Malioboro Pagi - Pagi

Senin, November 20, 2017

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Jalan Malioboro Jogjakarta

Sedih banget kalau lihat sidebar “archive” 3 bulan ke belakang. Masak iya, isi blogpostnya cuma 2-1-2. Tak produktif sekali kisanak satu ini. Padahal resolusi saya setelah hijrah ke self domain, salah satunya aktif ngeblog dengan minimal ngepost 4 tulisan tiap bulannya. Yaaa…tulisan apapun itu. Jalan – jalan, tulisan buat lomba, atau sekedar curhatan yang saya kasih tag mongopoh, mungkin? Tapi….gagal lagi, yakan?

Bikin #wisnutrivectorwork versi Ramadan gagal, tes CPNS gagal, resolusi 4 tulisan per bulan pun gagal?

Astaghfirullahaladzim…

                     Setelah Resign dan Drama Tes CPNS Kemenkumham

Baiklah, kita lupakan kegagalan – kegagalan itu, sambut hari baru, lalu jalan – jalan terlebih dulu, agar masa depanmu lebih seru.

Hu, W . A . G . U

***

Sudah nggak asing kan dengan jalan bernama Malioboro? Yapyap, jalan paling ter-femes sekaligus salah satu destinasi wajib bagi para wisatawan ketika berkunjung ke Kota Bakpia. Jalan yang membentang dari sisi utara ke selatan ini bisa diibaratkan sebagai “wajahnya” Kota Jogja. Kenapa? Karena di kawasan inilah hampir sebagian besar warga Jogja beraktifitas dan mencari nafkah. Maka tak heran jika Jalan Malioboro selalu ramai, baik itu siang, sore, maupun malam hari.

Tapi, apakah kalian tahu seperti apa suasana Malioboro di pagi hari? Apakah juga ramai dan macet seperti saat siang hingga malam tiba?

Hambuh, rung tau dolan Malioboro isuk – isuk aku, ogg…
Iiiiiisss – iiiiiisss….

Tidak terlalu ramai sih, malah bisa dibilang sepi. Saya sempet iseng – iseng nih mampir ke Malioboro di pagi hari, ketika perjalanan dari Solo ke Purworejo. Setelah kurang lebih 1,5 jam perjalanan dari Solo, pukul 07.30 saya sampai di kawasan Malioboro. Dan jalanan Malioboro waktu itu memang cukup lengang. Ada lah kendaraan lewat, tapi nggak terlalu ramai.

Jalan Malioboro Jogjakarta
Jalan untuk pedestrian yang luas
Hal istimewa yang bisa kita lihat ketika sampai di daerah Malioboro, yaitu luasnya jalan bagi pedestrian di sisi timur jalan utama. Ya, jalan yang dahulu sering digunakan sebagai lahan parkir ini, sejak 2016 lalu sudah dipoles dengan beragam instalasi seni menarik dan bangku – bangku kayu bergaya klasik. Sepintas, menurut saya seperti Jalan Asia – Afrika di Bandung sana. Sementara itu, lahan parkir untuk sepeda motor kini dipindahkan di sebelah utara Malioboro. Tepatnya di sisi timur Stasiun Tugu.

Nah, berhubung saya mau jalan – jalan sebentar di sekitaran Pasar Beringharjo, kalau parkir sepeda motor di sebelah timur Stasiun Tugu tersebut, saya pikir jalan kakinya terlalu jauh. Alternatifnya ya, parkir di sekitar pasar, daaan alkhamdulillah ada.

Jalan Malioboro Jogjakarta

Keluar dari tempat parkir, telinga saya langsung terpancing dengan alunan musik dari musisi jalanan khas Jogja. Suara calung bambu, drum sederhana dari tong plastik dan karet ban, serta suara dari beberapa alat musik lain menjadi perpaduan nada yang unik dan asyik untuk dinikmati pagi itu. 

Yakin ini, pagi – pagi udah ada grup calung bambu beraksi di Malioboro?

Oo, ternyata waktu itu ada kompetisi calung yang diselenggarakan oleh Polda DIY dalam rangka HUT Lalu Lintas ke-62.

Di rekam buat insta story dulu lah…

Eh, 15 menit kemudian ada komentar masuk dari blogger kece fenomenal badai yang saat ini lagi jalan – jalan keliling Sumatera bernama bernavita. Katanya, “Gils, pagi2 udah disana.” Ya tak jawab aja kaya gini… Wkwk.
wisnutri
Masih geli sama yang dia ngasih tau "mau mampir ke Purworejo, tapi nggak jadi"
Lha aku kudu pie, wes? Wkwk
FYI nih, jadi kakak blogger satu ini lagi keliling Sumatera bareng temen – temen dari Darmawisata Bagimu Negeri. Nggak tanggung – tanggung lho, jalan – jalan selama 41 hari. NON STOP! Gillllaaaa…..

Opo ra sampek gumoh – gumoh, kuwi?

Oiya, blognya Mbak Bena bisa kalian kepo – kepo di benbernavita.com, yes!

Setelah puas dengan suara calung khas musisi Jogja, saya lanjut jalan ke arah utara. Sepanjang jalur pedestrian ini, kita bisa menyaksikan puluhan gerobak dari pedagang yang masih tertutup rapi dengan terpal warna – warni. Ada juga beberapa ibu – ibu yang mulai melepas tutupan terpal tersebut dan bersiap untuk membuka lapaknya di sekitaran Malioboro. Tahu kan apa isinya? Ya, pernak – pernik yang biasa dijadikan buah tangan para pelancong ketika mengunjungi Jogja, khususnya Malioboro. Ada kaos, gelang, sandal, tote bag dan yang paling iconic biasanya gantungan kunci bertuliskan “I Love Jogja”.
Jalan Malioboro Jogjakarta
Gerobak dagangan yang di tutup terpal
Satu hal yang mungkin bisa kita temui di Malioboro ketika pagi hari saja adalah banyaknya penjual sarapan. Dari ujung utara hingga ujung selatan, semua ada. Mau sarapan apa? Silakan pilih sesukamu. Komplit. Bubur ayam, ada. Nasi rames, ada. Sate ayam, ada. Gudeg Jogja yang melegenda juga ada. Nah, pas banget kan dari kost belum sarapan, eh di Malioboro ketemu beginian. Cuslah, saya milih ke angkringan aja. Yaaaah…malah angkringan.
Jalan Malioboro Jogjakarta
Depan Mall Malioboro yang biasanya steril dari pedagang pun, kalau pagi digunakan untuk jualan sarapan

Jalan Malioboro Jogjakarta

Jangan salah, makan di angkringan, atau kalau istilah Solo-nya lebih dikenal dengan sebutan “HIK”, itu banyak benefitnya lho. Pilihan menu banyak, tapi harga tetep bersahabat. Kemarin nih, saya makan 2 sego kucing, 1 gelas Good Day anget, 2 tahu bacem, 1 dadar gulung, plus setusuk sate ayam, cuma habis ceban – 10 ribu doang. Mantap jiwaaaa…


***

Yaaa, kurang lebih seperti itulah suasana Jalan Malioboro Jogja di pagi hari. Sepi dan belum terlalu banyak kendaraan berlalu-lalang. Cocok banget buat yang mau nyari atmosfer berbeda dari Kota Jogja sembari menikmati sarapan bersama keluarga atau orang tercinta.

Halah, situ aja jomblo… mbahasnya cinta – cinta.

Yowes, tak lanjut pulang ke Purworejo dulu, weh. Bye!

Bonus :
E lha kok di daerah Bantul nemu beginian? Hahaha

Jalan Malioboro Jogjakarta

You Might Also Like

33 komentar

  1. Coba kabarin aku, Mas. Pasti tak langsung meluncur kesitu. Kan bisa silaturahmi lho..
    Lain kali berkabar aja, selagi bisa pasti tak datengin :D

    Tiap pagi jadwalku gowes sih, kadang habis subuh otwnya, kalau gak ke Malioboro ya, tugu, UGM gitu.. Endingnya lari di alkid setelah gowes..

    Haha. padahal kan itu nama umum sih menurutku, di daerahku juga ada nama parti..

    Btw, semoga lebih konsisten ya, Mas. Ya, seminggu sekalih..
    Lagi sibuk ya, Mas?

    Eh, ya, mas Wisnu ini asli Solo tah?
    Kalau iya dimananya ya, Solo nya? beberapa bulan terakhir ini udah 2 kali kesana, ya, takutnya bisa kesana lagi, kan bisa silaturahmi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha nggak tahu kontak e Mas Andi, lagian aku paling cuma mampir-mampir sebentar tok kalau pas ke Jogja. Ngaso doang paling, biar nggak capek-capek banget.

      Kalah pagi dong ya aku, kalau dibandingin sama jadwal gowesmu.

      Iya, nama umum...tapi pas itu menurutku lucu aja gitu. Tetiba muncul pikiran liar buat mlesetin nama itu. Wkwk

      Aslinya Purworejo, tapi ini kadang-kadang masih bolak-balik ke Solo.
      Kostku deket kampus UNS Kentingan mas.

      Hapus
  2. dulu pas maen kesana itu saya belum jadi blogger ,jadi ngak bisa cerita deh . .

    tapi yang terkesan dari jogja itu makanannya murah banget dan ngak ada angkot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, enaknya kalau ke daerah Jogja sama Solo itu ya (katanya) harganya yang murah-murah. Pakai duit 10 ribu aja bisa bikin perut kenyang.

      Hapus
  3. Semoga setelah kegagalan-kegagalan yang didapat itu, akan menjadi keberhasilan untuk seterusnya.

    Udah pernah jalan-jalan di Malioboro jam 6 pagi, enaaak. Sejuk, sepi, santai.
    Tapi yang jualan makanan gak sepanjang jalan, cuma di ujung-ujung jalan aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin,
      Mungkin belom pada dateng semua, Wi, penjualnya. Karena pas aku kesana itu jam 07.30an, lumayan ramai. Deret-deret gitu. Ya paling per jarak 3-5 meteran pasti ada pedagang lah.

      Hapus
  4. malioboro,, entah kapan sy bisa kesini? :(

    BalasHapus
  5. Hahahaha xDDD pasti banget lah foto di bawha tulisan Malioboro itu. Ada teman yg udh beberapa kali ke Jogja, masih aja suka foto disitu.

    tapi dpt kenanagn buruk sih 2014 silam kesana. Mau beli kaos, nanya2 gitu. Wajar kan kita selektif, trus bapak2nya ngeluarin dagangannya....hmm kita ga sreg, mau ga jadi beli tapi dimarahin T_T akhirnya kita beli deh.

    Dilihat2 makin bagus aja skrg infrastrukturnya /ceilah/, pavingnya rapi, trus banyak ornamen2 kece begitu. Semoga sampahnya juga dibuang di tempat semestinya, amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, foto dibawah tulisan Malioboro juga jadi bucketlist wajib pas jalan-jalan ke Jogja. Katanya mah, belum ke Malioboro kalau belum foto disitu. Apa iya? *yowes, ikut-ikutan foto. tapi nggak tak publish lah* XD

      Belum pernah ngalamin sih kalau kasus macam itu. Terakhir banget beli kaos ala Malioboro dulu pas jaman SMA. Itupun harga masih lumayan murah, makanya habis nawar dan harga deal, langsung tak beli.

      Semoga saja...

      Hapus
  6. Saya jadi ingat waktu terakhir ke Jogja. Pagi-pagi sampai sekitar pukul 6, terus dari Stasiun Tugu saya nekat berjalan kaki ke Malioboro. Belum sempet cari penginapan, udah laper dan akhirnya mampir ke tukang pecel pinggiran. Sego pecel sekitar 7-8 ribu udah pakai telur dadar. Mantap~

    Menurut saya, Jogja punya aroma yang khas. Wanginya itu ngangenin. Entah aroma macam apalah yang ada di kota itu. Apakah Jogja mempunyai aroma rindu? Pokoknya tiap baca cerita tentang Jogja asyik~ Wqwq.

    Waaah, Bantul, itu kampung ayahku~ *nggak penting abis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, aku ternayat kalah pagi sama 3 blogger yang ngoment disini. Apa-apaan? :D

      Setuju. Walaupun sering lewat dan mampir Jogja berkali-kali, tapi tetep aja ada satu hal berbeda tiap singgah di Kota Jogja ini.

      Weh...punya darah orang Jogja ternyata. Jangan-jangan keluarga keraton ini XD

      Hapus
  7. Neng Jogja kalau nggak foto di sini rasanya ada yang janggal, kayak ada sesuatu yang kurang. Oh, kalau soal harga angkringan itu memang jadi suatu tempat yang cocok untuk disinggahi ketika kantong isinya cuma 20rb an. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih tepatnya foto di plang "Jl. Malioboro" warna hijau itu mas.
      Tinggal pose canti, jepret-jepret, upload lah itu di sosmed xD
      Jangankan 20ribu, 10 ribu aja juga bisa...Murah tenan!

      Hapus
  8. Jalan malioboro terkenal yah, jadi pengen rasanya menginjakkkan kaki juga di jogja yang nyaman dan indah

    BalasHapus
  9. Hello, Wisnuuu. Salam kenal ya!

    Tulisan kamu orisinil sekali, kayak ada branding yang "Wisnu banget". Saya sampai ngakak guling-guling saat keluar bahasa Solo-an dan ngapak-an. Jadi ingat teman-teman saya yang asalnya dari Purworejo dan sekitarnya.

    Apalagi yang bagian ngomentarin Bena "opo ra sampek gumoh-gumoh kui". HAHAHAHANJIR SIALAN. Sama kata "Wagu". Waktu saya pertama kali kuliah di UNS, saya sempat kaget wagu artinya apaan. Ternyata aneh toh XD

    Ngomong-ngomong, saya cukup sering mengunjungi Malioboro saat pagi. Adem. Banyak orang yang jualan sarapan yang enak-enak dan berlomba mengais rejeki. Saya yang impressed banget saat ada yang jualan pulsa sambil naik sepeda. Terobosan yang unik sekali, bosque.

    BU PARTI = SUKA PESTA. Sontoloyo analoginya! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam...habis kepo-kepo, ternyata alumni UNS juga to? Hehe

      Masak di daerah Jawa Timuran ngga ada istilah wagu, sih? Tak kira itu istilah berlaku se Jawa. Ternyata ada juga yang ngga tau.

      Weh, belom pernah liat itu kalau yang jualan pulsa naik sepeda. Besok lah pas mampir malioboro lagi, tak cari. Biar jadi bahan tulisan lagi di blog xD

      Hapus
  10. Malioboro kalau dilihat-lihat mirip trotoar di deket Trisakti. Bahaha. Sepertinya bakal dibuat senyaman mungkin buat pejalan kaki. Alhamdulillah, Jakarta punya spot keren buat jalan-jalan. Saya emamg gitu. Lebih seneng Jakarta punya trotoar luas. Impian banget. :D

    Lho, malah bahas Jakarta. Kan ini lagi di JogJakarta.

    Sistem angkringan emang enak ya, murah banget. Dulu pernah ke satu tempat di Bekasi, makanannya murah. Apalagi di sana yak. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga terealisasi. Semoga aja ada staff - pegawai pemkot DKI yang mbaca komentar ini. Curahan hati dari warga DKI asli. Hehe. Emang enak juga kalau ada trotoar luas. Aku juga sering mbayangin kalau kota-kota di Indonesia bisa punya trotoar macam ini, biar kaya di luar negeri sana.

      Hapus
  11. Jadi luas banget yaaa. Gue udah lama banget terakhir ke sana. Emang kalo hari biasa dan pagi sebenernya sepi kok. Enak buat jalan kaki santai. Cuma kalo dulu rada keganggu sama tukang becak aja. Takut tiba-tiba ketabrak dan keseret di bempernya sampe ujung. Heheheheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, kalau masalah tukang becak, sampai sekarang juga masih ada, Bang.
      Tapi kayak e si bapak tukang becak juga jalannya masih di jalur yang bener sih selama ini, ngga sampai nabrak apa nyrempet-nyrempet gitu :D

      Hapus
  12. Hahaha. Ayo konsisten menulis 1 kali seminggu, mas. AKu juga gitu ke diriku. Kalau misal merasa nggak ada bahan, atau nggak semangat, coba pergi ke suatu tempat yang deket yang kamu suka banget. Misalnya, kalau aku, bakal cari cafe baru yang belom pernah didatengin, atau jalan-jalan menjelajah sudut kota yang jarang terekspos.

    Aku suka suasana Malioboro pagipagi gini. Tenang, rapi, bersih..
    Niat banget sampe screenshot chat sama Bena x))


    regards,
    thetravelearn.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh, boleh juga itu tipsnya mas. Habis jalan-jalan biasanya bakal dapet ide baru buat nulis ya? Hehe

      Hahaha, biar lah...sekali-kali biar ada bukti kalau pernah di chat sama kakak blogger kece di Instagram XD

      Hapus
  13. Saya belum kesampean sampe sekarang pengen ke jogja
    padahal temen banyak ngumpul di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liburan di Jogja aja, Di.
      Jangan lupa ke Malioboro dan nyobain jajanan di angkringan. Enak-enak :D

      Hapus
  14. suka dengan suasana sorenya mas kalau dimalioboro. banyak orang dengan kebutuhan dan raut muka tersendiri dan membawa cerita sendiri. dulu waktu kuliah di ISI saya sering nongkrong kalau sore di malioboro, hanya buat nyari inspirasi aja. balik ya nongkrong lagi biasanya di prawiro taman sambil ngamen. heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malioboro sore hari, aku belum pernah mas. Seringnya malah pas malam hari. Dulu jaman magang di Jogja, setiap pulang dari kantor hampir selalu mampir dulu di malioboro buat nglemesin otak. Hehehe

      Hapus
  15. Wkwkwk.. Wah podo mas, aku yo upgrade domain ben iso semangat ngeblog. Tapi beberapa bulan yg lalu vakum dan mulai perubahan akhir akhir ini, mulai aktif kurang gawean lagi. Wkwkwkw...
    .
    Wah sepi yoo mas nek malioboro isuk isuk. Tapi sing podo nabuh angklung wes podo standby ya??
    .
    Pirang tahun ki aku rk mampir malioboro. Pdhl lumayan cdk kr gene poro sedulur sedulur. Wkwk

    BalasHapus
  16. Kangen Jogja jadinya. Kenanganku banyak di sana. Wkwkwk :D

    Bu Parti sukak dugem? Jangan mudah menilai!

    BalasHapus
  17. Yeayy ke Jogja. Jogja lagi banyak genangan mas :p
    Aku juga jadi ikut tersindir nih, satu bulan satu postingan saja :( entahlah padahal juga nggak sibuk-sibuk banget.

    BalasHapus
  18. kalau di pikir2, sha gak pernah ke malioboro pagi2. biasanya sore apa malem, pernah juga jam 2 subuh. hahaha

    boleh dong, follow2an di instagram jugak hahaha

    eh, kok murah ya 10ribu? dulu sempet makan d angkringan mahal banget. Jadi mending mlipir ke mall aja :D

    BalasHapus
  19. kenangan yang tertinggal di malioboro
    #eaakk

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers