukan uy

    gue selama ini kalo ke solo, cuman berhenti di terminal doang, itu puun emang rute jogja ke madiun pasti ngelewatin solo, jadi belom bisa nyoba jalan-jalan. duh, semoga sempet ngerasain makanan ini deh. kapannya juga enggak tau
    ehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teksturnya yang mirip bubur sumsum. Kalau rasa, beda sih.

      Aamiin,semoga ada kesempatan buat beneran "singgah" di Solo. Nggak cuma nunut mampir di terminal doang.

      Hapus
  8. duh, buta arah, langsung ngeblank bayanginnya haha.

    eh, deskriptifnya tulisan ini kenapa jadi mirip-mirip tulisannya yoga akbar ya gue bacanya. apa perasaan gue aja kali ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Google map, google map...

      Weh, tulisan yang mana itu kalau boleh tau?

      Hapus
  9. Tadi tak pikir bubur sumsum lho ini, ternyata beda. Kembang tahupun aku blm pernah makan..

    Jadi tahok ini dari sari kedelai ato gimana? Hi..hi, blm pernah lihat aku. Asyik kuliner2 lokal gini, aku seneng. Udah enak, harga terjangkau...biasanya yang njual juga wong cilik. Jadi klo kita nglarisi...1 porsi aja...bahagianya lebih kerasa 😀😀

    BalasHapus
  10. Kalau pagi enak ini, dimakan pas hangat. Di Jogja, kadang aku menikmati ini pagi-pagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, boleh dicoba juga ini. Njajan tahok pagi-pagi.

      Hapus
  11. kalau di kediri namanya tahu takwa, isinya kembang tahu dan kacang hijau, kuah gula jawa+jahe dan ada kacang tanahnya. ternyata tiap daerah punya nama dan versinya masing-masing yah. baru tahu kalau di solo namanya tahok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh, di Kediri malah isianya lebih macem - macem.

      Hapus
  12. Seriusan aku baru denger tahok ini. Duh kemarin ke solo ga sempet kulineran. Huhuhu
    Ditempatku nggak adq beginian mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah ke Tumurun kemarin kayak e? *aku rung tau :'(

      Hapus
  13. Baru tahuu. Pertama baca malah ngiranya "Ahok". :)))
    Kalo di tempat gue namanya kembang tahu, dan sukanya keliling komplek gitu dipikul. Keren juga ya itu udah pake gerobaak. Hehehe.

    BalasHapus
  14. Ya ampun ini jajanan lama. Di Palembang aja udah jarang banget yang jual. Keinget dulu pas masih kecil suka jajan ini hiks, jadi pengen.

    BalasHapus
  15. Saya baca dari atas sampai bawah trus diulangi lagi tapi belum tau juga apa itu tahok, padahal saya orang semarang dan sering juga ke solo itu buatnya dari tahu apa apa kok warnanya putih, saya kira kayak wedang tahu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang sama mbak sama wedang tahu. Buatnya juga dari kedelai.

      Hapus
  16. Hmm... ya memang mirip bubur sumsum yah.
    Aku suka banget makan bubur sumsum.
    Di Jakarta lebih banyak bubur sumsum daripada tahok.
    Aku aja baru kenal tahok hari ini... haha, menyedihkan banget-_-
    Taunya ya bubur sumsum aja.
    Untungnya di komplek rumahku sering ada jual kue keliling sih.
    Jadi jajan dari bapak itu aja tiap hari makan bubur sumsum.
    Abis kasian juga bapaknya... ngayuh sepedah tiap pagi.
    Dijualnya murah lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kata Yoga, di Jakarta sebutannya kembang tahu, Ran. Mungkin di komplekmu ada penjual kembang tahu?

      Bubur sumaum adalah jajanan sejuta umat. Enak emang :)

      Hapus
  17. Saya senang kuliner seputar kedelai & baru tau ada yang namanya tahok. Di Bandung diolah jadi susu kedelai & puding tahu

    BalasHapus
  18. Gw kira bubur sum-sum. Yaelah, mirip sih. Ternyata beda di gulanya. Satu manis doang, satu ada jahenya. Eh bulan depan gw mau main ke Solo loh...

    BalasHapus
  19. di tempatku bolangnya tahwa
    enak emang anget2 kenyal gimana gitu (eh ini konotasi positif ya wkwkw)

    BalasHapus
  20. Mirip ama bubur sumsum ya mas. Jadi penasaran rasanya kayak gimana.

    BalasHapus
  21. Dulu di Palembang ada yang jual makanan sejenis ini. Tapi udah lama banget gak keliatan. Mungkin yang jualan masih ada tapi jarang. Haaa jadi pengen. Balik Solo aaaah :D

    omnduut

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers