Oh… Begini, Toh, Rasanya Petolo Mayang

Selasa, April 23, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم 

Petolo Mayang Tahu Gejrot Mangkunegaran Solo

Selain serabi, nasi timlo, selat, dan es dawet telasih, satu lagi kuliner khas yang saya rekomendasikan untuk kalian coba jika singgah di Surakarta, adalah ini, Petolo Mayang. Sebuah santapan sederhana yang terdiri dari lima potongan “kue” khas jajanan pasar, serta semangkuk kuah berwarna cokelat yang terbuat dari campuran santan dan potongan gula merah yang dipanaskan.

***

“Setunggal, nggih, pak.”
“Dhahar mriki?”
“Nggih, pak…”

Petolo Mayang Tahu Gejrot Mangkunegaran Solo

Dengan sigap, lelaki paruh baya bertopi itupun mulai menata potongan – potongan kue ke dalam mangkuk putih berukuran sedang, yang ia letakkan di atas gerobak dagangannya. Dua potong kue serabi, sepotong ketan srikaya, serta dua potong kue mayang berwarna hijau dan merah jambu bertekstur unik, yang sekilas mirip sekali dengan tumpukkan mie instan penyelamat hidup anak kost’an di akhir bulan. Tak lupa, guyuran kuah santan berwarna cokelat juga ditambahkan sebagai pelengkap “adonan” petolo mayang yang saya pesan.

“Monggo, mas.”

Sebelum khusyuk menikmati petolo mayang yang sudah terhidang, sebagai pemilik blog “seadanya dan se-enak jidat saya” alias “b.l.o.g.t.i.d.a.k.b.e.r.n.i.c.h.e.k.h.u.s.u.s” ini, tentu saja saya tidak melupakan ritual wajib yang sering dilakukan oleh para food blogger – food blogger famous diluaran sana. Yak! Mendokumentasikan makanan yang saya pesan, melalui jepretan kamera ponsel pintar yang saya bawa.

Ternyata...

AWKWARD SEKALI, BANGSS
.
.
.
.
.
.
.
SSSA INDONESIA!!!

Ya, maklum. Saya belum terbiasa foto - foto makanan begini. Jadi, lanjut icip – icip saja. Hahaha…

Kenyal, manis, dan gurih. Itulah rasa yang berhasil di rekam oleh papila – papila di lidah saya ketika mencoba petolo mayang yang dijual oleh Pak Petolo (hanya nama julukan) di Jalan Ronggowarsito No. 111A – Solo. Lokasi tepatnya, gerobak sederhana dari Pak Petolo ini ada di depan Gedung Majelis Tafsir Al-qur’an (MTA) Surakarta yang juga bersebelahan langsung dengan Pura Mangkunegaran milik Keraton Surakarta.

Petolo Mayang Tahu Gejrot Mangkunegaran Solo
Si kenyal yang penuh kelegitan :p

Selain kenyal dan legit, hal pertama yang membuat saya cukup kaget saat mencoba petolo mayang sebenarnya adalah kuah santannya. Tak seperti minuman – minuman lain, dimana kebanyakan minuman yang dijajakan pada siang hari itu dicampur dengan es atau dijual dalam keadaan dingin, kuah santan di petolo mayang ini disajikan dalam keadaan hangat. Yaaah, lumayan bisa bikin keringetan lah. Apalagi cuaca di Kota Solo saat itu juga lumayan panas. Sungguh sebuah keniqmatan yang sangat paripurna sekali, bukan?

Pun dengan masalah harga. Semua rasa kenyal, manis, gurih, dan hangat dari satu mangkuk petolo mayang yang masuk ke mulut hingga perut saya siang itu, hanya perlu ditukarkan dengan satu lembar uang lima ribuan saja. Ah, murahnya...

Belum kenyang…?

Tenang, karena disekitar gerobak Pak Petolo, masih ada tiga gerobak dari pedagang lain yang menjual aneka macam jajanan. Disebelah selatan, ada gerobak rujak dan lotis, serta gerobak es krim tape ketan. Sementara disebelah baratnya, ada gerobak tahu gejrot yang merupakan kuliner khas dari daerah Cirebon – Jawa Barat.

Petolo Mayang Tahu Gejrot Mangkunegaran Solo
Sederhana ; Di depan Gedung MTA Surakarta inilah, kalian bisa menemukan beberapa gerobak sederhana yang menjual beragam jajanan dengan harga yang terjangkau. Ada petolo mayang, tahu gejrot, es krim tape ketan, rujak, serta lotisan.

Nah, dari beberapa akun instagram kuliner Solo Raya yang sempat saya lihat dan saya baca, tahu gejrot Cirebon ini juga cukup sering disandingkan dengan semangkuk petolo mayang, lho!

Rasanya?

Yang pasti bisa menambah volume keringat yang keluar dari pori – pori kulit saya, setelah mencicipi hangatnya kuah santan petolo mayang di hari yang panasnya "ngenthang-ngenthang" itu. He...

Catatan : Level pedas / banyaknya cabai di tahu gejrot bisa disesuaikan dengan selera kita sebagai pembeli, kok. Jadi tenang saja.

Dan sebenernya, level pedas saya ini juga belum ada apa-apanya, sih. Karena kalau pengen tahu pedas versi saya itu seperti apa, jawabannya, ya hanya setara dengan 3 buah cabai di sepotong olahan ayam geprek deket kost’an saja. Hahaha. SAYA TIDAK DOYAN PEDES. SEQIYAN~

Petolo Mayang Tahu Gejrot Mangkunegaran Solo

You Might Also Like

56 comments

  1. Saya pertama kali mencicipi petolo mayang (di daerah saya disebutnya kue putu mayang) justru di Jakarta sewaktu bocah. Kayaknya terakhir kali lihat masih ada yang dagang tuh zaman SMP deh. Setelahnya enggak pernah nemu lagi. Haha. Di Solo mah banyak, ya?

    Jadi kangen jajanan saat masih kecil. Pedagang keliling yang masih bertahan sampai sekarang palingan kue cubit dan telur cetak.

    Es krim tape ketan itu apaan, Wis? Semacam es doger?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang mirip, Yog,sama putu mayang. Cuma beda nama sama kue 'isiannya' sedikit. Di Solo setauku juga cuma di depan gedung MTA ini yang jualan. Itupun aku tau'ne juga baru-baru ini dari instagram.

      Es puter yang dikasih tape ketan. Hehe

      Hapus
  2. Petolo mayang, saya baru tahu makanan ini mas, tapi dari deskripsinya bisa kebayang enaknya dan juga tahu gejrot saya juga suka mas

    BalasHapus
  3. Wasemik aku tiap mampir ke sini seakan ikut ngeduberrin ananda wisnu fergusso olehe bercerita hahahhaha

    Aj sukae merendah padahal walo ngaku e uduk blogger kuliner nyatane yiap nulis kuliner selalu sakseis membuat pembaca ikutan auto cleguk cleguk gitu #asyek komenku minta ditraktir semangkok iki hahahhahaha

    Eh ini takirain tadi es gempol pleret loh nu, la iku sik mayang ijo jambon mirip perintilane es gempol pleret

    Owalah solo panas ditambahi semangkok kuah panas dan rujak pedas, yo sangsoyo huh hah dong yekan hahahahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Butuh waktu yang cukup lama untuk bisa paham kata "ngedubberrin". Aku mocone sampe ping bola-bali lagi ngeh, kalau itu sebenarnya adalah kata nge-dubber-rin xD

      Hampir mirip memang mbak, sama gempol pleret. Tapi kalau aku, lebih suka sama petolo mayangnya, sih. :)

      Hapus
  4. Hmm.. Lagek reti aku petolo mayang ..
    Bahkan lagi pertama krungu namane hlo.. haha

    Sipp.. Masuk target buruan kie..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beruntunglah saya, ternyata orang yang bener-bener "asli" Solo juga malah baru tau petolo mayang dari tulisan ini. Hehe...

      Hapus
  5. ya ampuuunn aku ora ngerti petolo mayang masa mas. wkwkwk
    pan kapan ku coba aah

    BalasHapus
  6. Di tanah kelahiran saya namanya "petolah"., lalu di tanah rantauan ketemu lagi dan namanya putu mayang. Namun setelah sekian lama nggak makan jajanan tersebut, kok ya rasanya beda. Kayak ada yg kurang dr rasanya. Waktu kecil sangat doyan. Manis tapi tidak enek. Entah emang karna penjualnya berbeda atau karna lidah sudah tidak sepeka dulu saat jajanan tradisional mendominasi. Kalo tahu gejrot... saya tetep lebih suka tahu petis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu kuliner, berjuta nama.

      Saya baru nyobain ini, karena juga baru tau kalau di Solo ternyata ada kuliner petolo mayang yang rasanya legit-legit bikin ketagihan.

      Tahu petis also my favorit tahu-tahuan, selain tahu bakso dan tahu bulat yang di goreng dadakan xD

      Hapus
  7. Kok saya dulu tidak sempat nyobain petolo mayang ya. malah sempatnya nyobain ma... *sinyal putus*

    BalasHapus
  8. itu yang warna merah, ijo n putih kayaknya sama aja ya? cuma beda warna aja, jadi ada mayang n serabi pakai kuah santan dengan gula merah di sajikan hangat2, kayaknya saya pernah makan makanan begini cuma ga tau namanya apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merah + ijo sama mas, tapi kalau yang putih beda. Yang putih itu bentuknya mirip sama wajik.

      Hapus
  9. Dikotaku dulu waktu aku kecil sempet ada jajanan Petolo ini, mas ...

    Tapi seingatku, kalau dikotaku bukan dijuluki namanya seperti itu.

    Nah, pas aku udah pulkam ke kota asalku setelah merantau cukup lama di Jakarta ..., kucari-cari penganan ini sudah pernah ketemu lagi pedagangnya dan ngga ada penerusnya.
    *syedih*

    Wis, tak catet alamate ..., ntar kalo ke Solo lagi kucoba kudatengi lokasi rekomen mas Tri.
    Kangen icip-icip rasane :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, komen dari beberapa temen blogger disini, juga katanya sudah jarang nemu penjual petolo mayang di daerah mereka. Di Solo pun, saya baru tau ini aja.

      Siap!

      Hapus
  10. Duh ini apa ya kalau di daerah saya namanya. Gak tahu, euy.

    Tapi dulu waktu masih ngantor di Jakarta tiap sering banget kalo pagi saya beli jajanan ini. Cocok buat sarapan, kuat ampe siang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan bikin kenyang memang. Tapi kalau saya tetep masih tambah makan nasi kalau masalah sarapan. Biasa, orang Indonesia...

      Hapus
  11. “b.l.o.g.t.i.d.a.k.b.e.r.n.i.c.h.e.k.h.u.s.u.s” kemudian saya ngakak seketika ahahaha. Sebenarnya blog-blog kita ya suka-suka yang punya aja mas :p "Lanjutkaan"

    Aku ke Solo pernah nyobain gempol pleret. Sejujurnya saya tidak terlalu suka makanan yang over manis. Nah waktu itu kerasa manisnya agak lebih, jadi nggak habis. Kalau Petolo Mayang ini apakah juga manis banget atau sedeng-sedeng aja manisnya? Malah penasaran sama ketan srikayanya kaya gimana rasanya ahaha.

    Mas, lanjoot lagi nulis kulineran yang begini-begini yaak , yang belum banyak pada tau gituu
    :p *permintaanNetijen*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya pengennya fokus sama satu apa dua niche gitu mbak, tapi makin kesini, kok tulisanku makin campur baur enggak jelas. Yowislah. Hahaha

      Iya, mirip-mirip gempol pleret mbak. Ini (menurutku) juga manis banget sih, kuahnya. Kalau rasa ketan srikaya, itu dari bentuk sama rasa, mirip sama wajik. Hanya olahan kmdari beras ketan biasa gitu.

      Dan masalahnya adalah, saya minim referensi kuliner xD

      Hapus
  12. oh iini yg namanya pak petolo toh,, ternyata julukan,, sempet denger sih ini
    putu mayangnya menggoda emang

    BalasHapus
    Balasan
    1. *begitu sih, info yang saya baca di internet* - - - - maklum, nggak sempet tanya-tanya langsung. He...

      Hapus
    2. rapi memang harus dicoba sih, ntni deh klo jalan2 kesana haha

      Hapus
  13. Baru tahu di sini, makanan kayak gini :D
    Noted banget nih kalau ke Solo.
    Emang seharusnya kalau ke suatu daerah tuh nyobain menu khasnya, biar gak kuldet alias kuliner kudet kayak saya hahahaha

    Saya taun lalu ke Solo cuman cicip Dawetnya aja dong hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak kukiner khas Solo yang wajib di icip-icip, Mbak Rey...

      Hapus
  14. rasa kuenya sudah manis atau tawar mba...
    Hampir sama cara pengajiannya sama serabi ambarawa. 5000 dapet 5 keping serabi yang diguyur sama santan manis gula merah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah manis, mbak.

      Embak?


      *dan terjadi lagi....

      Hapus
  15. Jadi ngiler liat tahu gejrooot

    BalasHapus
  16. Baru ngerti tentang petolo mayang...di Jogja blm pernah nemu. Yang bentuknya mirip kayak gitu, klo di jogja namanya apem+getuk lindri...

    Yang apem, dr tepung beras sementara getuk lindri de singkong.

    Btw, petolo ini dibuatnya dr apa e Nu...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini beda sama getuk lindri mbak. Getuk lindri kan empuk, kalau petolo kenyal.
      Dari tepung beras juga, mbak

      Hapus
  17. Petolo itu seperti serabi dan getuk lindri yang dikuah santan dengan gula aren yaa...
    jajanan manis...diakhiri dengan pedes-pedes buat ngeluarin keringet...huhhh sedappp!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari bentuk mungkin memang mirip getuk lindri, tapi beda tekstur dan rasa.

      Hapus
  18. wah baru tau aku ada petolo mayang, aku taunya es selendang mayang..
    tapi beda ya ternyata, hehe..
    mau juga ah nyobain, nanti pas mudik ke solo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda mbak. Wah, bisa banget itu. Ngepasi pulang kampung, jangan lupa icip-icip petolo mayang.

      Hapus
  19. mirip seperti serabi ambarawa yang sering aku pesen kalo suami ada kerjaan ke arah sana

    BalasHapus
  20. Ini emang dabest mas. Salah satu makanan kesukaan gue ini :D

    BalasHapus
  21. ini jauh kedengeren ting ting ting dari sendok sama mangkuknya

    enak banget aku suka geli2 gimana gitu di mulut
    tapi sekarang gaboleh makan karena bersantan -_-

    BalasHapus
  22. Wahhh itu sering banget jualan di depan rumah saya, rasanya yaaa enak, tapio kalau setiap hari makan itu rasanya jadi ga terlalu enak.. tapi kalau untuk makan dan kenyangin perut bisa nih

    BalasHapus
  23. Saya kok sepertinya belum pernah makan petolo mayang ya. Kenapa saya pake kalimat "kok sepertinya"? Karena dulu saat kecil kayaknya pernah, tapi lupa-lupa-ingat. Boleh juga nih, suatu saat saya tak mencobanya.

    BalasHapus
  24. Ini jajanan kesuakaan ku di jaman smp dulu di daerah jawatimur mojokerto. Petulo kalo g salah sebut.

    BalasHapus
  25. Salam kunjungan dan follow :)

    BalasHapus
  26. Paling asik kalau beli yang pedes-pedes seperti tahu gejrot ini bisa kita sendiri yang ngatur tingkat kepedesannya. Kadang suka ada tuh yang pelit sama cabe. Pernah aku beli ayam geprek minta cabe 5 masa iya bayar lagi cabeknya..haha

    Suka kangen akan makanan-makanan seperti itu. Petolo mayang namanya asing bagiku, Mas. Tapi kalau d.tempatku apa ya namanya..

    BalasHapus
  27. Baru pertama kali denger dan lihat
    nama makanan petolo Mayang, jadi pengen nyobain,

    BalasHapus
  28. dari gambarnya kirain peloto mayang ini pake es. kayaknya seru kalo ditambahin es parut sama tromol motor ninja. tapi ga deng, es parut aja cukup.

    BalasHapus
  29. Itu mienya bisa berwarna gitu makannya saya jadi ngerasa aneh sih liatnya, secara di Makassar ngga pernah liat kayak gitu. Eh tapi saya penasaran juga sih mas Wisnu sama rasanya. Jadi pengen icip juga. Bisa ngga dikirim ke Makassar? Haha.

    BalasHapus
  30. Aku baru tau ada makanan di Solo namanya Petolo Mayang. Terdengar enak banget, broh! Cocok dinikmati saat pagi atau malem ya saat udara di Solo lebih bersahabat. Eh tapi kalo malem buka nggak?

    Aku doyan pedes, tapi nggak suka tahu gejrot karena menurutku rasanya nanggung dan nano-nano. Agak asem, agak manis, agak pedes, nanggung lah buat lidahku. Karakteristik orang Cirebon sih yang terletak di perbatasan. Aku pernah stay 2 bulan di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malem setauku enggak buka. Karena pas sore hari, dagangan Pak Petolo ini udah habis terjual :)

      Hapus
  31. ini mungkin kalo di saya disebutnya selendang mayang ya... dulu pernah waktu masih ngantor di jakarta di depan suka ada yang jualan kue2 tradisional gitu. salah satunya mayang2 ini lah... saya biasa beli buat sarapan. enak, terjangkau, dan kenyang.

    BalasHapus
  32. Haduh ini merupakan bacaan yang bikin saya tambah laper ketika jam makan siang. Segera melesat mencari pengganjal perut

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers