Nginep di Shakti Capsule Hotel Jakarta. Biar Kayak Astronaut!

Kamis, April 30, 2020

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Dari Stasiun Juanda, saya memesan ojek daring untuk menuju ke Jalan Batu Tulis Raya Nomor 8, Jakarta Pusat. Tak butuh waktu lama, kurang lebih sepuluh menit setelah sepeda motor berjalan, sampailah saya di depan gedung bertingkat dengan dominasi warna biru cerah di dinding kacanya. Ya, inilah lokasi penginapan yang saya pesan untuk menikmati malam terakhir di ibu kota. Shakti Capsule Hotel Jakarta.

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

***

Sambutan hangat lirih terdengar saat saya membuka pintu lobi hotel. Sambil menyunggingkan sedikit senyum sebagai balasan, saya berjalan mendekati meja resepsionis untuk melakukan check in.

“Atas nama siapa, mas?”
“Wisnu.”
“Baik, silakan tanda tangan di sini.”

Selembar kertas berisi detail pemesanan disodorkan. Selesai membubuhkan tanda tangan dan meninggalkan KTP sebagai jaminan, saya mendapatkan satu kartu akses berwarna abu-abu, lengkap dengan kata sandi agar bisa terkoneksi dengan jaringan wi-fi.

“Kapsul 201 di lantai 2, ya, mas. Ini kartu untuk akses pintu ruangan, kapsul, sama lokernya. Dan ini password wi-finya.”
“Baik, mas, terima kasih.”

Dari lobi, saya berjalan kaki menaiki beberapa anak tangga menuju ke lantai dua. Lumayan. Bisa untuk membakar timbunan kalori di badan. Hehehe.

Sesampainya di lantai dua, saya langsung membuka pintu ruangan dan mencari kapsul bernomor 201 yang akan saya jadikan kamar untuk bermalam. Untunglah langsung ketemu, karena kapsul 201 letaknya persis berada di dekat pintu.

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta
Password wi-fi sudah saya hilangkan dengan photoshop  '3')/

Ssssrrtttt….

Begitu bunyi khas yang keluar saat saya berhasil membuka kunci di kapsul 201. Dengan sedikit menggeser ke arah samping, pintu kapsul yang awalnya tertutup, kini terbuka dan siap ditempati sang calon “penghuni”.

“Kalau mau naruh barang, lokernya ada di sini, mas”

Belum selesai dengan urusan per-kapsul-an, seorang petugas kebersihan tiba-tiba memberitahu saya tentang keberadaan loker yang masih ada dalam satu ruangan dengan kapsul-kapsul tempat tidur.

Saya mendekat, kemudian menempelkan kartu di loker bernomor 201. Sayang, pintu loker tak mau terbuka. Dua kali mencoba, hasilnya masih sama. Pun ketika dites dengan kartu akses yang dipegang oleh sang petugas kebersihan. Loker tetap terkunci dan enggan terbuka.

“Ada gangguan sepertinya, mas. Minta ganti kapsul ke resepsionis aja, mas. Bisa, kok.”
“Oh, enggak usahlah. Barang bawaan saya juga enggak banyak. Cuma tas punggung ini.”

Petugas kebersihan sempat menyarankan saya untuk mengganti nomor kapsul, tapi saya tolak karena barang yang saya bawa memang sedikit dan tidak terlalu membutuhkan fasilitas loker. Solusinya? Barang bawaan saya masukkan ke dalam kapsul saja. Beres!

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Suasana di dalam kapsul…
Kartu akses saya selipkan ke dalam slot yang tersedia. Dalam hitungan detik, kapsul yang semula gelap, berubah menjadi terang setelah lampu berwarna biru menyala. Dan, seperti inilah interior dari kapsul yang ada di Shakti Capsule Hotel Jakarta.

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Sekilas, suasana di dalam kapsul memang mirip dengan set di film-film bergenre ruang angkasa. Desainnya futuristik dan dilengkapi dengan berbagai macam tombol untuk mengatur fitur-fitur khusus yang tersedia. Mulai dari pengatur kecepatan kipas untuk sirkulasi udara, hingga tombol-tombol untuk mengatur lampu dan mengunci pintu.

Dari segi fasilitas, masing-masing kapsul juga telah dipasangi dengan satu televisi layar datar, headphone, sebuah brankas kecil untuk menyimpan barang berharga, serta satu cermin berukuran raksasa, lengkap dengan lampu LED yang bisa berubah warna disekelilingnya.

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Nah, bagaimana tentang experience menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta? Jujur, kalau saya sih, nikmat dan enjoy-enjoy saja. Tetep bisa tidur dengan nyenyak, karena suasana di dalam ruangan maupun di dalam kapsul cukup kondusif. Kekhawatiran saya tentang hawa panas selama di dalam kapsul ternyata juga terbantahkan, karena ya, it’s like a normal condition, dude! Di dalam kapsul enggak pengap dan enggak panas sama sekali.

Fasilitas di Shakti Capsule Hotel Jakarta…
Saya memesan kapsul dengan tipe single via Traveloka (sengaja dibuat berwarna biar kaya link aktif –padahal bukan, karena ini bukan tulisan berbayar –hakhakhak). Dengan harga Rp 114.475, saya mendapatkan kapsul berukuran (sekitar) 2X1 meter untuk menginap selama satu malam. Oiya, harga di atas tidak termasuk dengan sarapan, ya!

Selain mendapatkan kapsul yang aesthetic layaknya pesawat ulang alik, di dalam kapsul juga telah disediakan handuk, sikat dan pasta gigi, serta sebotol air mineral berukuran mini. Sementara untuk sabun dan sampo, pihak Shakti Capsule Hotel Jakarta menyediakannya langsung di botol-botol dispenser yang menempel di dinding kamar mandi.

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Untuk urusan kamar mandi, meskipun menerapkan konsep shared bathrooms, namun pihak hotel tetap memisahkan antara kamar mandi perempuan dan kamar mandi untuk tamu laki-laki. Nilai plus yang saya acungi jempol, nih! Di lantai yang saya gunakan kemarin, tersedia empat bilik kamar mandi yang dilengkapi dengan shower air hangat, empat bilik khusus untuk toilet, serta satu wastafel berukuran besar yang bisa digunakan untuk dandan, cuci muka, sikat gigi dan selfie.

Sementara untuk fasilitas ruang ibadah seperti musholla, tersedia di lantai satu. Letaknya ada di sebelah ruangan kapsul. Dengan ukurannya yang kecil, musholla ini memang tidak bisa menampung banyak jamaah. Ya, maksimal tiga atau empat orang saja.

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Recommended-kah…?
Kalau kalian tanya ke saya, iya, recommended!

Karena dengan harga seratus ribuan, kita sudah bisa mendapatkan kapsul yang bersih dan nyaman. Oh, iya, Meskipun ukurannya hanya cukup untuk rebahan dan duduk-duduk saja, tapi sirkulasi udara di dalam kapsul tetap bagus dan terjaga, kok! Jadi, bebas pengap dan enggak panas.

Nah, satu lagi nilai plus dari saya yang mungkin bisa jadi bahan pertimbangan sebelum kalian memutuskan untuk menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta, adalah adanya pemisahan kamar mandi untuk tamu perempuan dan tamu laki-laki. Jadi, inysallah lebih aman dan enggak bakal nambahin banyak drama di Jakarta seperti yang saya alami. Ehe…

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta

Plus – minus menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta…
Plus :
1. Lokasi di pusat kota Jakarta, dekat dengan Stasiun Juanda, Monas, dan Masjid Istiqlal.
2. Kapsul bersih dan nyaman.
3. Koneksi wi-fi lumayan kencang dan stabil.
4. Kamar mandi dipisah antara tamu perempuan dan tamu laki-laki.
5. Cukup murah (Rp 114.475 –harga di aplikasi Traveloka untuk tanggal 22 Februari 2020)

Minus :
1. Air mineral terlalu kecil. Iya, kecil banget. Wkwkwk.
2. Di dalam kapsul hanya ada colokan untuk USB. Enggak ada colokan lain. Jadi, kalau kamu berniat untuk membawa laptop dan pura-pura produktif di dalam kapsul, usahakan baterai dalam keadaan bagus dan terisi penuh.

Review Menginap di Shakti Capsule Hotel Jakarta
Behind the scene : di balik foto kapsul yang terlihat rapi

You Might Also Like

35 comments

  1. Ini sih keren bingits mas.. murah juga..

    BalasHapus
  2. Weeee, ini sih lain dari yang lain, boleh juga nih kalau suatu saat ke Jakarta :)

    BalasHapus
  3. bangke... kirain tadi itu tulisan biru link, udah siap saya pencet, taunya gabisa, tak kirain laptop saya bermasalah lagi...

    untuk harga, saya nggak tahu ya dibandingin ama airy oyo atau apa, sebab saya belum pernah nginep di sana. namun, kalo ternyata nggak berisik dan nggak bau terutama, ya sepertinya menarik untuk jadi pilihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah jebakan ini bisa dikatakan berhasil? Sudah memakan satu korban manusia untuk memencet tulisan biru yang ternyata hanyalah tulisan biasa dan bukan link?

      Hapus
  4. keren ini mas, aku harus coba, pernah hotel capsul di singapur, memilih nya karena super murah dari pada hotel pada umumnya. tapi kalau di indonesia termasuk baru ya. kalau murah sih masih hampir sama dengan airy. tapi patut di coba karena baru booming di indonesia. terimakasih ulasanya

    BalasHapus
  5. keren banget sih ini, boleh banget nyoba untuk ke sini.

    BalasHapus
  6. Nah ini dia hotel capsule astonot yang udah kunoted cukup lama, ntar kalo ke Jakarta pengin nginep disana.

    Pernah baca sejak awal rilisnya, langsung bikin kesengsem pengin nyoba ngrasain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya baru tahu pas mau booking kemarin mas. Ternyata dari beberapa sumber yang saya baca, udah buka dari setahun yang lalu. Malah ini jadi hotel kapsul pertama di Jakarta katanya. Semoga bisa segera nyoba, Mas Him.

      Hapus
  7. Wah itu beneran 2x1? Di foto tuh pas awal keliatannya luas lho itu. Hmmm agak sayang sih dalemnya cuma kabel usb aja. Untung udah baca di sini duluan. Jadi ga shock kalo langsung ke sana. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang lebih segitu, Di. Kalau mau yang lebih luas, pesen yang tipe double aja. Bisa buat guling-guling sambil kayang itu. Hahaha.

      Hapus
    2. Bhuwaahahaha ...
      Ngga sekalian salto juga 🤸😂 ?

      Hapus
  8. Desainnya unik dan menarik sih menurutnya, pantas buat dicoba kalo mau nginap di Jakarta nih.

    BalasHapus
  9. Wahhh kalau ga ada colokan, berarti colokan tipinya aja dicabut hha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, masalahnya, saya juga nggak tahu, itu colokan di mana :D

      Hapus
  10. Jadi pengen nyobain, walaupun salah satu kekurangannya colokan itu cukup menjadi perhatian sih, listrik bagaikan kehidupan sekarang, apalagi sehari untuk nyobain, sekalian isi daya. Lain kali wajib bawa wayer inimah, hahaha..

    BalasHapus
  11. iya mirip di scene2 film luar angkasa, aku malah bayanginnya mirip capsule yg bawa Goku ke bumi ahaha..

    walaupun kecil dan murah, tapi fasilitas yang disediakan cukup lengkap juga ya, salut, mana artistik bgt lagi tempatnya.. yang patut disayangkan di dalam kapsul ngga ada colokan selain colokan usb..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya ini memanjang, bukan bulat. Jadi beda jauh. Hahaha

      Hapus
  12. Kayak kamare doraemon ya nu heheheh
    Murah banget lagi, cocok buat istirahat aja kalau type kamar begini, bukan untuk yang stay sepanjang hari

    Tapi alhamdulilah isih iso ambegan yo nu #yaiyalah mb nit kan dah didesain khusus piye to hahhaha #sungkem nu

    Ehmm...lumayan tercerahkan juga bab kamar mandinya yang bisa share dg yang lain, untung dipisah yo antara men n woman, nek ora bisa nyasar mlebu hahahahahhh

    Tapi bagus euy, cukup terjangkau apalagi buat yang traveler solo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, iya mbak. Cocoknya buat kaum-kaum yang cuma butuh buat "istirahat aja" dan minim budget. Terjangkau sih.

      Hapus
  13. Nggak tau kenapa saya sering parnoan, kalo di tempat yang agak kecil gitu. Wkwk pikiran tentang adegan film horor kerap membayangi diri. Ini per orang yakan ka? Iya iyalah berdua mana muat sih, atau ada kapsul yang lebih gede mungkin untuk berdua?

    Menurut saya desain kapsulnya udah kece abis, ala ala film hollywood yah mantap😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yang tipe double juga sih, misal buat dua orang atau butuh space yang lebih lebar. Kalau yang saya pesen, iya, kapsul untuk satu orang aja.

      Hapus
  14. Waahhh seru pastinya, kira-kira kalau lama-lama didalam kapsul itu bisa berubah jadi avatar ngga ya? hehehe.
    Untuk harga memang sangat terjangkau untuk fasilitas yang ada didalam kapsul tersebut, seandainya lebih mahal lagi mungkin ada fasilitas lainnya yang lebih dibutuhkan saat berada didalam kapsul. Kerenn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi power ranger mas, bukan avatar. Wkwk

      Hapus
  15. Nek buat single ato pas pergi sendirian...asyik ya. Tapi kerasa sempit nggak pas di dlm? Kejeduk2 gitu ndak kepalanya...aku kok ngebayangin e kayak di dlm lubang/di laci.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya nyaman-nyaman aja sih mbak. Pas-lah itungannya, nggak sempit. Kalau kejeduk ini kadang-kadang. Hahaha.

      Hapus
  16. kenapa mukanya ditutup ponsel mas ganteng wkwkwk

    wah aku malah belum coba
    di surabaya ada si udah dari dulu planning eh keburu ada korona
    pengen banget sambil puterin disko macam pamer bojo asyik tuh buat konten yutub

    eh enak juga toiletersnya disediakin
    harga segitu di jeketi mayan murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, sayang e suara cuma bisa keluar dari headphone dan ada larangan nggak boleh ribut-ribut di dalem kapsul. Jadi kurang cocok buat disko-disko.

      Saya sedang meminimalisir mengunggah foto muka "full version" *halah* wahaha

      Hapus
  17. Kapsulnya nampak luas mas. Berbeda dengan kamar kapsul yang pernah saya kunjungi di hotel lain. Salam kenal, mas.

    BalasHapus
  18. ((sengaja dibuat berwarna biar kayak link aktif padahal bukan, karena ini bukan tulisan berbayar))

    Bagian itu tai juga. Hahaha. Terasa lagi pengin iseng-iseng songong gitu.

    Berbeda denganmu yang merasa nyaman, saya kayaknya malah susah tidur kalau tempatnya aneh-aneh. Mana disediakan headphone pula, setel musik sambil nyanyi-nyanyi yang ada mah bukannya tidur. Mungkin cocoknya buat tempat pelarian ketika saya lagi patah hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mencoba memasukkan unsur komedi, Yog. Semoga bisa diterima khalayak. Hahaha.

      Wah, yasudah. Semoga jangan sampai nginep ke sini lah, kamu. Biar tetap sehat gembira, bebas patah hati 👍

      Hapus
  19. Warnanya kamarnya bikin ngantuk. Emang nggak bakalan bisa produktif kalau di situ kayaknya, Wis. Buat numpang tidur aja kayaknya, ya.

    BalasHapus
  20. Kalau saya pastinya sudah dibuatnya keder itu
    Buka pintu kebingungan, maklum wong ndeso
    Soal kamar mandi memang harus seperti itu, dibuatkan terpisah.

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers