Ngapain Aja 3 Minggu di Jekardaaa?

Kamis, April 06, 2017

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Ngapain nu?
Nggembel ! Ya enggaklah, pura – puranya piknik aja biar nggak panik buehehe.

***

Sebenere nggak piknik juga sih, jadi kalau kalian pembaca setia blog ini *emang punya pembaca setia? Haha*, saya kan pernah ngepost tulisan tentang NET MDP IV, nah jadi selama nunggu pengumuman test seleksi yang bikin baper gara – gara gagal itu, saya pura – puranya jalan – jalan ke beberapa tempat piknik di Jakarta. Nggak banyak sih emang, cuma ke beberapa tempat yang emang bener – bener famous dan gampang dijangkau pake KRL atau bahkan jalan kaki, biar strong.


1. Taman Margasatwa Ragunan
Pertama saya bernostalgia ke Ragunan setelah ±12 tahun berlalu. Jadi dulu banget pas jaman masih SD, saya pernah ke Jakarta juga gegara ada nikahan anak pertama dari bude. Biasa mah, orang – orang macam saya pergi ke tempat sodara yang jauh kalau pas ada acara keluarga doang wkwk. Berhubung rumah bude ada di daerah Kebagusan, so cukup deket kalau mau pergi ke Taman Margasatwa Ragunan. Jalan kaki juga nyampe.

Pas ke Ragunan saya ngajak sepupu sama ponakan. Dulu sepupu kebetulan juga masih nganggur. Yaudah, tak culik aja buat jadi tour guide muter – muter selama saya di Jakarta. Hahaha. Cus berangkat.

Pas beli tiket di pintu masuk Ragunan, saya lumayan kaget gegara harga tiketnya yang super murah. Kalau ngga salah cuma tiga rebu perak. Ajegileee, murah bener mpok. Beda jauh sama harga tiket masuk ke Kebun Binatang Gembira Loka di Jogja. Tahun 2016 lalu saya sempet mampir ke Gembira Loka, harga tiketnya Rp 25.000, itupun weekdays lho.
Selfie di Pusat Primata Schmutzer Ragunan
Jangan tanya ngapain aja selama di Ragunan, yang pasti mah jalan-jalan muter dari ujung timur ke barat, utara ke selatan buat liat-liat hewan disana. Terus naik macam kereta – keretaan yang relnya ada di atas gitu *ya Allah inget umur woy*. Makan mie bakso di foodcourt yang harganya ngga sebanding sama porsi & rasanya *dikit plus kurang endues*. Terus masuk ke Pusat Primata Schmutzer. Yaelah, namanya susah bener.

FYI, untuk masuk ke pusat primata ini kita diharuskan membeli karcis lagi sebesar Rp 4000 untuk dewasa dan Rp 3000 untuk anak-anak. Selain itu, kita juga dilarang membawa makanan dan minuman. Sesudah pintu masuk, nanti akan ada petugas yang memeriksa tas yang kita bawa. Jika ada makanan dan minuman didalamnya, sementara bakal “disita” dan kita bisa mengambilnya ketika akan keluar dari Pusat Primata Schmutzer.

2. CFD & Monas
Emang CFD tempat wisata? Baru tau gue
Ya anggap aja gitu lah. Hahaha
Perhatikan Garis-Garis Merah - Diduga kehabisan stock kaos, seorang  pemuda nekad mengenakan hem saat berkunjung ke CFD *kan aneh haha*
Berangkat pagi – pagi, terus dibawain jajanan & air minum sama bude, macam orang piknik emang. Dari rumah bude, saya sama sepupu harus jalan sekitar 15 menit dulu buat sampai ke Stasiun Tanjung Barat. Kemudian naik KRL biar sampai ke daerah Sudirman yang jadi TKPnya CFD di Jakarta.

You know what? Salah satu momen yang paling tak kangeni di Jakarta itu ya pas naik KRL. Kenapa? Pertama, saya seneng banget pas ngetap-ngetap tiket buat masuk ke stasiun *udik banget*. Terus yang kedua pas isi ulang saldo THB pake mesin yang waktu itu masih sangat baru, malah masih tahap uji coba kalau nggak salah. Cuma ngisi saldo doang seneng? Ada alasan lain sih sebenernya. Ini nih, karena misal kita membayar dan ada kembalian, uang kembalian dari mesin itu bakal dikasih uang baru yang masih mulus macam duit keluaran pertama dari bank gitu. Lumayan kan, itung-itung nuker uang bulukan gratis wkwk.

Sampai di CFD, kita langsung pesen paket ayam bonus pepsoi ke mbak-mbak kasir. Woy, itu KFC woy. Mlencengnya jauh banget yak? Yaudah anggap aja pas gitu, CFD sama KFC.

Kita jalan dari Stasiun Sudirman sampai ke Bundaran HI. Lumayan kalau buat nyari tetes – tetes keringet. Terus foto – foto dulu di situ. Cekrek – cekrek – cekrek, tau-tau memori penuh. Istirahat bentar, terus lanjut jalan lagi ke perempatan Sarinah yang dulu sempet kena terror bom. Jalan lagi sampai ke Monas. Jauh juga ternyata Stasiun Sudirman sampai ke Monas, belum lagi nanti harus jalan balik dari Monas ke Stasiun Sudirman. Tapi nggak papa ding, namanya juga CFD’an, itung - itung olahraga.

Nggak naik KRL dari Stasiun Juanda aja Nu? Kan lebih deket dari Monas.
Udah terlanjur isi ulang THBnya naik dari Stasiun Sudirman sih. Yaudah jalan lagi kesana.

3. Kota Tua Jakarta
Tempat selanjutnya yang saya kunjungi yaitu Kota Tua. Yes, naik KRL lagi. XD

Menurut Wikipedia, wilayah Kota Tua Jakarta memiliki luas 1,3 kilometer persegi serta melintasi Jakarta Utara dan Jakarta Barat. Lokasinya juga cukup strategis, dekat dengan Stasiun Jakarta Kota yang dilalui commuter line.
Klik untuk memperbesar gambar
Di kompleks wisata Kota Tua sendiri terdapat beberapa bangunan yang telah ditetapkan oleh pemerintah sebagai situs warisan bersejarah seperti Museum Fatahilah, Café Batavia, Kantor Pos serta Museum Seni Rupa dan Keramik.

4. Kebun Raya Bogor
Jalan – jalan selanjutnya mlipir dikit ke Bogor. Sebenernya yang cerita ke Bogor ini sempet tak tulis di blog buat ikutan lomba tentang oleh – oleh khas Bogor yang ending-endingnya kalah juga, tapi sedikit ada “bumbu-bumbu” penyamaran nama tokoh dan cerita. Yang pengen baca, tulisannya bisa dicek dimari hehe.

Karena bingung di rumah bude yang serba lontang – lantung, akhirnya saya iseng – iseng WA temen kuliah yang asli Bogor. Tanya, dia udah balek Bogor apa belum karena memang waktu itu temen saya ini masih ngurusi persiapan buat sidang sama wisuda. Syukur alkhamdulillah dia udah di Bogor dan siap jadi tour guide buat nemenin saya jalan – jalan di Kebun Raya Bogor. Yes naik KRL lagi !! Ngetap tiket + bakalan dapet duit baru lagi dari mesin isi ulang THB >_<

“Ini kalau dari Stasiun Tanjung Barat ke Bogor ngga usah transit – transit dulu kan Ty?”
“Nggak Nu, langsung aja…”
Dalem hati “Aman amaaaan”

Baru berapa hari di Jakarta suruh naik KRL sendirian kan belum hapal rutenya, takut salah. Eeee nyasar, ilang, diculik. Issssh, skip.

Sampai Bogor langsung pergi ke Kebun Raya yang ternyata deket banget sama stasiun. Jalan – jalan muteri Kebun Raya Bogor yang super ijo dan luas. Terus lanjut diajak jajan di warung es durian yang cukup booming di Bogor, tapi saya lupa namanya. Terus pulang. Udah gitu aja.


5. Masjid Istiqlal
Piknik terakhir yaitu pergi ke Istiqlal. Masjid yang menjadi landmarknya Jakarta. Niatan awal sebenernya mau beli tiket kereta buat pulang, tapi berhubung pengen sekalian menikmati waktu – waktu terakhir di Jakarta sebelum balik ke Purworejo, yaudah mlipir dulu kesini.
Salah satu sudut eksterior Masjid Istiqlal
Balik dari Istiqlal habis ashar, kemudian jalan lagi ke Stasiun Juanda. Nah, apesnya pas mau ke Stasiun Pasar Senen, KRL nya anjlok. Yaudah nunggu dulu, siapa tau cuma 10 menit ini. Eee sampai jam 5 sore pun KRL belum bisa jalan. Paniklah saya. Takut nggak bisa pulang ke daerah Kebagusan kan berabe. Akhirnya order go-jek ke Stasiun Pasar Senen. Setelah dapet tiket buat pulang ke rumah, kepanikan selanjutnya datang lagi. KRL YANG KE ARAH STASIUN TANJUNG BARAT TETEP BELOM BISA JALAN. Apa kudu order go-jek lagi? Oh my God, mahal ini  pasti, daripada nggak bisa pulang?

Yowes lah larang sithik gakpopo -___-

Akhirnya naik go-jek dapet tarif Rp 50.000 dari Pasar Senen sampai ke Kebagusan *kantong kering mode : on*

***

Yeah! Itulah aktivitas jalan-jalan saya selama 3 minggu di Jakarta. Masih ada beberapa sih sebenernya, kaya diajak ke Grand Indonesia, mall super gede yang isinya orang berduit semua *nggak sanggup ini duit saya buat belanja di sana*. Naik transjakarta yang nggak kalah asoy sama KRL, rebutan – empet”an sayang”an *eh. Nyobain bus city tour, bus tingkat gratis khusus wisata yang muter – muter Jakarta. Mau piknik kemanapun, kalau kalian naik city tour ini dijamin ngirit ongkos. Enaknya lagi, semua penumpang di bus bakalan dapet tempat duduk tanpa ada yang berdiri, tapi kudu sabar ya, karena yang ngantri juga banyak.

Haaah, Jakarta….pengen ngetap-ngetap tiket KRLmu lagi !
Liat Presiden Perdamaian dari Bus City Tour di Kompleks Monas

You Might Also Like

42 komentar

  1. wah, sampe kebogor juga, niat banget jalan-jalannya..

    kayanya nama duriannya. sop duren lodaya yaa om wisnu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, nanggung kalau nggas sekalian mampir bogor. mumpung deket ini hehe

      weh, bener-bener. sop duren lodaya *habis ngecek di google ini XD

      Hapus
  2. Menunggu hasil test dengan jalan-jalan asyik dong, aku juga beberapa hari lewat jalan-jalan, tapi nggk banyak tempat yang di kunjungi lumayan juga wisata rohani dan jasmani jadi fress

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar nunggu tesnya ngga tegang mbak, disambi jalan-jalan dulu :)

      Hapus
  3. 5 list yg lo sebutin itu gue cuma 1 yang dah pernah. Cuma masjid istqlal doang. #Miris :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh saya turut prihatin XD
      istiqlal sama monas deket padahal, knpa ngga mampir sekalian bang?

      Hapus
  4. mbak..aku yang di Jakarta ini belum pernah ke Ragunan loh hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak? haduh saya dipanggil mbak sama mbak-mbak :(

      Hapus
  5. Tfs Mas, saya baru ke Kota Tua nya aja nih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama :)
      coba kunjungi tempat-tempat piknik lainnya mbak hehe

      Hapus
  6. Yang pasti dan wajib Kota Tua dan Museum Fatahilah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah itu kan satu kompleks mbak hehe

      Hapus
  7. Pengen ke Kota Tua sih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. segera realisasikan mas :)
      gampang banget itu dijangkau pakai KRL, tinggal turun di Stasiun Jakarta Kota trus jalan paling 50 meter udah sampai

      Hapus
  8. weleh ada yang ke Jekardah, aku kalo gak penting banget gak ke sana deh, gak kuat sama hiruk pikuknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan jaman pas tes kerja mbak, sekalian nunggu pengumuman ya disambi jalan-jalan
      biar ngga stress hehe

      Hapus
  9. Wah sayangnya sampean gak mampir ke rumahku mas... Coba kalo mampir...
    Kopi teh tiap pagi tak bikinin... Sarapan siap sedia....
    Tempat tidur nyaman... Fasilitas mobil tak siapin buat muter-muter Jakarta deh...
    Dan semuanya gratis buat om wisnu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah kagak tau mas, itu kan juga udah setahun lalu. saya juga belum kenal dgn temen-temen blogger hehe

      kapan-kapan kalau ada rejeki ke jakarta lagi dah, insyaallah mampir.
      biar jalan-jalannya di gratis i mas adhi ^^

      Hapus
  10. wahhh seru juga nih ajang liburannya di Jakarta ... heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru-seru tapi masih belum ke eksplor semua
      masih kurang hihi

      Hapus
  11. Dari perjalanan diatas, aku belum ke kebun raya sama kota tua. Next time mudah2an bisa dah..he Seru ya perjalannya :)
    Ini mana kulinernya ya, Mas..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, semoga bisa jalan-jalan ke jakarta lagi mas :)

      budget terbatas, jadi kulinerannya di rumah aja
      di tempat piknik ngga jajan, cuma jalan-jalan aja XD

      Hapus
  12. aku pengen banget nget ke Museum fatahillah
    cerita terus ke anak2 tapi belum ke sana
    itu aja sih kalau ada kesempatan ke JKT, yang lain hmmm gak deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa segera jalan-jalan ke museum fatahillah mas ikrom
      saya juga itu nggak masuk ke museumnya, cuma foto-foto di depannya hehe

      Hapus
  13. Museum Nasional tu dekat Monas. Seru banyak barang peninggalan kerajaan-kerajaan kuno. Trus belanja di tanah abang atau pasar ular. yang terakhir bisa nemu barang bermerk harga miring. Taman mini belum tu. Bisa keliling Indonesia dalam sehari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah terimakasih atas infonya
      bisa buat plan jalan-jalan berikutnya itu mbak, kalau bisa ke jakarta lagi hehe

      Hapus
  14. Seumur-umur, saya malah belom pernah CFD ke Jakarta. Padahal deket, padahal males sih hahaha.

    BalasHapus
  15. Betah banget 3 minggu di jakarta.. Aku 3 hari aja udah lemah lunglai tak berdaya.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibetah-betahin ini mbak, daripada bolak-balik ke jakarta mending sekalian nunggu pengumuman finalnya *yaaa walopun nggak lolos test juga XD

      Hapus
    2. Betah-betahin nya seru tapi ya.. Bisa jelong2.. Kapan mau ikut test lagi?

      Hapus
  16. Sampai di CFD, kita langsung pesen paket ayam bonus pepsoi ke mbak-mbak kasir. --> pliss nu. hentikaaannn!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh, ngapunten nun...gojeg'an saya terlalu garing XD

      Hapus
  17. daripada galau mending refreshing dulu sob mumpung di jakarta kan :D
    kalau museum fatahillah itu bayar ga sih masuknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah :)
      kurang tau juga, dulu juga ngga masuk museumnya aku bang
      cuma foto-foto di depannya aja

      Hapus
  18. Ya ampun, seru banget ya Mas. Jadi pengen kesana juga. :'(
    Seumur-umur nginjak Jakarta cuma mentok pas di Bandaranya doang. Hahaha. Semoga next time bisa kesana . Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cukup seru mbak, tapi kudu siap-siap ketemu macet & panasnya jakarta kalau mau jalan-jalan disini...

      aamiin, semoga segera bisa main ke ibukota :)

      Hapus
  19. Eh, emang dulu Ragunan masih 3.000, ya? Seingatku dari 2014 udah 4.500 deh. Masuk primata itu 5.000. :|

    Tapi Kebun Raya Bogor bukan Jekardaaah, Mas. Kawasan Jabodetabek dong berarti. :p

    Semuanya udah pernah didatengin dong. Yaiyalah. Masa orang Jakarta belum pernah. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa iya? *mungkin ada diskonan pas jamanku maen kesana haha

      Hapus
  20. dan masih banyak lagi sisi jakarta yang harus kamu kunjungi dan ketahui.

    BalasHapus
  21. Dicatat, semoga suatu saya bisa kembali ke Jakarta dan ke tempat-tempat ini :)

    BalasHapus
  22. Seru banget mas, bisa ngunjungi banyak tempat, saya mah kemarin punya waktu 1 hari doank. Jadi belum puas, banyak tempat yang terlewat.

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers