Lah, Malah di Kuras? – Pengalaman Pertama Kali ke Taman Sari

Senin, Februari 04, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم 

Cerita Pengalaman ke Situs Taman Sari Jogjakarta

Nggak jadi beli jam tangan, mbak?

Tanya saya kepada Mbak Tutik ( nama kakak saya ) yang siang itu gagal menawar harga di sebuah lapak penjual jam tangan di kawasan Malioboro. Sambil berjalan mengikuti langkah kaki dari embak, saya sempat melihat dia menggelengkan kepala dan membalas pertanyaan saya dengan satu jawaban singkat ; “ENGGAK”.

Halah!?? Hapietokik?

***

Pulang aja, yok? Apa Om Arip ( panggilan saya kalau di rumah –cmiwiiw ) mau mampir kemana, gitu… Manut aku.

Respon saya : Hmmmmmm, MANUT?

hmmm nissa sabyan 10 jam
Sumber : YouTube

Mendengar kata manuk, eh manut, maksudnya, tentu membuat saya menjadi tambah bingung. Sebagai orang yang hanya tahu Jogja sebatas di Malioboro, Keraton, dan Tugu Pal Putih saja, saya hanya memiliki beberapa alternatif pilihan untuk dijadikan tempat “mampir” di siang itu. Pengen ngajak Mbak Tutik nyicipi Mie Ayam Tumini, hatapi kok jauh. Belum lagi nunggu antriannya yang cukup lama. Mau ke Candi Prambanan? Lah, lebih jauh lagi itu, mah, Bambaaank! Belum juga harga tiketnya yang cukup mahal. Duit saya kan sudah berkurang buat bayar tilangan. Ahuuuw…

Setelah sedikit memutar video Nisa Sabyan Hmmm 10 jam otak untuk mencari referensi tempat piknik, akhirnya saya mengajak Mbak Tutik untuk mampir ke Taman Sari. Udah pada tahu, kan, dengan Taman Sari? Yak! Betul. Taman Sari yang sering muncul di akun – akun Instagram berbau travelling itu.

Nah, Taman Sari sendiri merupakan sebuah situs bekas taman dan kebun istana dari Keraton Jogjakarta Hadiningrat. Letaknya ada di dekat Alun – Alun Kidul Jogjakarta. Ya, agak – agak “mblusuk” dan ketutup sama perkampungan warga, sih. Jadi, jika kalian belum pernah ke Taman Sari dan punya rencana untuk mampir kesini, saya sarankan untuk pakai Google Maps saja. Biar lebih gampang dan enggak kebablasan seperti saya yang sok tahu ini ===> ENGGAK PAKAI GOOGLE MAPS, KEMUDIAN KEBABLASAN DAN BELOK DI GANG YANG SALAH. Hahaha…

Weeesjan, ngisin – ngisin’i tenan…

***

Motor sudah di parkiran, tiket sudah di tangan, saya dan Mbak Tutik kemudian berjalan menuju gapura masuk situs Taman Sari yang berwarna cokelat dan di apit oleh dua ekor patung naga di sisi kanan – kirinya.

Cerita Pengalaman ke Situs Taman Sari Jogjakarta

Cerita Pengalaman ke Situs Taman Sari Jogjakarta

Setelah masuk dari gerbang utama dan berjalan melewati sebuah taman yang dihiasi dengan deretan pot bunga berukuran raksasa, sampailah kami berdua di satu titik yang menjadi daya tarik utama dari Taman Sari, yaitu kolam pemandian berukuran cukup besar bernama Umbul Pasiraman. Hatapi…

Lhakok kering kerontang seperti kondisi keuangan saya di akhir bulan gini?

Cerita Pengalaman ke Situs Taman Sari Jogjakarta

Cerita Pengalaman ke Situs Taman Sari Jogjakarta

Yah… Agak kecewa sebenarnya pas melihat kondisi Umbul Pasiraman yang kering tak berair dan hanya dipenuhi dengan tumpukan besi yang sedang di garap oleh para pekerja. Pengennya, kan, saya bisa mengabadikan momen ( ( ( MENGABADIKAN MOMEN ) ) ) dengan latar belakang air dari kolam pemandian kerajaan. Eee, malah sedang di kuras untuk kepentingan perbaikan. Tak apalah…

Tapi, syukur – Alkhamdulillah. Meskipun kondisi Umbul Pasiraman kering karena sedang dalam proses restorasi, ternyata di hari itu masih ada satu kolam pemandian yang terisi air. Kolam ini berada di sebelah selatan Umbul Pasiraman dan dipisahkan oleh sebuah bangunan menara di tengah – tengahnya. Ukurannya pun lebih kecil dan tidak terlalu dalam, jika di bandingkan dengan kolam di Umbul Pasiraman. Kolam bernama Umbul Binangun ini, konon katanya merupakan sebuah kolam pemandian yang dikhususkan untuk Sultan dan permaisurinya saja. Pantes, ukurannya lebih kecil, ya? Kolam pribadi, sih

Mendengar gemericik dan beningnya air di kolam Umbul Binangun ditambah dengan bangunan Taman Sari yang njawani, lumayan mengobati rasa kecewa saya di hari itu. Setidaknya tidak terlalu “gelo” seperti saat saya mampir ke Kedung Ombo, karena kondisinya yang benar - benar di luar ekspektasi saya.

Terima kasih, Taman Sari. Kapan - kapan, saya tak mampir ke sini lagi...

Cerita Pengalaman ke Situs Taman Sari Jogjakarta
 Bangunan menara yang menjadi pembatas antara Umbul Pasiraman dengan Umbul Binangun.

Cerita Pengalaman ke Situs Taman Sari Jogjakarta
Sayang, masih ada tangan-tangan jahil yang mengotori bangunan cantik ini :( || Umbul Binangun di lihat dari dalam menara.

***

All photo taken by saya dengan kamera dari Huawei Nova 3i hadiah lomba + di edit tebal - tebal bukan tipis - tipisdengan Adobe Lightroom ===> SEBUAH LANGKAH PENJILATAN AGAR - SUPAYA DI LIRIK OLEH PUBLIC RELATIONNYA TIM HUAWEI INDONESIA. HA....HA....HA....

You Might Also Like

63 comments

  1. Terakhir kali saya main ke sini (2014) juga lagi dikuras, padahal tadinya udah mupeng mau motret airnya. Karena habis lihat punya teman, airnya indah biru-biru gimana gitu--atau itu udah pakai efek, ya?

    Ini kamu enggak sempat masuk ke bawah tanahnya, Wis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bernasyib sama. Kalau yg di Umbul Binangun itu ijo karena lumut, Yog. Airnya bening.

      Nah, kita berdua nggak nemu jalan yg buat kesana. Sempet nanya ke bapak-bapak, tapi nggak jadi di eksekusi karena bingung sama jalan kampung yang mblusuk-mblusuk.

      Hapus
    2. Bangunan bawah tanahnya gampang tinggal ngikutin arah keluar dan ada di sebelah kiri. Dulu pernah nanya malah di sasarkan ke lain arah mungkin krn nggak mau pakai jasa guide.

      Hapus
  2. Itu kenapa ada aja yang nyoret-nyoret sih. Tangannya gatel apa gimanaaa 😤

    BalasHapus
  3. Aku ke sini bercita-cita motret Sumur Gumuling dong. Akan tetapi ternyata bocornya nggak nguati. Nggak bisa tuu sesepi poto-poto di IG begitu wkwk. Eh pas ke Pasiraman Umbul Binangun juga pas asat dan sedang direnov.

    Mas, kalau motret pakai kamera hape Huawei Nova 3i tetep diminta bayar retribusi nggak?
    Aku bawa kamera dimintai retribusi, terus dikasih semacam karcis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga pengen foto disitu sebenarnya mbak. Tapi nggak nemu jalan e. Yowes, nggak jadi :( Itu kaya e di edit kalau yang bisa dapet spot sepi-pi gitu.

      Enggak mbak. Kan cuma hape biasa.

      Hapus
  4. Itu beneran cuma pake kamera hape yah mas Wisnu? Ih, gila bisa bening begitu hasilnya. Ngga kalah dengan foto-foto yang pake kamera profesional. Anglenya juga bagus mas. Eh, maaf yah saya jadinya lebih fokus ke hasil kameranya. Sumpah beneran, kirain tuh pake kamera profesional beneran lho tadi. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Pure-murni dari kamera Huawei Nova 3i aja. Ya cuma di kasih filter dari Lightroom, sih. Hehe

      Hapus
  5. BETAH BANGET YA BANG NONTONIN NISA SABYAN BER-HMMMMMMM SELAMA 10 JAM!
    Huahahaha, tandanya kamu harus ke Jogja lagi, sodaraku.

    https://thetravelearn.com/2019/02/01/liburan-ke-hainan/

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAMANYA JUGA SABYAN HOLIC *lah, nama fansnya apaan, sik?*

      Hapus
  6. Ngisin-ngisini..
    Wkwk... Mas wisnu ini asli orang mana ya?
    Lah, malah kepo saya😂,
    Kok nggak mau mampir lagi kenapa mas, emangnya selain kolam yang dikuras dan bikin kecewa itu nggak ada tempat lainnya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli Purworejo. Ha? Kok nggak mau mampir lagi? Memangnya saya nulis kalimat itu ya? Sepertinya nggak ada eh

      Hapus
  7. Saya malah sudah lama... banget nggak ke Taman Sari. Udah belasan tahun, kayaknya. Pengin ke sana lagi sih, tapi pas tahun lalu sampai alun-alun keraton Jogja, kok malah lanjut makan gudeg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalau udah kena sihir dari gudeg, emang susah mbak. Saya pun kayaknya bakal milih gudegnya daripada mampir ke Tamansari xD

      Hapus
  8. Wahhh bulan ini ada di jogja nihh, saya juga di jogja nih mas ;D

    BalasHapus
  9. keren fotonya pas yang bangunan menara , ternyata huawei yah mas trus di tambah preset adobe lightroom , awannya keren jadinya dilihat |
    tangan jahil pengunjung itu yah Heri LOVE niken wkwkkwkwkwkw , mungkin di lain waktu bisa mengabadikan momen mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Parah itu mah, yang masih suka nulis-nulis alay macam itu. Aamiin. Pan kapan mampir lagi xD

      Hapus
    2. loe ga mau ikutan nulis juga gitu ngga >?

      Hapus
  10. Baru kesempatan ke Jogja 1x, dan ga ke Taman Sari.. Sedihnya saya T.T

    BalasHapus
  11. gue ke jogja cuman ke malioboro doang. kalo pun enggak ke malioboro, berakhir dengan ngobrol bareng sama temen di kostan mereka yg di jogja. sial.
    kayaknya harus lebih banyak ekspor jalan-jalan.

    sebelum paragraf terakhir mau komen, karena pake hape hadiah blog. eh setelah baca, ternyata niat anda memang pamer ya, bambang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maafkan saya, ya Bambang. Ampuni hamba yang hanya seorang bloger pemburu lomba ini xD

      Hapus
  12. Pertama...kok iso wisnu dadi om arip yo... 😂

    Kedua ..mau curhat...aku kok malah belum pernah ke taman sari. Padahal wong jogja.

    Ketiga, fotone cakep kok. Hape baru gitu loh!😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arip itu adalah kata terakhir di nama lengkap saya, mbak. Hehe. Dan orang-orang rumah manggilnya pakai kata Arip itu.

      Wah,biasanya memang begitu. Orang lokal belum pernah berkunjung ke tempat wisata daerah situ, mbak. Pun dengan saya yang kadang belum pernah berkunjung ke beberapa tempat piknik di purworejo.

      Terima kasih

      Hapus
  13. Sering ke Jogja, tapi belum pernah ke tempat ini nih wkwk, maklum di Jogja cuma muter-muter daerah kotanya aja

    Btw foto-fotonya keren euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok kalau ke Jogja lagi, bisa lho mampir kesini. Hehe...

      Terima kasih

      Hapus
  14. Semoga beneran dijilat Huawei yg baru ya hehe, hasil fotonya cakep.. Btw, bagiku Taman Sari itu tetep punya spot kece ya, tamannya kayanya asri gitu, lumayan buat nambahin foto-foto instagram, yaa meskipun ada kolam yg dikuras yg penting happy ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiij. Semoga, mbak xD

      Iya, lumayan buat stok feed instagram. Kemarin udah sempet milih foto beberapa.

      Hapus
  15. Saya juga suka pake aplikasi lightroom biar foto makin kece.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas. Saya baru nyoba beberapa bulan ini, sih. Hasil e bagus-bagus

      Hapus
  16. Aku malah sudah lama nggak ke sini, entahlah masih belum pengen kayaknya ahahahhaha

    BalasHapus
  17. ngakak dulu deh sama yang sok tahu :p tapi kang Wisnu pake Google Map juga pernah menyesatkan waktu itu aku sama suami ya sampe jalan di pematang sawah gitu padahal kalau lewat jalan biasa lebih cepet (minusnya macet) sampe teriak2 takut wkwkwk..

    Btw itu kering kerontang banget yah belum rezeki main aer :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan di tiru. Hanya boleh dilakukan oleh orang yang sudah ahli. Kalau sampai nyasar lewat kebon-kebon sawah gitu saya belum pernah mbak. Paling cuma berasa di puter-puterin lewat jalan yg lebih jauh

      Hapus
  18. yah yah yah, pokoknya ngiler sudah saat km nulis mie ayam tumini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuatkan iman dan taqwa mu, wahai anak muda

      Hapus
  19. ini yang bikin baagus kameranya Huawei Nova 3i atau memang tempatnya bagus ya? Hahaha

    Syaang banget airnya lagi dikuras,,, cuma tersisa 1 yang masih berisi air

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dua-duanya. Hahaha

      Iya, disuruh buat mampir ke Tamansari lagi, kayaknya ini

      Hapus
  20. Mosok kat cilik keceh durung cukup?

    BalasHapus
  21. untung pikir cepat ya gak lama loading buat cari tempat buat dikunjungi, kalo lagi pusing bisa ngabisin banyak waktu tuh hehe

    BalasHapus
  22. Bagus ni lokasinya, apalagi tinggal nunggu kolamnya terisi.. Semoga cepat pembangunannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah selesai sih kaya e. Sempet lihat foto-foto di instagram, airnya udah ada lagi

      Hapus
  23. Sib nasib ya mas, kebablasen dan kolamnya dikuras hehehe gapapa pengalaman adalah guru terbaik 😂

    Potonyaa bagus bagusss, emang huawei ciamik banget palagi di edit tebal tebal kan yaah. Lama ndak mampir blognya makin keceee aja 😁 suksesss selaluuu, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah memang, blogwalking sama mahasiswa Korea xD Aamiin

      Hapus
  24. Bangunannya khas kraton nih iya, perlu dilestarikan dan dijaga. Jangan sampai pas sudah di rehap masih ada tangan-tangan jail yang coret tak jelas.

    Jadi pengen foto-foto disitu jg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Keraton dan nJawani. Semoga saja, biar Tamansari tetep bersih dan bagus

      Hapus
  25. lah aku tas ngeteke arek2 mrene
    biasane dikuras pas senin atau hari apa gitu
    eh apik kamerane ya, aku mau beli huawei ga jadi kemarin malah beli opXX hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, emang ada jadwalnya to, mas? Lagi mudeng aku. Tak kira misal di kuras ngono, terus Tamansari tutup. Hehe

      GANTI HUAWEI, NDANG!

      Hapus
  26. Hasil fotonya jadi kayak lukisan di buku cerita dongeng ya :) ...
    Aplikasi lightroom itu bawaan dari Huawei atau ada di playstore sih, mas?.

    BalasHapus
  27. Ah walaupun ada airnya pun tetep aja gak bisa renang disitu, haha

    BalasHapus
  28. Aku salfok sama kantongnya bang Wisnu yg lagi kering kerontang ehehe

    BalasHapus
  29. Aku sudah beberapa kali ke taman sari, nggak ngebosenin kesini. Kalau pertama kali kesini enaknya pake jasa guide biar dijelasin cerita cerita dibalik taman sari ini

    BalasHapus
  30. Nu aku kan awam ni, nah yang spot buat warga kerajaane tu sebelah manane sih, jujur nek liwat keraton cumah sampe depan depane tok
    Coba itu umbil pasiramannya ada aernya, ga kebayang pesti romantis romantos piye ngunu

    Aku jogja baru mutermuter malioboro, prambanan, taman pintar, haduuuuhhh

    BalasHapus
  31. Wealah.. Lagek ngerti yen Taman Sari juga dikuras.. Tak kira dibiarkan seperti itu tok terus..

    Iku tondone kon balik mrana meneh bung.. haha

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers