Tempat untuk “Mengademkan” Pikiran di Jakarta

Rabu, Agustus 14, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Jakarta

Saya bukan termasuk orang yang sering melakukan perjalanan ke Jakarta. Saya juga bukan golongan kaum pendatang yang bekerja dan menetap di ibukota. Hei, gimana mau menetap? Lha wong dulu pernah tinggal selama 3 minggu di Jakarta dan beberapa kali nyoba nyari kerjaan disana saja enggak pernah diterima. Yasudahlah, ikhlaskan. Mungkin Jakarta memang belum menjadi sumber rezeki buat saya.

Tapi untungnya…

Meskipun tidak bekerja banting tulang mencari rezeki di ibukota, alkhamdulillah, saya masih diberikan kesempatan untuk beberapa kali datang dan menginjakkan kaki di Jakarta dalam rangka

.
.
.
.
NYARI KERJAAN LAGI, LAH!

Dalam rangka silaturahim dengan keluarga dan teman-teman disana. Pernah, sih, sekali waktu diakhir 2018 lalu, saya nyoba peruntungan lagi dengan ikut tes CPNS di Jakarta, tapi hasilnya masih sama dengan usaha-usaha saya sebelumnya. Mau tidak mau, saya harus pulang dari tempat tes dengan rasa kecewa dan rengsa tak bertenaga.

Nah, sebagai pelarian sekaligus pelampiasan dari rasa kecewa ini, satu hari setelah tes, saya mencoba melanglang buana disekitar Jakarta. Oiya, jangan berpikiran kalau saya bakal beneran melanglang buana mengelilingi Jakarta dari timur ke barat, selatan ke utara, ya. Orang saya cuma naik KRL, terus nyambung naik bus city tour, dan mampir di Museum Nasional doang. Hehehe.

Meskipun receh dan “begitu” doang, tapi lumayan berkesan dan berhasil mengurangi beban yang menumpuk dipikiran. Otak saya yang tadinya stres karena gagal tes CPNS, alkhamdulillah jadi lebih fresh. Pun dengan kondisi tubuh saya yang menjadi lebih rileks bin santai seperti di pantai. Hmmm, kalimat  “salah satu cara untuk mengademkan pikiran yang kelelahan adalah dengan cara melakukan sebuah perjalanan”, itu ada benarnya juga berarti, ya? Apalagi kalau tempat atau destinasi yang kita tuju suasananya juga enggak kalah adem. Beuh! Bakal adem kuadrat pangkat empat itu.

KUADRAT PANGKAT EMPAT, LHO! CKCKCK

Baiklah, sebagai insan Tuhan yang pernah merasakan sekaligus menghilangkan stres di tanah Batavia, saya akan menuliskan beberapa tempat adem yang bisa “mengademkan” pikiran di Jakarta versi saya. Tempatnya umum banget, sih. Yamaklum, selama saya ke Jakarta, mampirnya juga cuma ke tempat-tempat ini doang. Tapi semoga bisa menjadi referensi sederhana buat kamu…

1. Ragunan
Ragunan menjadi tempat yang cukup sering saya kunjungi ketika ada kesempatan untuk singgah di Jakarta. Selain dekat dengan rumah saudara, satu hal yang membuat saya betah berlama-lama ketika berkunjung ke Kebun Binatang Ragunan adalah karena luasnya lahan hijau yang ada didalamnya. Banyaknya pohon-pohon besar yang tumbuh di kawasan kebun binatang seluas 140 hektare ini memang menjadi faktor utama, mengapa Kebun Binatang Ragunan sangat cocok dijadikan sebagai tempat ngadem dari panasnya cuaca Jakarta dan pedasnya nyinyiran mulit tetangga.


Kebun Binatang Ragunan
Cita-cita : ternak burung pelikan

2. Taman Monas
Sebelum benar-benar bisa berkunjung ke Monas, saya pikir, kawasan Monas itu ya hanya secuil (yang ada bangunan monumennya) saja. Oh ternyata, lebih luas dari gambar-gambar yang sering muncul di televisi dan majalah. *NORAK*

Nah, sama seperti Kebun Binatang Ragunan, kawasan yang berhasil menarik saya untuk berlama-lama di Monas tentu saja adalah taman disekitar monumen yang rindang dipenuhi dengan pepohonan besar. Kalau pengen mengademkan pikiran disini, waktu terbaiknya antara pagi atau sore hari, sih. Karena kalau siang, sama panasnya. He…

3. Museum Nasional
Inilah tempat ngadem yang berhasil mengurangi dan perlahan menghilangkan stres, ketika saya gagal tes CPNS. Selain bisa “mendinginkan” badan karena di dalam museum ada beberapa ruang ber-AC (NORAK AGAIN), otak kita juga akan diajak untuk berelaksasi saat melihat koleksi benda-benda bersejarah yang didisplay secara rapi di dalam museum. Sebut saja seperti koleksi keramik antik dan kumpulan beberapa prasasti yang pernah ditemukan di Indonesia. Koleksi perhiasan emas peninggalan kerajaan-kerajaan zaman dulu juga ada *ini, nih, yang bener-bener bisa mendatangkan ketenangan lahiriyah dan batiniyah –emas, hahaha* Sayang, arca emas Gua Seplawan yang ingin saya lihat di museum ini malah enggak ada.

Museum Nasional Jakarta

Nah, itulah beberapa tempat untuk mengademkan pikiran di Jakarta versi saya. Tempat yang rencananya ingin saya datangi lagi ketika pergi ke ibukota di kemudian hari. Kapan? Secepatnya kalau bisa, setelah saya menemukan jadwal libur dan mendapatkan tiket pesawat yang pas dari Pegipegi.

Harap maklum lagi, yekan? Sebagai seorang yang baru ada di level karyawan, tentu saja sebuah embel-embel “tiket promo” masih menjadi idaman. Makanya, rajin-rajinlah itu saya memantau promo tiket pesawat murah di Pegipegi. Sebisa mungkin, saya menghindari harga tiket yang kurang bersahabat dengan uang ditabungan. Biar apa? Biar saldo di rekening saya tetap aman dan cukup untuk kehidupan di bulan depan setelah liburan. Hehehe…

You Might Also Like

34 comments

  1. Aku pernah merasakan tinggal di Jakarta, bro. Tiga bulan di Kemayoran, sebulan di Ancol. Sama kotanya sih kerasan, kerjaannya yang enggak haha. Akhirnya balik ke Bandung :D

    Sebagai sesama anak daerah, ada kesukaan tersendiri ya ke mana-mana naik KRL. Sementara buat orang Jakarta sendiri, udah pengap naik itu hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku paling lama ya baru 3 minggu itu.
      Tak kira cuma aku tok yang merasakan "suka" naik KRL di Jakarta. Senengnya kalau pas keretanya sepi tapi, misal pas jam-jam sibuk juga sama aja sebenernya. Hahaha

      Hapus
  2. aku malah belum ke museum nasional
    kalau bagiku ya ke Mall mas hehe soale panas banget Jakarta. hehe
    kalau gak naik busway mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa juga itu. Mall di Jakarta kan lumayan gede-gede juga ya. Puaslah, lama-lama ngadem diasana.

      Hapus
  3. Noted nih museum nasionalnya. blm pernah ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mampir sekalian ngadem di Museum Nasional

      Hapus
    2. kalo ngadem di atm dingin juga mas hehehe

      Hapus
  4. Emang sih mas, saya juga tinggal di jakarta selama beberapa hari agak kurang nyaman sih. Mungkin ya baru pertama kali dan merasakan langsung suasana disana, tapi kalau soal tempat wisata nya dan tempat buat mencari angin lumayan bagus juga di jakarta, apalgi ada tempat tempat yang seperti ini lumayan dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena macet dan panasnya Jakarta, ya, yang bikin kurang nyaman? Atau karena faktor lain, Ndri?

      Hapus
  5. Kalo saya yang belum pernah ke Ragunan sih, masih mikir-mikir kalo mau ke sana.

    Btw Taman Monas emang enak sih, lumayan adem kalo nyantai di situ.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mikir-mikir kenapa mas? Recommended sih kalau menurutku. Adem...

      Hapus
  6. Ragunan juga tempat murah meriah buat pacaran. Sayangnya, banyak mitos pergi ke sana sama pacar bakalan putus. Jadi mending pas masih gebetan aja kencannya. Wqwq.

    Sekarang anak-anak gaul Jakarta mengademkan pikirannya mah di Perpustakaan Nasional. Selain karena adem ada AC-nya, juga biar terlihat cool di mata orang-orang karena baca buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha, mitosnya ngeri sekali.

      Iya, kemarin dulu juga sempet dikasih rekomendasi Perpusnas ini sama temen yang asli Jakarta, Yog. Tapi saya malah bingung sama lokasi tepatnya sebelah mana. Jadi belum bisa mampir. Kapan-kapan deh, kalau pas ke jakarta lagi.

      Hapus
  7. Kalau ragunan mah asik bgt,, sejuk dan segar.. apalagi saya suka banget fauna..

    Nah, museum nasional ini saya blm pernah menginjakkan kaki di sana..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba mas. Lokasinya dipusat Jakarta ini. Jadi gampang banget dijangkau.

      Hapus
  8. akkk pengen ke Museum Nasionaaaaalll, pantengin tiket promo ah biar segera terealisasi. wkwk

    BalasHapus
  9. wih, habis Tes CPNS langsung refreshing ke tiga tempat itu? warbiasya, gak pegel? hehehe.. kalau aku langsung pulang, bobo tjantiks.. :D

    btw, oktober nanti ada tes CPNS lagi, ikutan (lagi) gak mas?


    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak, mbak. Cuma ke Museum Nasional aja. Yang Ragunan sama Monas udah tahun sebelumnya. Insyaallah, semoga ada lowongan buat jurusanku :D

      Hapus
  10. Noted. sebagai orang yg belum pernah ke jakarta agaknya ini bisa jadi rekomendasi buat saya kunjungi nanti apabila berkesempatan berkunjung ke sana....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat mencoba rekomendasi ala-ala saya XD

      Hapus
  11. Boleh juga ini tempat-tempatnya. Aku sukanya itu Kota Tua, tapi mungkin baru bisa ngadem kalau duduk di kafe yang femes itu kali ya hehe

    omnduut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, sebagai sobat misqin, aku belum mampu kalau harus ngadem di kafe yang femes itu mas :D

      Hapus
  12. Rengsa tenaga tu apaan yak (paragraf ketiga) *elah sojulid ngedit luh mba mboool hahhahah

    Hmmmm dari ke sekian, aku blom pernah ke perpusnas, aku pingin ke perpusnas, kepo bukunya apa aja di situ, ada buku fiksi apa cuma semacam ensiklopedia yak huhuhu

    Ragunan itu hobiku waktu diapelin pacar dulu tuh hahahhaha
    Paling asoy daerah pusat primata soale tempate munggah, tapi pegel juga

    betis udah kayak penampakan lobak abis manjat anak tangganya

    Cuma nek wes mlebu areane bakal betah soale dia paling sunyi diantara yang lain, nah bgitu mandeng neng ngisor liat kandang gorilla sik gemuk gemuk rasanya adeeem pikiran, gorilanya pun lucuuu lucu (((lucuu loh)))

    Ah dadi kelingan kosanku bien sik cumak jalan kaki tekok monas

    Monas apik sih, cuma nek pas agi duduk bentaran bien langsung disamperin pengamen, nek ga kei duwet langsung dicatur huhu, mbuh saiki isih okeh pengamnen gak yo aku durung ke sana lagi

    Soale deket banget mbi halte buswa tj monas dan museum gajah

    #balada ngekos area jakarta pusat, sik deket ama apapun tapi ndilalahe dulu malah jarang dolan nek gak diampiri pacar hahahaa

    BalasHapus
  13. Loh kok aku komen perpusnas yo hahhahaha
    Monas tok ternyata, ampun mataku siwer iki kakehan gejet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiwas komen akeh-akeh, ternyata salah. Wahahaha. Ngakak iki aku mbak.

      Rengsa itu sinonim e lemas mbak, kalau aku nyari di internet.

      Iya bener. Aku baru sekali tapi kalau masuk ke pusat primata itu. Bagus emang. Tempat e adem.

      Hapus
  14. di Jakarta banyak tempat yang bisa dikunjungi, terutama pas sore hari, matahari udah ga nyolot lagi, wahaha

    Monas, Ragunan bisa jadi pilihan. Bahkan ke Istiqlal menjelang maghrib dan malam singgah di Museum Fatahilah juga enak kom

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau menjelang maghrib / malam belum pernah saya mas, tapi mungkin bisa dicoba kapan-kapan. Ke Istiqlal dulu juga siang hari. Lumayan adem juga itu. Hehehe

      Hapus
  15. Pernah ke jakarta tapi cuman ke Monas dan TMMI saja. Semoga bisa ke Jakarta lagi dan explore ke tempat2 lain yg belum pernah dikunjungi..
    Thanks mas.. bisa jadi referensi.. :)

    BalasHapus
  16. Wow, seumur2 tinggal di Jakarta kok rasanya belum pernah ke Monas yah? padahal sering banget liat waktu masih ngantor di Kebon Sirih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, belum afdhol kalau belum ke Monas ini

      Hapus
  17. Monas ama Munas itu kadang bikin bingung ya, kalau salah sebut bisa nyasar ke tempat yang salah.
    Niat mau ke Monas, eh malah ke Munas hahaha.

    Jakarta, meski kabarnya bakal jadi kota perekonomian saja, tapi tetap jadi kota favorit bagi saya yang bakal kami kunjungi lagi.

    Terlepas dengan macetnya sih hehehe.

    Kan jadi auto liat pegipegi nih, banyak banget promo tiket dan hotel di sana :)

    BalasHapus
  18. Duh baru nyadar lama sekali nggak ke jakarta, dulu ingat jalan2 ke Ragunan mungkin ada yg mirip hahaha

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers