Setelah Resign dan Drama Tes CPNS Kemenkumham

Sabtu, Oktober 14, 2017

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم 

CPNS Kemenkumham 2017

Jadi sebelum puasa kemarin, saya sudah resmi resign dari tempat kerja yang ada di Solo. Niat hati mah, habis keluar mau pura – pura jadi freelancer sama blogger gitu, tapi nyari butiran rupiah dari dua dunia ini (baca : freelancer sama blogger) ternyata enggak gampang, mamen! Sungguh, rasa cabe itu ternyata pedas. #Lah…

Mungkin memang saya-nya aja kali yang kurang telaten bin sabar. Baru juga berapa bulan, pengennya cepet – cepet dapet orderan desain yang banyak, bisa menang lomba blog, dapet e-mail tawaran sponsored post atau semacamnya.

Nyatanya?

Dapet sih. Suruh ndesain undangan nikahan temen. Tapi cuma satu. Bersyukur woy, bersyukur. Menang lomba blog? Alkhamdulillah, ada dua tulisan saya yang jadi juara 3. Sebener e ada satu tulisan lagi yang masuk juara favorit. Tapi nggak tahu kenapa, pas saya konfirmasi masalah pengumuman pemenang itu, tiba – tiba nama saya malah dihapus dari daftar pemenang. Contact person penyelenggara juga sudah saya hubungi, emalah dianya banyak nge-lés ini – itu – ini – itu. Jadilah saya males buat tanya – tanya lagi dan agak kurang respect juga sama brand penyelenggara. Nggak cuma saya aja yang tiba – tiba hilang dari daftar pemenang. Dulu pas di awal – awal pengumuman lomba, pihak penyelenggara pernah menawarkan hadiah voucher belanja untuk 100 pendaftar pertama, tapi nyatanya pas di cek lewat link pengumuman pemenang, nggak ada sama sekali. Adanya cuma nama dari tiga besar juara dan juara favorit, yang akhirnya hilang secara misterius itu.

Sebelum konfirmasi ke penyelenggara, ada nama saya.
Setelah konfirmasi, tau-tau ilang. :(
Haduh, kalau nginget kejadian di atas mah, bikin dongkol dalam hati.

Daripada dongkol bisa bikin penyakit, mending dengerin lagu edCosutic favorit *maksa banget woy, MAKSAAAA*


Sponsored post atau semacamnya? Pernah dapet itu satu e-mail dari perusahaan sebelah, tapi saya tolak gegara nggak dapet duit. Hahaha, jujur ini ye…? Ngga munafik sih, memang kontraprestasi yang ditawarkan dari pihak agensi kurang menarik. Cuma dapet 1 backlink dari tulisan yang kita buat untuk konten website mereka. Itupun letak menu menuju halaman dari tulisan yang kita buat, saya rasa kurang “clickable”. Makanya saya berani nolak. Sok – sok’an banget ini…Wqwqwq


***

Nah, setelah hampir putus asa karena lembaran uang kertas yang ada di tabungan mulai menipis serta recehan semakin terlihat begitu berharga, tetiba ada secercah cahaya kehidupan dari sebuah pengumuman bernama “Seleksi CPNS Kemenkumham”.

And let’s the Drama, Begin… *ada efek musik ala – ala film 20th Century Fox Studio*

Seperti biasa, sebagai calon peserta tes kita diwajibkan untuk mendaftar online lewat web yang sudah disediakan. Singkat cerita, setelah membaca syarat dan ada 1 posisi untuk lulusan anak desain, saya mendaftar via online sebagai Analis Kekayaan Intelektual.

Jobdesk e kon ngopo kui, Nu?
Hambuh, aku yo ra mudeng ogg…Hahaha

Asal daftar aja lah, masalah jobdesknya ngapain, dipikir besok – besok *kalau lolos*.

Drama Episode Pertama : Tidak Tahu Jobdesk dari Posisi yang Dilamar.

Setelah pendaftaran ditutup, beberapa hari kemudian keluarlah pengumuman tentang jadwal dan tempat tes tahap pertama, yaitu tes Seleksi Kemampuan Dasar (SKD). You know what the next drama? Server down dan web dari Kemenkumham nggak bisa diakses sama sekali. Hapietokik?

Hari pertama….Gagal download pengumuman.

Hari kedua… Itu lingkaran di Mozilla cuma muter – muter doang, kagak ngeload sama sekali.

Hari ketiga, ganti browser pakai Google Chrome… lingkarannya muter bentar, e terus bisanya cuma mainan dinosaurus loncat – loncat.

Itu mah kagak konek interneeeeeet, botol mizoneeee!

Yaaah, dan ending – endingnya saya dapet forward’an pengumuman dari temen lewat whatsapp. Pas tak download, terus nyari – nyari nama saya, alkhamdulillah lolos. Sayangnya tempat tes SKD yang semula dipusatkan di Jakarta, akhirnya dibatalkan dan diganti dengan lokasi yang ada di tiap – tiap provinsi, untuk Jawa Tengah lokasinya ada di Hotel MG Setos - Semarang.


Padahal jauh – jauh hari sebelumnya udah ngabarin sepupu kalau mau tes di Jakarta. Udah punya plan buat jalan – jalan di Jakarta juga, eee malah nggak jadi. Tapi disatu sisi beruntung juga, cuma ke Semarang ini. Jadi irit ongkos kalau berangkat dari rumah. Hahaha.

Drama Episode Kedua : Server Kemenkumham down & Lokasi Tes Pindah ke Semarang.

2 hari setelah membuka pengumuman di rumah, saya balik lagi ke Solo karena ijazah, baju putih – celana hitam, dan sepatu memang masih tak tinggal di kosan. Rencana mau berangkat ke Semarangnya juga dari Solo gitu. Biar nggak bolak – balik.

Nah, hari Sabtu, setelah dateng ke wisudaan temen kuliah, saya lanjut nyiapin berkas – berkas buat di bawa ke Semarang.

Ijazah Asli? Ada (√)
KTP & Foto 4X6? Ada (√)
Surat Lamaran & Surat Pernyataan? Ada (√)

CPNS Kemenkumham 2017

Transkrip Nilai? Tunggu, kok feelingku nggak enak gini…

Di map? Nggak ada.
Di tumpukan kertas yang ada di meja? Nggak ada.
Di lemari baju? Nggak ada juga.

Apa digadai’in sama ibu’ buat beli cabe ya? *Fix, ini nggak mungkin*.

Kemungkinan terakhir, KETINGGALAN DI RUMAH…

What? Beneran ini? Kudu balik ke Purworejo lagi?

Ya Allah, paringono kekuatan super…*sambil nyembah - nyembah*

Drama Episode Ketiga : Transkrip Nilai yang Tertukar Tertinggal.

Oke, demi kehidupan masa depan yang sepertinya menjanjikan dari sebuah titel cPNS, rencana saya hari Minggu “motoran” balik ke Purworejo lagi, dan Senin pagi baru berangkat ke Semarang. Kuat? Kudu kuat…!

Jumat Pagi → Purworejo – Solo : 3.5 – 4 Jam
Minggu Pagi → Solo – Purworejo : 3.5 – 4 Jam
Senin Pagi → Purworejo – Semarang : 3 – 3.5 Jam
#DemiCPNS #WisnuPendekarMotor #WisnuAnakTouring #WisnuKuduKuat

*kemudian tepar*

Drama Episode Ke-empat : Purworejo – Solo  – Purworejo  – Semarang.

Akhirnya Senin pagi saya berangkat ke Semarang. Setelah sampai di daerah Simpang Lima, langsung survey lokasi tes dulu, karena memang saya dapet jatah tes hari Selasa sesi pertama. Nyari lokasi tesnya juga enggak sulit kok. Dari jalan di depan Masjid Simpang Lima, kita tinggal lurus terus. Kira – kira 1 km di kiri jalan, nanti ada gedung yang cukup tinggi bernama MG Setos, tepatnya di Jalan Inspeksi, Gajah Mada - Semarang.

Dari MG Setos, saya lanjut ke Indomaret buat beli pulsa, air mineral sama roti. Niat hati mah pengen es buah karena cuaca Semarang yang bener – bener panas, tapi nggak nemu – nemu. Yaudah, kagak jadi lah. Liat senyumnya mbak – mbak kasir Indomaret juga udah cukup adem kok. *Krik….*


Haus ilang, lanjut nge-whatsapp temen yang rencananya mau tak tumpangi kost selama saya di Semarang. Malangnya, temen saya ini masih mudik ke Purworejo. Tapi kata dia boleh – boleh aja makai kamar kostnya, karena kunci kamar juga dia tinggal dan dititipin sama ibu penjaga kost (Note : Ibunya ini bukan pemilik kost, cuma suruh njaga aja. Yang punya ada di Jakarta). Singkat cerita, saya menuju alamat kostnya. Syukur, ada di tengah kota. Jadi kalau mau ke lokasi tes cepet. 2 menit nyampai. Asal nggak ketemu macet aja. Malangnya *lagi*, pas saya keluar kamar mau ambil alat mandi di motor, ketemu sama suaminya si ibu penjaga kost.

Dia bilang kalau ada orang lain yang bukan penghuni kost nginep disitu bakal ada tarif tersendiri. Lah, kata temen saya gratis. Dia juga udah ngabarin si empunya kost yang ada di Jakarta sana. Boleh – boleh aja kok misal ada orang lain nginep, walaupun temen saya masih pulang kampung. Ibu penjaga sama anaknya ini bapak sebenernya juga udah ngebolehin saya nginep disitu gratis, tapi si bapak tetep ngotot narik bayaran.

Daripada ribet, akhirnya saya nyari tumpangan ke temen lain yang kebetulan kerja di Semarang juga. Untungnya bisa dan bener – bener gratis. Hehe. Ya cuma, kostnya ada di daerah Tembalang sana, deket Kampus UNDIP. Lumayan jauh dari Simpang Lima, kudu naik – naik ke puncak gunung dulu. Rapopo sih, sing penting gratis.

Drama Episode Kelima : Ditarik Uang Sewa Kost, padahal Kata si Empunya Kost…GRATIS -___-

Hari Selasa jam 06.30 pagi, saya berangkat “turun” ke MG Setos. Belum terlalu ramai. Karena memang di jadwal, tes sesi pertama baru akan dimulai pukul 08.00 pagi.

Apa bener jam 08.00 pagi?

BIG NO!

Nyatanya, dari saya sampai di depan MG Setos sekitar pukul 07.00 hingga pukul 10.00 pagi, tes sesi pertama belum juga dimulai. Saya masuk ruangan tes SKD yang ada di lantai 16 itu baru sekitar pukul 10.30. So, selama 3.5 jam ngapain aja? Nunggu antrian dari panitia. Entahlah, saya rasa sistem antrian untuk daftar hadir peserta perlu diperbaiki ini. Kurang efektif. Masak iya, dari 750an orang peserta dipanggili satu – satu. Hei, ini memakan banyak waktu, pak!

Apa setelah masuk ruangan, bisa langsung mulai tes SKD?

TIDAK!

Saya dan beberapa ratus orang yang sudah ada di ballroom, harus nunggu peserta lain dari sesi pertama yang masih mengantri di luar. Ini juga cukup lama. Setelah semua peserta masuk, kemudian ada sedikit pembekalan dari panitia tentang tata cara pengerjaan tes SKD yang menggunakan sistem Computer Assisted Test (CAT), dan sekitar pukul 11.30 kita baru bisa mulai mengerjakan tes dengan durasi selama 1.5 jam. Lama sekali bukan?

CPNS Kemenkumham 2017
Antrian di depan MG Setos Semarang
Itu baru yang sesi pertama lho. Padahal kalau dijadwal yang ada, satu hari ada 6 sesi. Mau selesai jam berapa coba? Subuh? Yaaaah, maybe #LOL.

Ada lagi cerita dari temen saya. Seharusnya dia ikut tes di hari pertama (Senin) sesi ke 6. Akhirnya di cancel, dan diganti hari Minggu, gegara beberapa alasan. Hapora misakne, ndes? Adoh – adoh menyang Semarang, jebul ora sido tes.

Tapi ini kejadian tes di daerah Jawa Tengah lho ya, nggak tau kalau di provinsi lain. I hope better than this…

Drama Episode Ke-enam : Jadwal Tes yang Ekstra Molor.

Sepanjang tes berdoanya mah, semoga lolos ke tahap berikutnya. Tapi Allah belum berkehendak. Gegara kurang 1 jawaban benar dari Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), saya gagal jadi CPNS. Saya akui memang, soalnya susah. Lah, tentang pasal – pasal gitu. Mana mudeng. Haha.

FYI, jadi tes SKD untuk CPNS ini terdiri dari 3 kategori tes yaitu ; Tes Wawasan Kebangsaan (TWK), Tes Intelegensi Umum (TIU), dan Tes Karakteristik Pribadi (TKP). Masing – masing kategori ada passing gradenya sendiri. Misal nilai tes kita dibawah passing grade, secara otomatis kita nggak akan lolos ke tahap berikutnya.

Udah berangkat pagi, nunggu lama, belum sarapan pula… Yaudah, nge-brunch dulu aja sana. Sa ae ni, bikin premis buat nambah – nambah link blogpost di tulisan. Hahaha.


Drama Episode Ketujuh : Gagal Lolos gegara Kurang 1 Jawaban Benar.

Masih kuat untuk membaca episode unfaedah terakhir dari drama ini?

Mari dilanjuuut…

Daaan, akhirnya saya pulang dengan hasil yang kurang memuaskan. Saya pikir drama ini bakal selesai setelah tes CPNS Kemenkumham berakhir. Nyatanya, tidak.

Sore hari setelah ashar, sembari menunggu adzan maghrib berkumandang, saya tidur – tiduran di atas kasur sambil nyecroll timeline sosmed.

Habis itu, smartphone saya taroh disamping badan. Namanya juga capek setelah perjalanan jarak jauh kan, tanpa sadar, pas saya memiringkan badan ke sebelah kanan, tiba – tiba…

“Kreeek….”

Layar sentuh smartphone kesayangan berwarna hitam dengan sedikit aksen doft itu mulai menampakkan garis – garis retakan, akibat gaya tekan dari badan seorang blogger amatiran. Mencoba tenang dan mulai menyentuh layar yang on, namun tidak respon, Ia terdiam kemudian bergumam :
“Cobaan apa lagi ini, ya Allah…”

Drama Episode Kedelapan : Smartphoneku Sayang, Smartphoneku Malang.

---TAMAT---

You Might Also Like

39 komentar

  1. keep semangat mas wisnu, pasti ada jalan hehe. apalagi pinter design itu udh kelebihan loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mangat terus, Mas Jo.
      Ora pinter sih, gur alkhamdulillah iso ndesain :D

      Hapus
  2. Wah banyak sekali drama nya, iya wisnu. Ak juga pernah ngerasain drama2 kayak gini di Test CPNS.

    Drama no 7 aaduh padahal satu aja iya.

    Tak apa-apa, ibarat aja ini pengalaman, untuk ikut di test yang lain.

    Tetap semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini. Tinggal satu jawaban bener, bisa dapet "tiket emas" buat jadi CPNS.
      Tapi enggak juga ding. Lha wong tak total aja nilai ku cuma 327.
      Terus kemarin liat di pengumuman yang lolos ke tahap selanjutnya, nilai paling bawah 370an.

      Hapus
  3. hidup emang ngak segampang bayangan, kenyataannya jauuuuuh.
    tapi,.... *taulah kelanjutannya :)

    2 nasehat dari orang2 yg pernah mudeng @_@

    Jadilah dirimu sendiri, ekspresikan dirimu sendiri, yakinlah pada dirimu sendiri, jangan pergi dan mencari kepribadian sukses dan menduplikasinya - Bruce Lee.

    Sukses bukanlah kunci kebahagiaan. Kebahagiaan adalah kunci kesuksesan. Jika Anda mencintai pekerjaan Anda, Anda akan menjadi orang yang sukses - Albert Schweitzer.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap mbak!
      Ini juga masih berjuang lagi. Dan semoga bisa jadi rejeki saya
      Aamiin :)

      Hapus
  4. Dulu, aku pun pernah berpikiran seperti itu. Jadi bloger dan freelancer nulis aja karena ngikutin renjana. Nyatanya, dunia ini keras betul, Bung. Untuk bisa ikut-ikut acara bloger dan dapet tawaran kerja sama, butuh sekitar 1,5-2 tahunan. Keluar dari kantor akhir 2014, dapat tawaran kerja sama 2015 akhir, dan mulai sering ikut acara blog tahun 2016. Banyak waktu yang dikorbankan. Hasilnya padahal tidak seberapa. :')

    Parah amat itu disuruh nunggu lama-lama. Dan, akhirnya belum rezeki jadi CPNS. Udah gitu, ditambah layar hape retak. Hadeh. Yowes, ingat-ingat aja Al-Insyirah ya, Mas Wisnu. Setelah kesulitan, pasti ada kemudahan. *ngingetin diri sendiri juga* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata, ngga secepat ekspektasi kita ya? Pengennya mah, dapet ini, dapet itu. Nyatanya juga butuh waktu. Ngga cuma itungan bulan, ternyata sampai bertahun - tahun. :)

      Hehe, siap! Balada job hunter *lagi* ya, begini.
      Maturnuwun atas remindernya, Bang.

      Hapus
  5. Dih niat banget dah lu ikutan tes CPNS. Udah stepnya banyak, eh gak lulus lagi. Belom kalo lolos gajinya gak seberapa, capee deehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudu niat dong, demi masa depan :D
      Masa depan yang cerah bersama CPNS

      *opo to iki*

      Hapus
  6. Dramanya berapa babak ini yaak:D

    Btw anyway, tentang lomba blog, saya pernah jadi pemenang hiburan, dapat bingkisan produk kosmetik(brand ternama) senilai 200 rb, dari Mei sampai kini tak ada kabar. Di email nggak dijawab..nanya lagi diabaikan..sampai total 3 kali..ya sudah ikhlasin saja. Coba kalau di viralkan, bisa saya yang kena hahaha..

    Btw, tetap semangat Mas Wisnu...If Allah wants it for you, it will be yours. Don't stress out so much:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sementara yang tak tulis 7 babak dulu, babak selanjutnya menyusul :D

      Nah, takutnya ya begitu mbak. Kalau kita nulis blak-blak'an kawatire kita yang kena. Ini peringatan buat kita-kita juga sih, kalau mau ikutan lomba blog kudu hati-hati plus minter-minter milih juga. Biar ngga kena kasus macam ini -___-

      Siap! Thank You :)

      Hapus
  7. wah semangat mas
    moga ketrima
    perjuangan nya jempolan
    aku juga baru resign tapi gak ikut cpns
    entah
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, maturnuwun mas
      Lah, sampeyan wis dadi enterpreneur kok :D
      Wis gak usah melu CPNSan

      Hapus
  8. Weh ternyata mas @Wisnu bisa design juga tho., aku di ajarin dong mas?

    Yang sabar ya mas., enggak hanya jodoh, rezeki juga gitu? Kalau sudah rezekinya nggak lari kemana kok!

    Oh iya itu postnya banyak singkatan2., kalau SKD kepanjangan (Seleksi Kemampuan Dasar) berarti kalau WPM kepanjangannya (WisnuPendekarMotor) tanpa hasteg.., hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bisa-bisa'an ini mas. Alkhamdulillah
      Aamiin, semoga di tes selanjutnya jadi jalan rejeki saya

      Hapus
  9. Bisa ndesain itu modal yang ciamik, hehe... saya ada teman hari-harinya penuh dengan orderan ndesain kalender dan segala hal yang biasanya dibutuhkan oleh sekolah, pesantren, maupun kampus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, kalau udah punya relasi banyak ya bakal banjir orderan macam ini.

      Hapus
  10. Duh ternyata tes cpns bener2 banyak perjuangannya :') semoga banyak dapat hikmah dari drama2nya yaa

    BalasHapus
  11. ya ampun.. tetap semangat mas..
    dibalik jalan yang berliku, ada dengkul yang merana #ehh

    BalasHapus
  12. stay calm aj mas, sponsore mah datang dengan sendirinya. Duit mah ada saja pasti datang entah dari artikel placement, banner atau lain lainnya . seloow aj bro kalau kata anak gaul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal kita konsisten nulis dan ngrawat blog dg baik, nanti bakal begitu ya mas?
      Siap dah :D

      Hapus
  13. Aku bbrp kali ikut test cpns.. terakhir 20014, mentok di skor CAT 354...dan nggak lolos.

    Sekarang umur dah expired untuk dftr.

    Gpp hp lcd retak...yang penting testnya bisa ngerjain

    BalasHapus
    Balasan
    1. 354 tinggi lho mbak, ngga lolos juga? Ckckck
      TIU alkhamdulillah saya bisa, nah TWK jadi penghalang saya. Buta pasal-pasal sama masalah UUD itu. Hehehe

      Hapus
  14. Eh..gagal di TWK ya... aku gagal di TIU...sama...kurang 1 jawaban benar.

    Nasibku menjadi pejuang cpns gagal

    BalasHapus
  15. turut berduka mas, saya kemarin ikutan tapi ga lolos administrasi.. nasib hahaha

    BalasHapus
  16. Wkwkwkwkw...drama kamu lebih seru daripada sinetron yg ada boy-nya :D udah apes buat persiapan ujian, pas ujian eh pulang ujian juga berkorban hp. Sabaaaaaar... Hikmah sebentar lagi datang. Disambut yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kalau dibuat sinetron bakalan iya mbak. Ratingnya bakal ngalahin si Boy XD
      Aamiin

      Hapus
  17. Lebih seru dari drama korea niiihh. 😐😎

    BalasHapus
  18. Ini benar berepiose dramanya..hehe
    Semangat terus, Mas, semoga bisa dapet apa yang diinginkan..aamiin..

    Keren lho, Mas, kalau orang yang bisa desain bagiku. Karena dengan desain bisa dinikmati banyak orang. Semoga terus banyak yang order ya, Mas, tak apa satu pun, kedepannya kan jadi banyak yang tahu, dan order..

    BalasHapus
  19. Anjay ujian mu banyak banget ya nu,
    kesuksesanmu pasti akan sebanding dengan dramamu nanti :).
    aku yakin sih ini pasti bakal banyak banget hikmah yang kamu dapet,
    salah satunya menjadi manusia yang lebih berhati-hati dan ga sembrono wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe, ini bakal tak bikin movie-nya lah besok-besok. Kan lumayan, bisa jadi 15 season. Iya, bener juga. Habis banyak drama gini pasti bakal ada hikmah yang bisa kita dapetin :)

      Hapus
  20. dongkol dalam hati (((dalam hati)))

    BalasHapus
  21. Bang ini ya yang namanya cobaan?
    Tapi gue yakin bakal bikin abang kuat muahaha.

    Bang bang, gue malah fokus sama bahasa Jawanya loh. Bisaan ya kekayaan bahasa kita tuh. Jangankan yang di luar Jawa, yang di dalam Jawa aja perbedaannya udah bikin geleng2 ga mudeng sama sekali >.<

    Anyway, selamat dan sukses bang! Anda telah melewati satu obstacle, dan belum tumbang kan? Masih ada yang lain, sabar eaps!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuat! Sekuat macam. RAWR!

      Opo iyo gak mudeng? Iki mungkin boso Jowo logat Solo ya? Hahaha

      Hapus
  22. mangaat, di balik semua drama. udah di tungguin ama happy ending tuh :D

    BalasHapus
  23. Wisnuuuu, aku juga pernah mengalami ujian bertubi-tubi semacam itu wkwk. He aku baru tahu kamu dah resign. Semoga segera dapat kerjaan yang lebih berkah, aamiin. Lama nggak curcol, kapan2 wasapan yes XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Zi...
      Kalau WA dikasih nama yes, kontakku ilang semua XD

      Hapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers