Momong Ponakan (Lagi) di Taman Bunga Purworejo

Senin, Maret 30, 2020


بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Taman Bunga Asmara 2 Loano Purworejo

Ibu saya sempat woro-woro, kalau di dekat rumah ada taman bunga yang baru saja dibuka. Dari kalimat woro-woro yang beliau sampaikan, sepertinya ada semacam “kode”, bahwa ibu mengajak saya untuk mengunjungi taman bunga yang bernama Taman Bunga Asmara 2 ini. Baiklah, mari kita kemon, buk! Mumpung saya pulang dan ada ponakan yang nginep di rumah, sekalian diajak wae.

Om Arip : “Ikut, nggak?”
Ponakan : “Kemana, om?”
Om Arip : “Taman bunga.”
Ponakan : “Taman bunga?”
Om Arip : “Iya…”
Ponakan : “Yes-yes. Ikut, om.”
Om Arip : “Sholat ashar dulu tapi. Habis itu baru berangkat.”
Ponakan : “Oke.”

Sementara ibu saya….

Ibu : “Sido….?”
Saya : “Lah, pripun to, buk? Terose pengen mriko?”
Ibu : “Ibune tak mbonceng tekan Turusan (nama desa) wae. Meh tilik wong loro. Mengko nek wis balik seko taman bunga, ibune diampiri meneh.”
Saya : “Mboten sios ting taman bunga?”
Ibu : “Ora wes.”

SECEPAT ITU KEINGINAN BELIAU BERUBAH.

***
Usai sholat ashar, saya, ibu, dan dua ponakan, kemudian berangkat menuju ke Taman Bunga Asmara 2. Sesuai permintaan ibu, sebelum sampai di taman bunga, beliau turun di depan rumah temannya yang ingin ia jenguk karena sakit. Kami bertiga, lanjut ke taman bunga.

Selang beberapa menit setelah ibu turun, sampailah kami di lokasi. Begitu selesai memarkirkan sepeda motor, kami berjalan ke arah pintu masuk yang sekaligus dijadikan sebagai loket penjualan tiket.

“Silakan, mas.”

Dengan senyum ramahnya, ibu-ibu penjaga loket di sore itu menyerahkan tiket sambil mempersilakan saya dan ponakan masuk ke dalam taman.

Setelah menuruni beberapa anak tangga, kami mulai berjalan menyusuri area taman. Hamparan bunga celosia berwarna merah dan kuning cerah menjadi suguhan apik yang menyambut kedatangan kami. Tanaman yang dipercaya bisa menyembuhkan beberapa penyakit ini memang menjadi bunga primadona di Taman Bunga Asmara 2. Selain hampir 75% mengisi lahan taman, warnanya yang mencolok memang menjadikan bunga celosia menarik untuk dijadikan sebagai spot foto maupun objek fotografi.

“Stop. Berhenti dulu disitu.”

Jiwa-jiwa pengabdi konten saya seketika keluar, saat menemukan satu titik foto yang pas untuk dijadikan bahan pelengkap tulisan di blog. Dengan latar bunga celosia dan jalan setapak yang tersusun dari potongan-potongan kayu, foto dari dua ponakan yang pernah saya “mong” ke TPA Jetis ini berhasil saya abadikan. Setelah beberapa kali jepretan, kami pun melanjutkan perjalanan.

Taman Bunga Asmara 2 Loano Purworejo

“Yoh, lanjut jalan lagi. Mau ke mana?”
“Naik ke situ, boleh, om?”

Sebuah panggung bambu menjadi tujuan kami berikutnya. Layaknya tempat wisata kekinian lainnya, di atas panggung yang dijadikan sebagai gardu pandang ini juga tersedia beberapa spot foto. Mulai dari becak, sebuah tiruan menara, serta satu objek wajib yang tak pernah absen dari embel-embel kata instagramable, yaitu kerangka “love” yang dihiasi dengan bunga-bunga imitasi.

Taman Bunga Asmara 2 Loano Purworejo
 Mungkin maksudnya mau bikin Tugu Monas kali, ya?

Puas dengan view pemandangan dari atas panggung, ponakan kembali mengajak saya turun untuk mengeksplorasi sisi lain dari Taman Bunga Asmara 2.

Pertama, kami menuju ke lahan yang ditanami dengan tanaman kumis kucing yang ada di sebelah timur panggung bambu. Selain bisa menikmati indahnya bunga berwarna putih dan merah muda, di area kumis kucing ini pengunjung juga bisa berfoto dengan latar belakang kincir angin berukuran raksasa.

Taman Bunga Asmara 2 Loano Purworejo

Beberapa langkah dari kawasan kumis kucing, ada kawasan bunga matahari dan playground arena untuk anak-anak. Dari hasil pengamatan saya, sepertinya tanaman penghasil biji kuaci ini belum lama ditanam, jadi belum ada yang berbunga. Sementara di playground arena, baru ada beberapa permainan yang tersedia, seperti perosotan, ayunan, serta satu set permainan yang terdiri dari jembatan kayu dan terowongan drum bekas.

Berjalan ke area selanjutnya, ada spot foto pagoda. Bangunan bernuansa Tiongkok ini berada di sebelah barat panggung bambu. Jujur, dari beberapa spot foto yang dibuat oleh pihak pengelola, spot pagoda menjadi spot terbaik menurut saya. Bentuknya yang presisi dan rapi, membuat spot pagoda banyak diminati pengunjung untuk berfoto. Bahkan, saat saya ke sini, ada mbak-mbak yang lagi syuting video klip, lho! Purworejo local pride, bro! Wkwkwk. Artis lokal mungkin. Saya kurang tahu. Hehehe…

Taman Bunga Asmara 2 Loano Purworejo

Taman Bunga Asmara 2 Loano Purworejo

***

Hampir semua titik di Taman Bunga Asmara 2 sudah kami kunjungi. Matahari yang mulai tenggelam ke peraduan, perlahan memaksa kami untuk segera menyudahi piknik sederhana ini.

Sambil berjalan keluar melewati jalan setapak di antara kumpulan bunga celosia, saya iseng bertanya kepada dua ponakan saya.

“Seneng, nggak?”

Meskipun sempat tertinggal sepersekian detik dari sang kakak saat menjawab pertanyaan yang saya ajukan, tapi jawaban sang adik pun kurang lebih sama :
 
“Seneng, om….”

Alhamdulillah, setidaknya sedikit emosi dan drama ribetnya proses pembujukan karena alasan “aku belum mau pulang, om”, bisa terobati saat mendengar jawaban itu keluar dari mulut mereka.

***

Misal kondisi sudah memungkinkan dan pas Om Arip pulang, kita jalan-jalan lagi, ya. Dua adeknya diajak sekalian. Biar rame :) Mau ke mana? Hutan Mangrove Demang Gedi? Gua Seplawan? Atau Pantai Jati Kontal?

Taman Bunga Asmara 2 Loano Purworejo

You Might Also Like

45 comments

  1. Cakep banget tempatnya Mas.
    Seger-seger pemandangannya.

    BalasHapus
  2. Foto terakhir, ponakanmu keliatan menyatu ama bunganya. lagi praktik adaptasi ama lingkungan kayaknya.

    (kalo dilanjutkan jadi gombalan ==> wa, ponakanmu itu di poto terakhir sulit bener dibedakan ama bunganya, sama2 cantik apa ya..)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ati ati om haw mau ngrayu ponakane om inu, wkwkwkkwk

      Hapus
    2. Kenapa saya malah baca komentar ini, ya Allah?

      Hapus
    3. Ini semua salah si Haw, Yog...sumpah, salah dia. Wk

      Hapus
  3. saya pernah ke purworejo nginep malah di rumah saudara, tapi saya tidak tahu ada tempat yang indah seperti gambar diatas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Purworejo mana mas? Beda kecamatan mungkin sama lokasi taman bunganya

      Hapus
  4. om yang baik, pasti banyak gadis2 yang lirik2 nih

    BalasHapus
  5. Bagus banget sih bunganya. Ceria gitu, seceria adeknya. asik nih si oom ngajakin ponakannya cuci mata😊

    BalasHapus
  6. Om wisnu momong po golek kontheeend ? #ngaku nu ngaku wkwkkw

    Eh sek sek, aku meh komen wisnu santun juga yo, kaleh ibuk ngagem bahasa krama inggil, aku lo ijik tetep ngoko huhuhu

    Oiya, ini taman di purworejo sebelah ndi to patokane?

    Bungane sih cantik2, ijik baru juga sih yo
    Tapi aku kok kaget ya nu, bunga kumis kucinge mekrok banget, biasane sing pernah takliat memanjang mandan ungu putih tapi kecil kecil
    Iki kok bisa megar gitu ya

    Bunga celosiane juga apik, pesti bar iki langsung terkenal bar direview sang pengabdi konten wkwkwk

    Etapi bener sik paling apik bahian pagodane nu, ala ala di luar negeri yo, berasa di Shang hai hahai

    E btw dirimu ga melu syuting tah? Sapa ngerti dijak dadi fotomodel videoklipe wkwkkw, apa paking yutubwr paling hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, walaupun saya nggak ngaku, tentu anda tahulah mbak. Sesama bloger ini xD

      Kadang juga masih kecampur sama ngoko juga ogg mbak. Kalau suruh kromo semua, kadang aku isih akeh luput e.

      Ini deket SMA 5 Purworejo mbak. Arah Magelang.

      Aku awal e yo heran, kumis kucing kok kaya gini. Mungkin kumis kucing dari jenis lain mbak. Soalnya si plang keterangan itu, tulisan e kumis kucing sih.

      Hapus
    2. Iya dong saya tahu banget ituh wakakakkakak

      Podo jeh, padahal klo bapak ke simbahku dari bapak tu kromo, tapi klo ibu ke simbahku dari ibu ngoko

      Owalah deket sma 5, aku kayake ngerti deh nek arah magelang

      Hapus
  7. Purworejo itu dekat Purwokerto ngga sih mas Wisnu? Namanya soalnya mirip.😅

    Dari semua spot taman bunga itu, memang cuma pagoda itu yang sepertinya paling oke, cocok banget buat diunggah ke Instagram. Buktinya ada yang sampai buat video klip ya.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pakai kendaraan sendiri, paling ya bisa ditempuh 3 sampai 4 jaman mas. Lumayan jauh.

      Hapus
    2. Tiga empat jam lumayan jauh ya, seperti dari kab. Serang ke kota Bekasi.

      Hapus
  8. Om yang baik, mau mengajak keponakannya liburan. Meski liburannya dekat rumah :D
    Jalan bareng keponakan memang menyenangkan, walaupun terkadang juga melelahkan

    Ini taman bunga di purworejo bagian mana mas?
    dulu aku pernah tinggal di desa jenar wetan selama 3 bulan. Paling dekat yaa ke pantai, belum pernah dengan tentang taman bunga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masuknya ke Kecamatan Loano mas. Arah Magelang-Wonosobo. Ini juga masih baru sih. Baru buka Desember 2019 kemarin.

      Hapus
  9. apa kabar ya taman taman kayak gini pas musim corona

    keinginan ibu memang secepat kilat berubah ya mas
    sama heheh

    aku salut panjenengan berbasa krama beda sama aku wkwk

    iya itu monasnya nanggung tapi gpp kok masih instagramaebl

    klo korona ilang pingin ke taman taman kayak gini sambil guling guling kayak syahrini huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepi sepertinya. Apalagi juga udah ada imbauan dr pemerintah buat nutup tempat-tempat wisata.

      Kadang-kadang juga masih pakai ngoko mas.

      Sayang e kalau taman bunga asmara yang di purworejo belum bisa dipakai buat guling-guling. Masih full tanah semua. Apalagi bekas sawah, masih becek-becek.

      Hapus
    2. Aku kok mbayangin mas ikrom guling guling di taman bunga yo hahhahhahaha

      Hapus
  10. gileee, hasil potonya berkelassssssss sekali. Bagosssss

    BalasHapus
  11. Wisnu Tri...kok panggilan e dadi om arip to? 😀

    Om yang baik tenan nek Iki. Mbalik e njajan bakso paling terus an😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arip itu nama panggilan kalau di rumah mbak. Hehe.

      Enggak sempet mbak, ngepasi maghrib waktu itu. Jadi langsung pulang.

      Hapus
  12. Aku pasti akan menghabiskan waktu seharian penuh di tempat seperti ini hanya untuk menikmati pemandangan sambil diam dan merenung.

    BalasHapus
  13. Wah, jadi inget taman bunga yang ada di puncak ini. Gue kalo ke situ pasti bengang bengong doang. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggakpapa bengang-bengong doang, Di. Asal jangan mencret aja. Hahaha

      Hapus
  14. Ibu saya kadang-kadang juga labil tuh. Bukan perkara ke tempat wisata, sih. Tapi ya, tetap aja. Waktu itu bilang pengin makan martabak telur, giliran udah dibeli dan baru makan satu biji tiba-tiba kepengin yang manis. Mana mesti beli lagi saat itu juga. Hahaha.

    Kadang-kadang saya iri melihat orang-orang yang bisa seru-seruan sama ponakannya atau sepupu. Lah, saya dalam 7 tahun terakhir ini enggak bisa main bareng lagi. Rata-rata udah besar semua. Sekalinya ada, eh saya malah kurang dekat sama keluarganya. Sodara jauh banget gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggakpapa, Yog. Karena siapa tahu, di sepotong martabak manis yang dimakan ibumu itu ada pintu surga. *agamis banget gue xD

      Hapus
  15. alhamdulillah krucil2nya seneng.. besok2 jangan lupa ajakin jalan2 lagi ya om :D

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
  16. Masya Allah, bagus skali warna bunganya.. macem di luar negeri, hehe..

    BalasHapus
  17. Itu namanya bunga apa sih yang warna-warni itu? Sering liat pas di Kopeng tapi gak tahu namanya ahahhahah

    BalasHapus
  18. pemandangannya bagus sekali kak, semoga suatu hari nanti aku bisa kesana ya :D

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers