Air Terjun Studio Alam, Grojogan Unyu di Gunung Lawu

Rabu, Maret 15, 2017

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Air Terjun Studio Alam Lawu

Ijo? Iya.
Berair? Pasti.
Dingin? Banget.

Itu dia sedikit gambaran tentang Air Terjun Studio Alam yang terletak di kaki Gunung Lawu, gunung yang menjadi batas antara kita berdua Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Air Terjun Studio Alam bisa ditemukan ketika kita mendaki lewat jalur Cemoro Kandang, jalur pendakian Gunung Lawu yang ada di Tlogo Dringo – Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar – Jawa Tengah.

Cara termudah dan termurah yang bisa kita lakukan untuk menuju Cemoro Kandang yaitu menggunakan sepeda motor. Jika kita berangkat dari Pasar Tawangmangu, pasar yang terkenal dengan molen-nya hehehe, tinggal lurus naik terus sampai bertemu jalan bercabang tiga, sebut saja namanya pertigaan *karena kalau per-dua-an itu dosa*. Dari pertigaan tersebut, silakan pilih jalan yang menurut kalian enak untuk dilewati. Bisa belok kanan maupun belok kiri, karena keduanya sama-sama akan mengantarkan kita ke jalan menuju Cemoro Kandang. Iyalah, masak mengantarkan kita ke pelaminan *oh my Godness, candaan anak usia-usia nikah ini* 

Baca Juga : 7 Hal yang Ingin Saya Lakukan ketika Berkunjung ke Tidore

Jika kalian right brain person *laaah, opotokik? sok inggris barang*, silakan belok kanan. Jalan ini merupakan jalan tembusan Tawangmangu – Magetan yang belum lama diresmikan. Keuntungan melewati "jalur kanan” yaitu kondisi jalan tidak terlalu menanjak, jalan cukup lebar dan bisa menikmati pemandangan berupa ladang - ladang warga khas daerah pegunungan. Bisa lah mlipir sebentar buat selfie, itung - itung nambah foto di memori smartphone-mu. Hehe. Kekurangan dari “jalur kanan” yaitu daerahnya rawan longsor, jadi hati – hati saja ketika kalian melewati jalan ini ketika musim penghujan tiba.

Dan ketika kita memilih untuk belok kiri, kita diharuskan melewati tanjakan yang super curam dan panjang. Selain itu kondisi jalan juga tidak terlalu lebar. Saran saya, pastikan kondisi mesin sepeda motor atau mobil yang akan kita gunakan harus bener – bener sehat biar kuat melewati tanjakan yang super curam tersebut.

Air Terjun Studio Alam Lawu
Gunung Lawu
Ikuti terus jalan besar yang kita lewati, hingga nanti ketemu tulisan “Cemoro Kandang” di sisi kiri jalan. Silakan parkirkan kendaraan dan lakukan registrasi ke petugas penjaga yang ada. Harga tiket untuk satu orang Rp 7.500,- dan parkir motor Rp 2.000,-. Oiya, harga tiket buat muncak ke Lawu sama main ke Air Terjun Studio Alam beda lho gaes, jadi harus bilang yang jelas ke petugas, kemana tujuan kita. Tiket udah dapet, tinggal cus jalan menuju lokasi. Karena waktu itu saya dan rombongan berangkat di waktu yang cukup pagi, suasana Cemoro Kandang masih terbilang sepi, bahkan sepertinya juga tidak ada pendaki yang muncak.

Baca Juga : Bersua dengan Kabut di 1726 MDPL 

Perjalanan menuju Air Terjun Studio Alam akan kita lalui kurang lebih selama 25 menit. Lumayan cepet ya? Iya, karena Air Terjun Studio Alam berada di sisi jalan sebelum POS 1. Nanti akan ada papan petunjuk seperti gambar di bawah ini. Ambil jalan ke kanan, ikuti jalan kecil tersebut dan bersiap – siaplah mengatur langkah kaki karena kondisi jalan yang menurun. Jolali nge-rém bosqueh.

Air Terjun Studio Alam Lawu

Taraaa, this is it….Cantik dan dinginnya kamu Air Terjun Studio Alam bisa kita rasakan meskipun dari kejauhan. Sayangnya, saat saya berkunjung ke sana debit air tidak terlalu deras. Tapi tetep adem kok, sumpah. Saya sempet iseng – iseng lepas sandal buat foto hits ala – ala di atas batu gitu, tapi akhirnya ngga jadi gegara dinginnya air yang bikin kram di kaki. Heheheh.

Air Terjun Studio Alam Lawu


Yah cuma lumut, kagak ada manpaatnya juga…

Hei, ngaji dulu sini ( n_n)

“Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya tanpa hikmah.” (Q.S Shad : 27)

 
Meskipun berukuran mini, lumut yang termasuk tumbuhan perintis ( mampu bertahan hidup di lingkungan yang kurang disukai tumbuhan pada umumnya ) ini memiliki banyak manfaat lho bagi lingkungan, seperti sumber oksigen, media penyimpanan air dan penyerap polutan. Satu lagi, lumut juga bisa mempercantik daerah yang ditumbuhinya secara berkelompok seperti di Studi Alam ini. Warna putih tebing bagian atas dengan hijaunya lumut di tebing bagian bawah Air Terjun Studio Alam menjadi kombinasi yang sangat apik dan mampu membuat eyegasm level dewa bagi mata. 

Nggak percaya? Silakan datang dan rasakan sendiri….


You Might Also Like

36 komentar

  1. kalau per-tiga-an salah satunya setan lohh mas,

    sepi banget ait terjunnya. tapi kalau untuk selfie keren juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm per-empat-an weh kalau gitu haha
      iya, akses ke bawah pas mau ke air terjun studio alamnya agak susah, jadi masih sepi bang...

      Hapus
  2. Instagramable banget tempatnya.. Segeeerr.. Kalau sama saya bisa 1.5 jam sampai ke lokasi tuh. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa' 1.5 jam mbak? gegara banyak foto apa ngga kuat jalan jauh ini XD ? Hihihi

      Hapus
  3. Subhanallah bagusnya..iya tadi aku mikir kok lumutan ternyata baru tau lumut bnyk manfaatnya abahahah *kudet euy*

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, tulisan ini mengantarkan jasa "menambah ilmu baru" buat mbak herva (dan semoga pembaca lain) :)

      Hapus
  4. subhanallah ,... apik air terjune mas .... and dikit lucu ... namanya yg ngegemesin hahahahaha

    BalasHapus
  5. Ituu emang segitu apa gara-gara pas lagi kering deh? Kalo ketimpuk di bawah seru ituu. Muehehehe. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin memang segitu mas, baru pertama kali kesini juga sih hehe

      final destination itu mah jadinya -___-"

      Hapus
  6. Pemandangannya jos banget, Mas. Aku jadi kangen pengen ke curug nih..
    Ukurannya mini tapi asik ya, Mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata orang-orang instagramable banget hehe
      iya, mini tapi asik...adem banget itu

      Hapus
    2. Pengen deh mas, diajak kesitu..hehe

      Hapus
    3. kalo mampir solo lagi, monggo jalan kesini mas

      Hapus
  7. Balasan
    1. gojek'an ku kenopo mbak ainun? ojo ngguyu-ngguyu dewe nang kantor lho nun XD

      Hapus
  8. Wah ada juga istilah eyegasm hehe
    Btw lumutnya beneran ijo banget gitu ya, maybe beda kelembaban udsra ama ygbiasa nemplok di pinggir sumur biasa ya ahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu istilah juga tak dapet habis blogwalking mbak *poko'e bw itu ternyata penting dan perlu banget, bisa nambah khasanah ilmu dan kosa kata wehehe*

      yes, ijo banget mbak bikin seger-seger di mata.

      Hapus
  9. geerrr... segeeerrr...segeerrr..
    kayak ada sensasi air yang nyiprat ke muka nih.
    wqwqwq

    kalau banyak lumutnya berati licin juga dong ya. ya mungkin itu manfaat lumut. untuk memmbuat kita lebih hati2 hati saat berjalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkakaka lebai ini sampai nyiprat ke muka

      itu lumut cuma di tebing, ngga sampai di bagian yang bawah-bawah banget sih. jadi masih aman lah kalau buat jalan

      Hapus
  10. salah satu enaknya tinggal di pulau jawa ya ini, banyak tempat wisata terutama ke gunungnya. Di Balikpapan mah gak ada, kalo pun ada gunung, itu nama daerah, bukan gunung sebenernya. :')

    eh tapi lumut itu bisa mecahin batu juga gak sih kalo ditempelin terus? seinget gue bisa deh, sama bahaya kan kalo licin. Ntar ada orang kepleset :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukit-bukit'an gitu ngga ada bang? kan lumayan buat trekking walaupun ngga tinggi-tinggi banget hehe

      bisa-bisa...lumut bisa bikin batu menjadi cukup lapuk *selapuk jiwa ini* hasyah!

      Hapus
  11. wew gunung lawu itu ngeri treknya, belum pernah aku, ternyata ad aair terjunnya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini juga belum pernah naek ke lawu mbak, wkwk

      ada, itu sebelum post satu kalau naek lewat jalur cemoro kandang mbak

      Hapus
  12. Asyik ya tinggal di daerah yang banyak lokasi ijonya. Kita yang tinggal di Jakarta perlu pergi geser propinsi kalau mau lihat pemandangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, alhamdulillah mbak...jadi kalau mau jalan-jalan nyari yg seger-seger gampang

      Hapus
  13. Jadi pingin ke Tidore saya, ujung Indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah komen kaya'nya ini --'

      Hapus
    2. Lho, kok melenceng kesini ya komen nya? Hahhaha

      Hapus
    3. butuh aqua sepertinya wkwk

      Hapus
  14. Jadi ingat duluuu saat SLTA pernah naik ke sana dari Sarangan, nginep di emperan sebuah mushala, dingin luar biasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya pak, sarangan kan juga masih lereng lawu jadi suasana dingin-dinginnya sama :)

      Hapus
  15. studio alam....
    iya, yang gak akan bisa tergantikan...

    BalasHapus
  16. Tawangmangu emang top ya mas..
    Ohh ya didekat Tawangmangu ada air terjun Jumog & Parang Ijo, dikunjungi jg nggak ??

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers