Diet Bukan Sembarang Diet

Sabtu, September 26, 2020

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

pengalaman diet kantong plastik

Karena diet yang saya lakukan adalah…

.

.

.

.

.

DIET KANTONG PLASTIK.

Ya gimana, mau diet buat menurunkan berat badan, untuk saat ini jelas sekali tidak memungkinkan. Karena, jujur, sebenarnya saya masih punya cita-cita untuk menggemukkan badan. Nggak narget jadi gendut-gendut banget sih, pengennya biar kelihatan lebih berisi aja. Terakhir nimbang saat mau donor darah bulan Agustus lalu, garis di timbangan berhenti di angka 58 kg. Pengennya kalau bisa, pas jadwal donor bulan Oktober besok, ya…minimal-minimalnya garis timbangan nyentuh di 60 kg-lah.

K . A . L . A . U . B . I . S . A

Nah, seperti tulisan yang sudah saya terbitkan setahun silam, blog post tentang diet plastik ini juga sumber inspirasinya mula-mula datang dari Twitter. Lebih tepatnya muncul setelah saya me-reply twit berikut.

pengalaman diet kantong plastik

Karena yang ngelike banyak (sumpah, dapet 12 like di twitter itu menjadi sebuah kemukjizatan tersendiri bagi saya –hahaha), saya coba bikin curhatan versi agak panjangnya di blog saja. Lumayan lah, buat nambah-nambah tulisan di label mongopoh.

_________________

Sekedar informasi pembuka, bahwasanya dari awal kuliah sampai saat ini, saya kan berstatus sebagai anak kos. Yang mana selama saya ngekos, sama sekali belum pernah punya yang namanya magic com, dan belum pernah masak nasi sendiri di kosan. Jadi kalau pengen ngutang makan, mau nggak mau saya kudu pergi ke warung buat beli nasi beserta ubo rampenya.

Misal beli makannya di kantin kampus atau makan rame-rame bareng temen, otomatis saya bakal langsung makan “di tempat” saat itu juga. Tapi, misal pas beli makannya berangkat utuk-utuk sendirian, nasi bakal saya bungkus dan akan berakhir dengan makan sendirian di kamar kosan.

Dari dua kemungkinan yang saya tuliskan, kejadian terakhir inilah yang sering saya alami (T^T)

Urusan bungkus-membungkus selesai, tak lengkap rasanya jika mbokdhe-mbokdhe warung tidak membekali saya dengan sebuah kantong kresek yang sering dijadikan sebagai wadah untuk membawa bungkusan nasi yang saya beli. Nggak cukup satu, misal di hari itu saya sedang pengen mbungkus es teh kampul, dua kantong kresek siap saya bawa pulang menuju kosan.

pengalaman diet kantong plastik
Sumber : pxhere.com
 

Sampai di kosan...

Makan...

Dan…

Berakhir dengan nyampah…

Yak! Realitanya begitu. Sisa-sisa dari sebungkus nasi dan seplastik es teh kampul yang saya beli, akhirnya akan berujung ke sebuah keranjang pembuangan bernama tempat sampah. Kertas bungkus nasi, plastik dan sedotan dari es teh kampul, sisa makanan. SEMUA. Paling yang bisa –dan lumayan sering, saya simpan adalah kantong kreseknya. Dengan catatan, kantong masih bersih serta tidak ada kotoran/basah karena ketumpahan sayur atau es, yes!

pengalaman diet kantong plastik
Sumber : pexels.com

Kenapa disimpen? Jujur, waktu itu saya nggak punya alasan pastinya sih. Rasanya sayang aja misal ada plastik yang masih bersih dan langsung dibuang gitu aja. Yowes, akhirnya saya coba kumpulin plastik-plastik ini. Mulai dari kantong plastik kecil bekas bungkusan nasi, hingga plastik berukuran besar yang biasa saya dapatkan setelah belanja bulanan di swalayan. Lumayan lho! Seingat saya dulu bisa terkumpul cukup banyak.

Kalau ada yang nanya “BUAT APA?”, nggak tahu juga. Hahaha. Tapi ada aja manfaatnya. Apalagi kalau ngepasi ada acara lapang yang mengharuskan bawa banyak barang. Koleksi kresek antik dari mbokdhe-mbokdhe warung dan swalayan ini berfaedah sekali. Bisa buat wadah baju kotor, tempat sepatu atau sandal, bawa alat-alat mandi, buat nenteng camilan dan air mineral. Banyaklah.

Nah, berbeda dengan jaman dulu yang nggak tahu alasan serta tujuan dari aktivitas menyimpan plastik itu buat apa dan kenapa, kalau sekarang, mungkin lebih karena alasan “faktor lingkungan”. Apalagi setelah beberapa tahun terakhir cukup sering mengikuti dan baca-baca berita tentang kerusakan lingkungan yang ada hubungannya dengan plastik. Makin ke sini, rasanya saya sedih dan kasihan. Sampah makin menggunung. Lingkungan rusak. Laut kotor. Makhluk hidup banyak yang terdampak. Hewan-hewan laut pun banyak yang mati.

Dampak sampah plastik terhadap hewan di laut

Dampak sampah plastik terhadap hewan di laut
Sumber : National Wildlife Federation - nwf.org

 

Makanya, pelan-pelan, saya mulai mencoba mengurangi konsumsi plastik, terutama plastik jenis kantong kresek. Belum sepenuhnya berhenti sih, pol-polan baru mencoba mengurangi penggunaan plastik saat:

1. Belanja di swalayan: seringnya saya memanfaatkan tas punggung yang saya punya. Jadi, ketika sampai di meja kasir, biasanya saya akan bilang; “Nggak usah di plastik (kantong kresek), mas/mbak.”

Selesai membayar, otomatis semua belanjaan bakal saya masukkan ke dalam tas. Misal tas dititipkan, saya sering minta ijin buat membawa keranjang belanjaan sampai ke tempat penitipan tas terlebih dahulu.

Selain bisa mengurangi penggunaan plastik, cara ini lumayan efektif untuk meminimalisir hasrat mengambil barang-barang yang tidak diperlukan. Kenapa bisa? Karena saya jadi harus mikir dua kali.

"Wah, nanti tasnya muat nggak ya? Misal enggak kan, bahaya. Nambah-nambah konsumsi plastik lagi dong?”

Ya, alhamdulillah-nya, sampai saat ini muat-muat aja. Karena memang belanjaan saya paling cuma sabun, sampo, odol, sama jajanan buat ngemil di kosan doang. Hehehe.

2. Saat beli nasi atau jajanan di warung: saya selalu bawa plastik dari hasil “plastik simpenan” bekas beli nasi terdahulu. Kalau ini kadang masih suka kecolongan sih. Seringnya karena saya lupa bawa. Kalau nggak ya, karena tahu-tahu pas makanan udah jadi, si penjual udah ngasih ke saya dalam bentuk nasi bungkus plus kantong kreseknya.

Pengalaman menolak kantong plastik di warung makan langganan…

Awal-awal memang agak aneh-malu gimana gitu. Apalagi setelah saya bilang “nggak usah diplastiki”. Para penjaga warung biasanya bakal langsung menanyakan hal yang kurang lebih sama; LHA TERUS BAWA PAKAI APA?

Template jawaban saya paling juga cuma; SAYA BAWA PLASTIK KOK, BUK/PAK/MAS/MBAK.

Jujur, awkward sih, waktu itu.

Tapi seiring berjalannya waktu, ya, jadi terbiasa dan fine-fine aja. Para penjaga warung ini jadi hafal sama saya malahan. Dari yang awalnya terheran-heran bingung bawa nasinya mau gimana, sekarang mereka jadi sering tanya;

SUDAH BAWA KANTONG MAS?

NGGAK DI KANTONG PLASTIK KAN, MAS WISNU?

 

Misal mereka agak lupa: EEEE, LHA KOK TAK PLASTIKI. LALI AKU MAS.

Saya : HEHEHEHE

Ya, seneng sih, lihat respon mereka sekarang. Setidaknya usaha diet kantong plastik saya tidak sia-sia, karena sudah diketahui oleh para penjaga dari tiga warung makan langganan *bangga*

Menolak plastik tidak semudah itu, Ferguso…

Menolak penggunaan plastik dari penjual itu memang nggak selamanya mudah. Ada saja kendalanya. Padahal ketika mau bayar belanjaan, biasanya saya sudah bilang nggak usah diplastik lho. Eh, lha kok seringnya masih dikasih. Sebagai seorang yang sedang menjalankan diet kantong plastik, tentu saya menolaknya. Lah, masih dibales lagi sama mbokdhe-mbokdhe warung dengan kalimat begini;

UWIS MAS, RAPOPO. GRATIS IKI 

( ( ( G . R . A . T . I . S  . I . K . I ) ) )

Mungkin karena para pedagang udah terbiasa dengan aktivitas “beli → barang wajib masuk ke kantong plastik baru”, jadi ngasih kantong kresek ke pembeli seperti ini berasa semacam template default yang wajib mereka lakukan kali ya?

_________________

Sekelumit pesan buat para pedagang yang membaca tulisan ini, ada baiknya sebelum ngasih belanjaan ke pembeli, bisa lho ditanya dulu, belanjaanya mau dikantong plastik atau enggak. Siapa tahu mereka udah punya kantong plastik atau bawa tas belanja sendiri. Kan cakep tuh, pedagang dan pembeli bisa sama-sama ikutan berkampanye mengurangi penggunaan plastik :)

Bukan bermaksud menggurui ya, karena saya hanya ingin berbagi pengalaman dan sedikit mengingatkan saja. Sampah di bumi terutama sampah plastik, kan sudah sangat banyak dan berdampak buruk ke lingkungan. Ayolah, mulai mengurangi penggunaan plastik. Sebagai pembeli, tindakan paling gampang mungkin memang baru “menolak” kantong plastik seperti yang saya lakukan. Meskipun terlihat sepele, tapi semoga satu kantong plastik yang kita tolak itu bisa memberikan dampak positif untuk lingkungan dan bumi kita.

Infografis sampah plastik indonesia
Sumber : akurat.co

You Might Also Like

30 comments

  1. gue masih kesulitan buat diet plastik ini
    kalo diet, ngurangin berat badan sih bisa
    whehehe

    gue juga punya kebiasaan nyimpen kantong plastik. gunanya, buat jadi tempat sampah bungkus camilan dan buat ngantongin sepatu futsal
    sangat bermanfaat sekali

    ini pun juga bisa jadi sebuah kebiasaan, karena orangtua gue melakukan hal seperti itu sih. biasanya, plastik yang disimpen, ya buat ngantongin makanan buat ke sodara-sodara nyokap

    kayaknya emang harus beli tas khusus gitu
    biar belanja hanya perlu bawa tas itu aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Zi. Orang tua di rumah juga punya banyak banget itu simpenan plastik bekas. Dan biasanya dipakai buat ngirim-ngirim makanan juga.

      Bisa dicoba. Beli totebag khusus buat belanja.

      Hapus
  2. Memang kalo dilihat sekarang sampah plastik sudah sangat banyak, sudah sewajarnya kita harus diet plastik, kalo belanja tidak usah dikasih plastik, cukup bawa kantong sendiri agar bisa meminimalisir penggunaan plastik kresek.

    Kasihan hewan hewan yang terkena limbah plastik. Bahkan pernah ada penyu yang mati, setelah di buka perutnya ternyata banyak sampah plastik didalamnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa, gitu keadaan kita sekrng mas. Kantong plastik udah ada dimana-mana. Dilema emang, sebab sampah plastik udah banyaaak banget dan membuat lingkungan rusak

      Hapus
    2. Setuju, Mas Agus. Kalau mengurangi kantong plastik insyaallah gampang. Yang sulit sepertinya mengurangi limbah plastik dari kemasan produk tertentu. Lah sekarang: bungkus/kemasan, botol, sachet, apapun itu kebanyakan juga bahan dasarnya plastik.

      Hapus
  3. tindakan yang mantul nih
    aku sendiri berusaha untuk diet plastik juga, kalaupun dapet tas kantong plastik aku pakai lagi buat mbungkus sampah.
    dan kalau sebelum keluar rumah ada niatan mau belanja banyak, aku usahakan bawa tas belanja sendiri.
    sekarang di minimarket, plastik berbayar, meskipun terliat murah, kadang aku ogah bayar sekian ratus untuk plastik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak. Dulu pas awal-awal ada kebijakan kantong plastik berbayar, kasir-kasir sering nanya dulu, mau diplastik apa enggak. Sekarang, makin ke sini, kayaknya nggak pernah dan asal masuk kantong gitu aja. Tau-tau di kuitansi ada tulisan bayar berapa (ratus) rupiah.

      Hapus
  4. Perubahan besar dimulai dari diri sendiri dulu. Hebat, mas! Kasian juga melihat satwa-satwa di luar sana yang tempat tinggalnya penuh dengan sampah plastik.

    Di beberapa daerah di Jabodetabek seperti Bogor dan Bekasi, penggunaan plastik saat belanja di minimarket sudah ditiadakan. Jadi pelanggan harus membawa tas ramah lingkungan sendiri dari rumah atau bisa juga membelinya di minimarket. Menurutku ini langkah yang bagus yang dilakukan oleh pemerintah setempat untuk mengurangi sampah plastik, mengingat sampah plastik yang sudah makin menggunung di TPA Bekasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andai kebijakan itu bisa menyeluruh di Indonesia. Di sekitar tempat tinggalku sayangnya belum berlaku kebijakan itu. Paling ya, cuma kantong plastik berbayar.

      Hapus
    2. Sepertiya pemerintah daerah perlu berani dan langkah yang sama setiap daerah agar plastik ini tidak diperbolehkan lagi saat berbelanja

      Hapus
  5. Mantep, n iyeeesss...😇
    Untuk menjaga lingkungan, harus mulai dari diri sendiri. Biasakan buang sampah pada tempatnya, matikan rasa untuk membawa pulang plastik.

    And mas Wisnu udah memulainya...
    Aku juga kalo ke tempat blanja, suka nolak di kasih kresek, buang sampah di tempatnya.

    Sekarang di setiap kota udah ada t4 sampah, klo gak salah disediakan 3/4 y... n masyarakat diajak utk membuang sampah sesuai dgn jenisnya agar mudah dikelolah

    Tinggal bagaimana kita memanfaatkannya dg baik. Moga kedepannya penanganan sampah plastik dg lebih baik olh pemerintah, tentunya dg kerjasama masyarakat.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga masyarakat kita juga bisa semakin sadar akan pentingnya mengurangi penggunaan plastik.

      Hapus
  6. Tiga warung langganan itu apakah
    1. Mbok Was
    2. Seringga
    3. Bu Warni?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh ketebak 😂

      1.Seringga jelas, the one and only.
      2. Bu Warni, nggak terlalu sih. Paling kalau pas pengen lotek sama nasi timlo.
      3. Mbok Was, sekarang udah nggak pernah kesana. Jauh dari kosan.

      Warung langganan versiku :
      1. Seringga
      2. Bunda Aqin
      3. Pojok Luwes (warung makan sebelah As-Gross)

      Hapus
    2. jajal ntar taktekokke ke adekku yang ngekos di jebres, sama ga yo langganan warnasnya :D

      Hapus
    3. Kalau adikmu makanan sehari-harinya nasi sayur dengan harga terjangkau, tapi bisa ambil sepuasnya, ya mestinya kenal sama seringga mbak XD

      Hapus
    4. Bukan anak UNS kalau belum kenal Seringga kayaknya, ya. Makan nasi sayur bejibun lauk tempe tahu bacem cuma 5rebu. Ya Allah, jiwa misqueenku meronta setelah meninggalkan "kemurahan" makanan Solo xD

      Hapus
    5. Betul. Betul. Betul.

      Balek kampung, May? Apa merantau ke mana lagi?

      Hapus
  7. semangat untuk usaha yang dilakukan mas.
    aku masih sulit untuk diet plastik jika beli makan. Lebih sering lupa bawa tas kantong. Kalau di minimarket sudah terbiasa bawa.
    Kadang memang sengaja bawa tas untuk membawa barang belanjaan.
    di beberapa kota sudah menerapkan bebas kantong plastik dan menyediakan kantong tas.

    BalasHapus
  8. mas
    lek ad alat buat trasfer lemak ayo tak trf lemakku wkwk
    aku malah pingin kuru wkwk

    diet kantong iki penting banget
    seklarang di supermarket wis berbayar kantong plastike
    aku lek lupa bawa kantong sendiri mending minta kardus bekas buat bungkus belanjaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Transfer daging mas, ojo lemak. Hahaha.

      Kardus kalau belanjanya memang banyak, cocok sih. Bisa muat banyak barang sekaligus. Misal sedikit kayak belanjaanku ya, ra patut :D

      Hapus
  9. wokeyyy baru ngerti bobote inu 58 kg, lah pak suamiku biasane 55 kg an sih , tapi mbuh bar coronces jadi berapa perut blio sih sudah sedikit agak maju hahhaha


    eh kalau di tempatmu masih pada segen or sungkan gitu ya nu

    nek tempatku tangerang mah malah terbilange langsung cuz bilang ga nyediakan plastik pas blanja di supermarket, biasanya sih aku belanja di lotte, jadi tar kereta doronge aku pinjem bentar sampai ke mobil baru abis itu belanjaane tak taruh di jok mburi pating krantil wkwkwk


    nek ora biasanya ditawari kardus deng nu

    tapi kebiasaan nyimoen plastik resik sering taklakukan sejak ngekos jaman dulu nu, malah takbikin pola lipetan mayan kecil sampai ngebentuk segitiga mirip kue lopis kreseke wkwkwk


    #wahahah bungah no nu dapet 12 k like di tuiderland wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo, unda-undilah ya berat badan e suamimu sama berat badanku mbak. Aku bisa 58 juga baru-baru ini. Biasanya cuma 55 kg juga.

      Di Purworejo sama Solo, setauku belum ada aturan swalayan tidak menyediakan kantong plastik sih mbak. Paling ya baru plastik berbayar itu.

      Aku nggak bisa ngelipet plastik yang kayak gitu. Akhirnya ya cuma tak tumpuk-tumpuk tok. Dulu sempet penasaran caranya gimana, karena plastik di rumah juga bentuknya dilipeti segi tiga gitu sama ibuk. Tapi meh tanya ibuk sampe sekarang belum jadi-jadi.

      Bungah banget mbak. OTW viral, tapi nggak sido. Wkwkwk

      Hapus
  10. aku pun udah mulai diet plastik nih, kemana2 bawa totebag yang lipat. hhh
    karena udah bukan anak kos, jd jarang dapat nasi bungkus dan plstik, paling kl ke swalayan doang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap. Aku juga ada itu totebag, tapi masih jarang tak pakai buat belanja. Belum biasa. Dadi ketok awkward, La :D

      Seringnya pakai tas gendong langsung.

      Hapus
  11. Menginspirasi aku tenan inisiatif sampeyan bawa bekal tas plastik dari rumah buat beli makanan, mas ...

    Besok langsung kuterapin mendisiplinkan diri ngga lagi-lagi nerima kantong plastik dari pedagang atau juga dari swalayan dikotaku yang masih saja ngasi kantong plastik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weee. Seneng aku nek ada yang ikutan terinspirasi.

      Hapus
  12. Akupun udah mulai diet plastik juga mas, walopun blm bisa 100% ya. Kdg suka lupa bawa tas kain utk belanja apalagi kalo sedang pake tas yg lain . Memang perlu sih tas kain ditaro dalam setiap tas yg biasa aku bawa, jd ga lupa2 :D.

    Tp kalo belanja bulanan agak susah, Krn banyaaak banget keperluan bulanan ku. Dan biasanya sih aku minta kardus, cm pernah mereka keabisan kardus, mau ga mau pake plastik lagi.

    Aku msh blm bisa ilangin plastik utk tempat sampah. Itu masih hrs pake, Krn rumahku ga ada taman jd sampah organik ga bisa dibuang sebagai pupuk kompos. Di apartmen sama aja, mau ga mau sampah rumah tangga hrs masuk plastik. Blm ada solusi untuk ini.

    BalasHapus
  13. Sama mbak. Kalau 100% meninggalkan kantong plastik, aku juga belum. Kadang masih suka kecolongan kok. Kalau tas kain, aku masih jarang tak pakai karena belum terbiasa. Sementara pakai tas gendong langsung.

    Wa, iya kalau belanja bulanannya banyak, memang agak susah. Apalagi kalau udah berkeluarga. Belanjaan bakal banyak pakai banget pasti.

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers