Menuntaskan Rindu dengan Sego Gablok Tawangmangu

Rabu, November 13, 2019


بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم 

Sego Gablok Tawangmangu

Sepulang dari tempat kerja, saya langsung mengemudikan sepeda motor untuk kembali menerjang panasnya jalanan Kota Solo yang beberapa waktu lalu sempat menyentuh angka 41oC itu. Sambil terus menarik gas agar sepeda motor tetap melaju, kedua mata saya yang kini sudah berkacamata, sesekali menatap sebuah gundukan tanah tinggi yang terletak di ujung timur “Bumi Intanpari”.

Hai, Lawu, sudah lama aku tak mengunjungimu…

Hah, tak usah muluk-muluk berucap untuk “mengunjungi”, sekadar mampir ke lereng Lawu yang dipenuhi dengan tempat-tempat wisatanya saja, saya sudah lupa kapan tepatnya. Mungkin, membaca ulang tulisan tentang Kawah Candradimuka yang ada di blog ini, bisa menjadi sedikit pengingat, kapan terakhir kali saya melakukan perjalanan di sekitar gunung yang menyimpan banyak misteri ini.

Oh, ternyata sudah lebih dari satu tahun yang lalu. Saatnya saya “kembali” dan menuntaskan rindu dengan atmosfer Lawu.

Sengatan matahari masih setia membersamai perjalanan yang saya lakukan seorang diri. PENDEKAR, KOK, PIE! Setelah berpacu dengan waktu dan puluhan kendaraan beroda di jalan raya, saya kemudian mengarahkan sepeda motor menuju kawasan wisata Tawangmangu. Seperti biasa, jalan Solo – Matesih masih menjadi pilihan pertama saya untuk mencapai ke salah satu kecamatan yang berada di lereng Gunung Lawu itu. Selain kontur jalannya yang lebih landai serta minim tikungan tajam, alasan lain yang membuat saya lebih memilih jalur Matesih adalah, jalur ini menawarkan pemandangan alam yang tak kalah menarik dengan jalan Solo – Tawangmangu via Karangpandan. Sebut saja seperti gagahnya pemandangan Gunung Gamping yang bisa kita nikmati dari sisi jalan.

Gunung yang lebih tepat disebut dengan bukit ini memang memiliki ketinggian di bawah 2000 meter di atas permukaan laut, tapi percayalah, pemandangan dari atas puncaknya juga tetap mampu memanjakan mata.

Gunung Gamping Tawangmangu
Pemandangan dari atas Gunung Gamping - Desember 2016

Setelah kurang lebih enam puluh menitan menakhodai kuda besi, sampailah saya di satu titik yang menjadi pusat keramaian di Kecamatan Tawangmangu. Lalu-lalang bus berukuran sedang yang menaikturunkan penumpang di terminal, seakan ikut menyambut kedatangan saya yang membawa sepikul rindu dengan segala macam aktivitas yang terjadi di lereng Lawu. Pun dengan pemandangan khas dari gerobak dagangan dan warung-warung yang berjajar di pinggir jalan. Mereka seolah menjadi “among tamu” yang ramah dengan mempersilakan para pendatang untuk segera mengeksplorasi dan mencicipi beragam kuliner daerah pegunungan yang dijajakan. Molen, gorengan, sate kelinci, jagung bakar, serta tak ketinggalan, pentol kuah dengan sambal pedasnya yang siap menggoyang lidah.

Bukan. Bukan tak mau berhenti dan mencicipi, tapi intuisi mengarahkan saya untuk terus mengendarai sepeda motor menuju ke daerah yang lebih tinggi, melewati barisan gerobak dan warung jajanan yang ada di sekitar Terminal Tawangmangu.

Baiklah, mungkin mampirnya pas sekalian arah pulang saja…

Dengan sedikit tersendat, sepeda motor berwarna merah kombinasi hitam yang saya bawa, berusaha merangkak melewati jalan tanjakan menuju kawasan Cemoro Kandang dan Cemoro Sewu yang menjadi gerbang pendakian ke puncak Gunung Lawu. Ternyata, satu tahun lebih tak pernah menjamah jalan tembus Tawangmangu – Sarangan, banyak perubahan signifikan yang terjadi di bahu jalan. Yang paling terasa, tentu saja mulai munculnya beberapa kedai kopi kekinian dan menjamurnya warung-warung yang sering dijadikan sebagai rest area, lengkap dengan bangunan spot foto hits “bunga-bunga” dan “simbol cinta”.

Jalan Tembus Tawangmangu Sarangan
 Salah satu kedai kopi yang ada di sisi jalan tembus Tawangmangu - Sarangan

Semakin berjalan ke atas mendekati kawasan Cemoro Kandang, pemandangan deretan warung dengan spot foto hits ini perlahan akan sedikit berkurang dan mulai tergantikan dengan beberapa tempat wisata keluarga (yang masih “menjual” spot foto hits ala-ala, tentu saja), serta barisan ibu-ibu penjual stroberi yang mendisplai barang dagangannya di gubuk-gubuk kayu sederhana.

Stroberi Cemoro Kandang Tawangmangu

Stroberi Cemoro Kandang Tawangmangu
 Habis di dalam kamar kos

Pintenan niki, buk?

Tumpukan stroberi yang tertata rapi di bakul plastik warna-warni itu berhasil menarik saya untuk menghentikan laju sepeda motor dan menanyakan harga per satu bakul stroberi ke salah satu ibu penjual.

Sing stroberi-ne ageng-ageng, tiga lima-an, mas. Nek sing alit-alit niki, selangkung.
Oh, tak mendhet sing tiga lima-an mawon, buk, setunggal.

Jujur, saya kurang paham masalah harga perstroberian. Jadi tanpa basa-basi melakukan proses tawar-menawar, setelah mendengar harga yang diucapkan oleh sang ibu penjual, saya langsung memilih bakul yang berisi stroberi berukuran besar-besar dan menyerahkan uang pecahan lima puluh ribuan sebagai uang pembayaran.

Stroberi Cemoro Kandang Tawangmangu
 Bukit Mongkrang yang ada di Cemoro Kandang

Baskara masih tetap bersemangat menyorotkan binar panasnya. Saya yang sudah sedikit menemukan penawar rindu berupa sewadah stroberi dan terpaan udara dingin di daerah Cemoro Kandang, kemudian memutuskan untuk kembali turun ke kawasan terminal karena masih memiliki satu hajat penting yang belum tertuntaskan; mencicipi kuliner di sekitar Terminal Tawangmangu.

Putaran roda sepeda motor perlahan berhenti, saat saya menarik rem tangan dan menginjak rem kaki. Setelah melewati rute menurun dari Cemoro Kandang menuju Terminal Tawangmangu, sampailah saya di titik pemberhentian berikutnya; sebuah lapak dagang sederhana yang menjual nasi sayur, bubur, pecel, serta satu kuliner khas daerah Tawangmangu bernama sego gablok.

Kuliner berbahan dasar beras ini berhasil saya temukan di sebuah “warung makan” yang berada di sebelah timur terminal. Lokasi tepatnya, ada di depan Kantor Koramil Tawangmangu. Meskipun hanya terdiri dari beberapa meja dan beratapkan sebuah payung besar saja, lapak yang dilayani oleh dua orang ibu-ibu penjual ini nyatanya cukup ramai dari serbuan para pembeli.

Sego Gablok Tawangmangu
Mulai sepi : sesaat sebelum saya pulang meninggalkan lapak sego gablok Tawangmangu

Tak berselang lama setelah kedatangan saya, tiga orang pembeli yang lebih dulu mengantre, sudah duduk manis menikmati hidangan sesuai pesanan mereka. Saya yang berdiri di antrean selanjutnya, melangkahkan kaki dan berjalan mendekat ke arah ibu penjual untuk memesan seporsi sego gablok, lengkap dengan satu gelas es teh manis yang diberi beberapa potong irisan buah jeruk. Es teh kampul, begitu orang-orang Solo menyebutnya.

Mang mendhet piyambak mas. Setunggal nopo kalih, monggo… Bebas.
Oh, nggih, buk…

Kalimat instruksi yang keluar dari mulut ibu penjual, menjadi pertanda bahwa pembeli sego gablok seperti saya, bisa dengan bebas melayani diri mereka sendiri.

Setelah menerima piring keramik yang biasa digunakan sebagai tempat makan, sesuai arahan ibu penjual, saya kemudian mengambil dua buah nasi gablok yang terbungkus rapi dengan daun pisang berwarna hijau kecokelatan. Sebagai pelengkap, bothok, olahan mie goreng, serta satu butir telur ayam saya pilih menjadi menu tambahan untuk menikmati gurihnya sego gablok khas Tawangmangu yang menjadi hidangan penuntas rinduku di siang itu.

Sego Gablok Tawangmangu

You Might Also Like

36 comments

  1. duh segonya menggoda bangettt, icip dikit dong :P

    BalasHapus
  2. Dua kali menyempatkan, eh lebih tepatnya diniatkan untuk beli sego gablok ini berakhir dengan kecelik alias belum jodoh.
    Ada satu magnit untuk menarikku kembali ke Tawangmangu itu mendatangi Dusun Nglurah (mborong tanaman) dan tetep pingin ngicip sego gablok ahaha.

    Pemandangan Sarangan-Tawangmangu masih banyak spot ala-alanya to? ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih lho, Mbak Dwi. Berkat tulisan di blogmu, saya jadi tau apa itu sego gablok. Dan alhamdulillahnya, saya cuma kecelik satu kali. Hehehe.

      Masih ada mbak.

      Hapus
  3. Lihat stroberi segede gitu langsung jadi pengin beli jus di deket rumah. Hadah. Gampang pengin sama yang seger-seger kalau cuaca panas begini. Tapi yang dijadiin jus pasti kecil-kecil.

    Oh, namanya es teh kampul yang begitu. Hari ini saya mendapatkan istilah baru.

    Itu sego gablok di deket-deket Stasiun Solojebres dan Pasar Triwindu ada enggak sih, Wis? Apakah dijualnya cuma di sekitaran terminal dalam tulisanmu aja? Soalnya seingat saya waktu main ke sana enggak sempet lihat ada kuliner sejenis itu.

    Saat baca kata "bothok", baru sadar udah bertahun-tahun enggak makan itu. Jarang merhatiin menu di warteg sih selain jajan sego megono.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setauku di Solo belum ada yang jualan sego gablok sih, Yog.

      Wah,saya malah kebalikannya. Semenjak di Solo udah jarang banget makan megono (enggak pernah malahan, ding) . Kudu pulang ke Purworejo dulu, baru bisa icip-icip kuliner enak ini.

      Hapus
  4. Porsi sego gablok itu kayaknya sedikit, ya? Cocok buat sarapan dong, ya. Terus es teh kampulnya dikasih irisan jeruk itu jeruk apa? Jeruk lemon, nipis, atau buah jeruk yang biasa dimakan langsung?
    Marem ndelok stroberine gedi-gedi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikit memang, Wi. Kamu beneran asli Purworejo, kan? Tau "tum-tuman"? Nah, ternyata sego gablok itu adalah nasi tum-tuman versi Karanganyar. Hehe.

      Bisa jeruk apa aja sih. Tapi biasanya jeruk nipis kalau enggak jeruk-jeruk yang biasa dimakan langsung itu.

      Hapus
    2. Di Purworejo numpang lahir doang, ahhaha. Gak tau namanya tapi kalo liat bentuknya mah kayaknya pernah liat.

      Hapus
  5. Pemandangannya asik yah, udaranya pasti segar dan sejuk. Cocoknya sego yang agak pedes tuh

    BalasHapus
  6. Makin ke sini gue ngeliat tulisan Wisnu makin kayak kombinasi antara Yoga dan Febri. Goks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya, saya belum bisa seruntut Yoga dan selucu Febri. *Belajar lagi sono, Nu*

      Hapus
    2. Wqwqwq, ini maksud lu menceritakan kuliner dengan gaya cerpen?

      Hapus
  7. Sungguh sego gablok makanan yang tak pernah saya tahu... bothoknya demen tapi. enak~

    Selain di Cemoro Kandang, di terminal tawangmangu katanya juga dingin banget ya, Wis, AC-nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf, pak, warga Cemoro Kandang nggak ada yang pasang AC, kayaknya. Mikir 2X kalau beneran mau pasang sih. Adem bener...

      Hapus
  8. EBUSET PANAS AMAT 41 DERAJAT! Di Bandung dapet 30 derajat aja jarang banget.

    Btw aku belum nangkep nih bro, apa bedanya Sego Gablok dengan sego lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung mah memang adem, bukannya?
      Dari segi rasa mungkin, ini ada rasa gurih-gurihnya, mirip sego liwet.

      Hapus
  9. wedew, sego gablok. saya taunya sego kucing doang. hehe..
    itu lauknya apa ya? mirip-mirip botok gitu kelihatannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah Mbak Thya tidak membaca tulisan ini? Apakah Mbak Thya termasuk orang-orang yang setelah baca judul, kemudian langsung menuju kolom komentar? :(

      Hapus
  10. Wah, Mas Wisnu lama ngga main kesini editan fotonya makin cakep aja yaa. Hehe. Btw saya ngiler tuh sama strawberry-nya. Kalo di Makassar strawberry gini di supermarket aja hampir ngga pernah nemu. Susah. Asyik juga ya bisa beli dan makan strawberry sebakul gitu. Tapi itu harganya 50ribuan termasuk mahal apa murah ngga sih Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal cuma pakai preset lightroom doang (itupun hasil tutorial). Harganya 35 mbak, bukan 50. Saya kurang paham juga sih, makanya tak tulis "saya kurang paham masalah harga perstroberian" di paragraf ke berapa itu, lupa. He...

      Hapus
  11. beda orang emang beda kelakuan
    kalo saat itu gue ngerasain 41 derajat panas, gue bakalan pulang, mandi, lalu rebahan. rasa lapar atau pun mau makan, enggak akan muncul. lebih milih buat minum air dingin.

    gue baru tau, kalo banyak kopi kekinian yang ada di sepanjang jalan itu. gue terakhir ke wonogiri itu mungkin, 7 tahun lalu. kayaknya bakalan banyak juga yang berbeda uy.
    gue belom pernah nyobain nasi gablok ini, jadi penasaran pengen nyoba uy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana lagai, Zi, jiwa dan raga sudah pegen sekali berkunjung ke daerah Lawu. Yowes, langsung pancal aja, walau panasnya naudzubillah.

      Bukan Wonogiri, tapi Kabupaten Karanganyar.

      Hapus
  12. Ada sate kelinci juga, dari dulu penasaran banget ama tuh sate, cuma di sini nggak pernah nemu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga belum pernah nyobain padahal *astaga!

      Hapus
  13. waduh ngiler aku bothoke suwe gak mbadhong bothok wkwkw
    stroberine apik lek nata

    aku kayake cuma rencana aja ke Tawangmangu tapi gak budal-budal.
    kepingin solo traveling tapi kok aras-arasen.

    eh mas maaf aku kok ngerasa ada beberapa kalimatmu yang kepanjangan ya. Menurutku lebih asyik kalau dipecah jadi dua atau tiga kalimat gitu. Soale udah dapet feel story telling-nya sih. Menjiwai banget. Eman, hehe. cmiiw yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh, makasih masukan'e mas. Aku yo ngroso ngono sih. Tak baca ulang habis publish, lah, tidak efektif sama sekali itu. *akibat tergesa-gesa mengejar deadline agar segera tayang di blog* xD

      Hapus
  14. Kenapa aku bacanya nasi golbok sih, Maas! Wkwkwkk
    Nasi mie telorrrr andalankuu, soale ora doyan botok

    BalasHapus
  15. Ini nasinya dikukus lagi atau daun pisang tersebut kena panas nasi jadi warnanya agak beda ya? Sungguh menggiurkan kalau ada botoknya ahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikukus lagi mas, jadi warna daunnya berubah agak kecokelatan gitu.

      Hapus
  16. Kok ga difoto sekalian nu bakul molen n sate kelincine
    Itu yg stroberi aestetik bener deh pendekar wakakkakka

    Ayo ndang megunung manih, etapi gek musim ujan ding, bahaya mbok lunyu

    Klo harga stroberi mah aku biasane tertipu saking larange

    Em baskara tu istilah sinonime matahari toh, nemu diksi anyar maneh #noted

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sempet mbak, males mandeg-mandeg'e kalau mau moto bakul sate sama molen.

      Pengen,tapi udah nggak ada temen yang ngajakin muncak. Sibuk-sibuk.

      Siyap!

      Hapus
  17. Pedes Ndak tu Nu...? Bothok e menggoda. Baru ngerti klo ada Tawangmangu punya Sego gablok.. mirip Sego bucu ne wonosobo koyone...

    Btw, pertanyaanku di blogku yang bab apartemen ga usah tak jawab yaa...ha...ha, artikel placement...aku ga ngerti itu bayarnya perkamar ato perorang :-D

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers