Mie Ayam War : Mie Ayam Trikidjo Solo vs. Mie Ayam Tumini Jogja. Siapa Pemenangnya?

Jumat, Mei 25, 2018

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja

Masih ‘demam’ Infinity War-nya Avengers nggak sih? Apa udah kegeser sama film Deadpool 2 – superhero kocak ala Marvel dengan kostum merah – hitamnya? Ah, tak apalah, meskipun sama – sama ada kata ‘WAR’ di kalimat judul, tapi tulisan ini juga nggak ada hubungannya sama dua film di atas, kok. Nguehehe…

Kali ini saya ingin mencoba jadi food blogger ala – ala. Berbekal rasa penasaran dan kemampuan mereview makanan ala kadarnya, saya akan sedikit menuliskan hasil icip – icip lidah saya terhadap dua mie ayam paling melegenda, populer bin famous, di seantero bumi Solo Raya dan Jogjakarta. Mie Ayam Trikidjo yang terletak di daerah Solo, serta Mie Ayam Tumini yang ada di dekat Terminal Giwangan – Jogjakarta.

Tapi janji, jangan ngiler dan pengen mbatalin puasa pas baca tulisan ini lho ya…

Mie Ayam Trikidjo--yang aslinya bukan di Solo, tapi di Sukoharjo…
Bingung kan, kamu? Wkwkwk…

Warung Mie Ayam Trikidjo terletak di Jalan Raya Pajang, Makamhaji – Kartasura, yang secara administratif masuk ke Kabupaten Sukoharjo – Jawa Tengah. Mungkin karena wilayah Kartasura berbatasan langsung dengan Kota Solo, jadi biar gampang nyebutnya, mie ayam ini lebih populer dengan sebutan Mie Ayam Trikidjo Solo, dibandingkan Mie Ayam Trikidjo Sukoharjo.

Mungkin lho ya….

( ( ( M . U . N . G . K . I . N ) ) )

Kalau kamu pengen menikmati sensasi rasa dari Mie Ayam Trikidjo, langsung saja meluncur ke alamat yang saya tulisakan di atas. Ancer – ancernya cukup gampang, dari pertigaan Tugu Lilin Pajang, ambil arah ke selatan. Kurang lebih sekitar 500 meter, nanti akan ada warung kekinian yang di dominasi warna merah - kuning, serta berpintu kaca tembus pandang.

Lah, itu mah Alfamart, GOBL………….
.
.
.
.
.
.
.
.
LIN……(Wek…nggak jadi misuh, wek :p)

Oh, mundur sedikit berati. Mundur – mundur – mundur…

Yak! Stop! Sampailah kamu di warung Mie Ayam Trikidjo yang di dominasi dengan mmt berwarna hijau daun. Grup band kali ah…

Baca Juga : Murahnya Es Buah Bunuh Diri di Solo

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja
Selalu ramai...

Mie Ayam Trikidjo buka setiap hari Senin hingga Sabtu mulai pukul 11.30 siang. Sementara hari Minggu, tutup. Oiya, jika kamu tipe orang yang malas mengantri lama, seperti saya, silakan datang di awal waktu. Ya kurang lebih 10 menit sebelum jam buka, karena memang Mie Ayam Trikidjo ini banyak sekali pelanggannya. Ramai bukan main. Tapi tenang, sistem antrian di Mie Ayam Trikidjo menurut saya sudah bagus kok. Karena setelah duduk, kita akan di data langsung oleh ibu-ibu penjual dan mendapatkan nomor antrian seperti foto saya di bawah ini, jadi dijamin bakal dapet mie ayam sesuai urutan datang.

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja
Nanti bakal di catet urutan datangnya sama si ibuk berkaos hijau...

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja

Setelah mendapat nomor antrian dan menunggu beberapa menit, akhirnya pesanan saya datang. Satu porsi mie ayam komplit dengan dua ceker dan satu kepala. Isinya pun penuh dengan mie yang besar dan kenyal--dijamin kenyang. Saran dari saya, jika kamu pengen kesini, silakan datang dengan perut kosong, atau bisa disiasati dengan memesan setengah porsi mie ayam saja. Sumpah, kenyang banget!

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja
Cuma sepuluh ribu lho, gaes!

How about the taste? Menurut saya pribadi, cukup enak. Lumayanlah, dengan harga Rp. 10.000,- kita sudah bisa mendapatkan satu mangkuk penuh berisi mie, potongan ayam, kepala, serta dua ceker. Kalau kamu nggak doyan ceker, pesen mie ayam biasa atau mie ayam kepala saja juga bisa. Harganya sama-sama 10 ribu rupiah, kok!

Mie Ayam Tumini--harus rela antri demi satu porsi mie ayam legend ini…
Dari Solo, mari terbang ke kota dan provinsi sebelah—Daerah Istimewa Yogyakarta.

Tak berbeda jauh dengan Solo, di Kota Pelajar, Jogjakarta, kita juga bisa menemukan satu mie ayam legend yang tak kalah ramainya dengan Mie Ayam Trikidjo. Mie Ayam Tumini namanya.

Terletak di Jalan Imogiri Timur No. 187 atau berada di sebelah utara pintu masuk Terminal Giwangan – Jogjakarta, Mie Ayam Tumini selalu ramai dipenuhi dengan manusia – manusia pecinta mie ayam garis keras. Meskipun baru di buka pukul 10.00 pagi, nyatanya banyak pengunjung yang sudah duduk mengantri 30 menit sebelumnya. Ckckck…

Seenak apa sih?

ENAK BANGGGET.

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja
Kuah dan potongan ayamnya ya Allah.....bikin ngiler

Kebetulan waktu itu saya mencoba mie ayam ekstra ayam dengan harga Rp. 14.000,-. Hanya dengan tampilan luarnya saja, Mie Ayam Tumini ini sudah terlihat begitu menggoda. Olahan mie yang tertutup potongan ayam super besar di siram dengan kuah kental berwarna coklat, siap membuat cacing – cacing di perutmu menari kegirangan. Kuah kental inilah yang menjadi satu ciri khas yang membedakan Mie Ayam Tumini dengan mie ayam lain. Kalau bisa saya gambarkan, bentuk dan teksturnya hampir mirip dengan kuah steak. Masalah rasa? Udah jangan ditanya. Juarak pokoknya…

Selain rasa kuah kentalnya yang melegenda, Mie Ayam Tumini juga menyediakan pilihan menu yang cukup banyak dan harga yang beragam, mulai dari Rp. 10.000,- hingga Rp. 18.000,-. Untuk pilihan menu mie ayamnya, ada mie ayam biasa, mie ayam ceker, mie ayam ekstra ayam, dan mie ayam jumbo. Mau pesan ceker atau sawi ayam saja? Bisa kok, karena pihak pengelola juga menyediakan menu sawi ayam seharga Rp. 8.000,- dan ceker ayam seharga Rp. 9.000,-. Lengkap sekali, bukan?

Tak heran, warung yang berdiri sejak tahun 90an ini selalu ramai pengunjung dan bisa menjual ratusan mangkuk mie ayam dalam sehari. Katanya sih bisa mencapai 700 mangkuk. Itu menurut artikel di salah satu portal berita tahun 2015 lalu, yang saya baca beberapa hari kemarin. Apa kabar dengan tahun 2018 ini ya? Saya rasa bisa lebih dari 700, ditambah lagi dengan semakin populernya Mie Ayam Tumini di jejaring sosial dan media digital lainnya. Beuh…PATNAM ILAKES!

Woy….ini di Jogja, woy….bukan Malang!

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja
 Sekali masak, langsung buat banyak pesanan.

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja
Parkiran yang tidak pernah sepi

Who’s the Winner…?
Dan inilah waktu yang paling menegangkan sodara – sodara….

Masing – masing mie ayam di atas punya nilai plus tersendiri, sih. Mie Ayam Trikidjo dengan porsi banyak, komplit, dan harga murahnya, sedangkan Mie Ayam Tumini dengan kuah kental dan potongan ayam super besarnya. Sebenarnya berat buat milih siapa yang bakal memenangkan Mie Ayam War kali ini, tapi sebagai seorang food blogger magang dengan kemampuan review icip – icip ala kadarnya, mau tidak mau saya tetep harus memilih satu nama.

Dan nama itu adalah…..

Jeng

Jeng

Jeng

Jeng….

MIE AYAM TUMINI…….

Selamat – selamat….

Sekali lagi selamat. Selamat untuk Mie Ayam Tumini dan selamat juga untuk Mie Ayam Trikidjo yang sudah menjadi runner-up dalam episode Mie Ayam War ala wisnutri dot com. Saya percaya, pasti dua mie ayam legend ini punya penikmat setia masing – masing, jadi jangan percaya 100% sama review abal – abal ini. Hahaha…

Harapan saya, semoga Mie Ayam Trikidjo dan Mie Ayam Tumini tetep enak, murah, porsinya banyak, semakin digandrungi oleh manusia-manusia pecinta mie ayam garis keras, lyke me *hadeh*, dan yang pasti siap – siap menjadi lebih populer bin famous, karena sudah berhasil masuk di blog wisnutri dot com.

Hah?-_____-

Mie Ayam Trikidjo Solo Mie Ayam Tumini Giwangan Jogja

You Might Also Like

50 comments

  1. Asik banget nih reviewnya, dibikin versus gitu... keren

    BalasHapus
  2. Wiiiih...
    Visualisasinya keren, Mas.
    Simpel tapi kecel, warna hitam putih.
    Saya suka. Saya suka.
    Ala2 war :D

    BalasHapus
  3. Lengkap ya reviewnya? Dari mencantumkan lokasi, harga, rasa, porsi, dan pemenang.
    Oh ya, mi ayam Tumini sekarang punya cabang, Terminal Giwangan keselatan...di sana lebih nggak terlalu antre. Tapi entah kalau tentang rasanya gimana? Wkwk

    Oh ya, Mie Ayam Trikidjo itu rasanya cenderung manis nggak mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nglewati perempatan lampu merah nggak mbak, cabang yang baru? Dari google map & google search, taunya cuma warung yang lejen ini, jadinya ya, mampirnya ke warung yang di sebelah utara terminal.

      Nggak terlalu sih mbak, menang ke gurih kalau menurut lidahku xD

      Hapus
  4. wkwkwk kesel deh baca ini jam segini jadi kepengen dah 😂🤣

    tapi itu yg tumini keliatan sih enaknya potongan ayamnya juga warbiyasa meski harganya mursidaan yg trikidjo seabreg2 gitu 10ribu

    ditunggu next review war makanannya kang wisnu 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, Mie Ayam Tumini menurut saya menang di rasa sama potongan ayamnya yang guede-guede. Kalau Mie Ayam Trikidjo di porsi dan harganya yang murah. 10 rebu udah bisa bikin perut kenyang.

      Hehehe....siap!

      Hapus
  5. Wisss mocooo bosque, ngakak tapi, dadi luwe ,alhamdulillah ra poso lagian. Sero

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga! Koncone podo poso, malah koe ora?
      Ckckck....

      Hapus
  6. Aku yang orang Jogja malah belom pernah ke Mie Ayam Tumini!!! Besok mudik ke sana ah, semoga nggak tutup :((

    thetravelearn.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...semoga buka, biar bisa merasakan kenikmatan dari Mie Ayam Tumini.

      Hapus
  7. mantap. jadi pengen nyoba mie ayam tumini deh siang-siang gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sing penting ojo saiki yo, Nun. Ndak puosomu batal.
      DOSA!

      Hapus
  8. Mie ayam tumini, hahaha,,

    Tapi gak begitu suka liat mie ayam trikidjo karena ada pala ayamnya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...ya gimana, berhubung saya pesennya mie ayam komplit (ayam-ceker-kepala), jadi ya ada potongan kepala ayamnya. Tapi kalau mau pesen mie ayam tanpa kepala, juga bisa.

      Hapus
  9. Aku ikutan tegang, mas 😶
    Nunggu scroll layar sampe bawah pengin lihat siapa juaranya ...

    Eh ternyata pemenangnya yang di Yogya..

    Pasti niih ntar mas Wisnu ke warungnya dapet makan mie puluhan mangkuk gratis .. xixixi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di aamiin-in saja ini doanya :D
      Siapa tau beneran dapet puluhan mangkuk mie ayam gratis.

      Hapus
  10. Wah komennya rusuh-rusuh gini ya. :p

    Gila itu parkiran mie ayam tumini, rame banget! Harganya juga murah. :D

    Emang enak sih ya mie ayam. Selalu bisa menandingi mie rebus polos. :p kuah mie ayam itu lho, hmm... gurih-gurih sedap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rusuh? B aja kayaknya? Hahaha

      Hapus
  11. mie ayam kalau gak pakai ceker sih aku suka

    BalasHapus
  12. Kok ngakak pas bagian gobl....in elah gobliiiin wkkkk

    Duh food blogger magang, sa ae loh olehe merendah
    Ini mah uda bikin cleguk cleguk alias sakseis jd food bloggernya klo reviewnya kayak gini
    Itu yg mie ayam gambar 1 bisa gitu ya, ayambya pke kepala, geday amatttt
    Tapi klo takamat amatin ni, sebage mieayamholic eyke lebih choooose ke yg nomer 2
    Tumini style lebih pekat ohmaigaaaaaaaaaaaad mauuuuk
    Haruse aku kasi tau adekku yg di uns ni, biar dia dolan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha....apalah dayaku yang masih magang, Mbak Nit. Jadi masih banyak kurangnya kalau nulis review makanan.

      Iya, dan dengan porsi banyak-dapet 2 ceker-dan 1 kepala ayam segede itu cuma dikasih harga 10ribu doang. Po ra murah banget, kan? Puas-puas lah itu yang beli. Yak, ngasih taunya lewat PM whatsapp ya mbak. Jangan lupa ngasih link blogpost ini juga *aelah...bisa juga promote tulisan di komentar* xD

      Hapus
  13. Duh.. jadi ngiler liatnya.
    Padahal waktu buka masih lama. 😑

    BalasHapus
  14. Mie ayam trikidjo...ya ampun porsinya..jumbo bahget. Murah ya..

    Tumini...malu aku, yang jogja malah blm pernah nyoba. Klo bawa roda 4 nggak ngerti mesti parkir dimana...pernah sekali mo nyoba,balik ga jadi. Endingnya mandek warung padang...����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempat parkirnya memang sempit mbak, mepet jalan gitu :)
      Warung padang yang sebelah Mie Ayam Tumini, bukan?

      Hapus
  15. saya baca ini pagi-pagi, disuguhi foto mie ayam trikidjo wahhh nampaknya bikin ngilir. Kalau dari foto entah kenapa yak keliatan enakan trikidjo dibandingkan tumini,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto menghasilkan persepsi yang berbeda *halah*
      Besok kalau pas mampir Solo, mungkin bisa mas, nyoba Mie Ayam Trikidjo.

      Hapus
  16. Ke bu tumini aku sering banget, Mas.
    Tapi ya itu harus ada perjuangannya, ruame banget soalnya..he
    Terlebih kalau kesananya habis duhur, antri iya, panas iya..

    Untuk mie aam trikidjo aku belum pernah nyobain, tapi penasran sih dengan 10k dapet porsi segitu, kalau pesen paling gak pake kepala ayamnya aku, Mas..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pas jam awal-awal buka aja udah rame, gimana kalau habis dhuhur--ngepasi banget sama jam makan siang lagi.

      Hapus
  17. Suksess bangeeett bikin aku kangen mie ayam . . dua duanyaaaa pengen cobaaa wkwkkww
    porsinyaa juga banyaak yak, jumboo gitu. btw makiin kecee nih blognyaa, uda lama ndak mampir hehehe sukses terusss mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setidaknya di Korea bisa makan bimbimbap *eh, apa sih--nulisnya bener nggak ini? xD

      Walah, terimakasih...

      Hapus
  18. Baca tulisan ini satu jam sebelum buka puasa, perut jadi terasa laper.

    Jadi kepengen makan mie ayam.

    Owh iya, Aku juga ucapin Selamat untuk mie ayam tumini.Hehe. dari fotonya juga keliatan enak kayaknya.

    BalasHapus
  19. jujur aku langsung ngomen
    horah kuat ambek gambareeee
    ya alllah kok ya pas kate buko >.<
    tapi sementara aku milih ayam tumini ae
    mengko tak goleki
    soale ora mangan ceker2 disek (kemenyek >.<)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, nah mumpung sering bolak-balik Jogja, mas. Wajib hukumnya nyoba Mie Ayam Tumini. Mengko lak ketagihan

      Hapus
  20. Keduanya deh kayaknya yang menang karena harganya pas banget di kantong hehe

    BalasHapus
  21. Kayaknya aku salah waktu, baca postingan makan-makan pas puasa. Ih bikin ngiler keduanya.

    BalasHapus
  22. Porsi sebanyak itu sepuluh ribu aja... Ya ampun mie ayam ceker trikidjo...

    Itu dua-duanya gak buka cabang di purworejo, apa? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. SEPULUH RIBU AJA, SIST. DICOBA YUK, SIST....

      Enggak, kalau di Purworejo sih rekomendasiku ke Mie Ayam Pak Suhadak aja, Wi. Yatapi porsinya nggak sebanyak Mie Ayam Trikidjo & Mie Ayam Tumini, sih

      Hapus
    2. Sebelah mana tuh mie ayam pak Suhadak?

      Hapus
    3. Deket terminal Kongsi, Wi. Googling aja, di Gmap ada kayaknya.

      Hapus
  23. Iya bener,harusnya misuh dulu itu pas diawal. Biar bersih tangannya, kan mau makan. Kok malah ga jadi 😂😂

    Tapi dari tampilannya emang enak si tumini sih. Dagingnya elegan. Klo yg ada cekernya td ga sopan 😭

    Walaupun seneng jg makan ceker2 gitu tapi ga nyaman makannya klo ga dibawa pulang. Ga bisa brutal nyokotnya 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaupun seneng jg makan ceker2 gitu tapi ga nyaman makannya klo ga dibawa pulang. Ga bisa brutal nyokotnya----> Bener ini. Jadi kemaren pas makan mie ayam di warungnya sana, saya juga berasa "harus jaga image" banget. Pas gigit-gigit ceker dan kepala kudu tetep 'keep calm"--jangan brutal. Finally, beberapa tetelan daging yang ada di ceker dan kepala nggak termakan secara sempurna. MENYESAL *halah*

      Hapus
  24. Lah, harga disamaratakan begitu. :D Meskipun saya nggak terlalu suka ceker dan kepala, saya rasa lebih baik pesen yang pakai ceker dan kepala, sih. Anaknya nggak mau rugi. Wqwq. Nanti, kan, bisa kasih ke temen, pacar, atau siapalah yang makan bareng itu. Asalkan ada barengan pas makan. Kalo sendirian, mau nggak mau yang biasa~

    Saya sepakat sama pemenangnya. Harga menunya boleh lebih mahal, tapi biasanya harga nggak akan bohong dan sesuai dengan rasanya~ Ehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun pakai prinsip itu sebenernya XD
      Makanya tetep pesen mie ayam komplit.

      Hapus
  25. Lah, Mie Ayam Trikidjo iku Kartosuro ternyata...
    Cukup cerak omah.. haha

    TFS ms.. Bisa jadi target setelah lebaran..

    BalasHapus
  26. Hehehe,.. ini beneran niat banget deh ngulas makanannya sampai ada ratingnya juga kayak di playstore. Kalau saya sih Mie Ayam Trikidjo aja, dah murah porsinya besar lagi, tentunya enak banget deh apalagi kalau ditraktir. Double uenak tenan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar beda sama food reviewer laine mas. Makanya tak kasih infografis rating-rating'an. Hehehe....

      Hapus
  27. sesok nek rono kudu jajal ki hahaha enak ketok'e

    BalasHapus
  28. Tos dulu sini mas!!!! Dulu waktu masih pacaran, aku rela tiap 2 minggu sekali ke jogja cuma pengin makan mie ayam tumini. Meski antri, panas2an, sumuk, gerah, bodo amat! Asal bisa makan mie ayam tumini ini. Kuahnya itu ngangenin, kental juga.. Tp kl mie ayam trikidjo belum pernah nyobain. *halah malah curhat :(

    BalasHapus
  29. Dua-duanya tetep bikin saya super ngiler
    Kemaren ke jogja kok ndak lanjut ke solo ya, nyeselll.....

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers