Pengalaman (Tidak) Menghadiri Sidang Tilangan

Sabtu, Januari 12, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Cerita pengalaman sidang tilang polisi

Ini lanjutan dari tulisan terakhir saya di bulan Desember 2018 lalu. Bagi kamu yang pengen baca ceritanya, silakan klik tulisan berwarna biru ini.

Sampun?

Mari dilanjut. Jadi, setelah kena tilangan sebanyak dua kali dalam jangka waktu 4 hari itu, di tilangan yang kedua, saya memutuskan untuk mencoba menghadiri sidang pada tanggal 27 Desember 2018. Sesuai jadwal yang tertulis di kertas merah bukti pelanggaran –sekaligus pengganti STNK motor yang ditahan kepolisian, rencananya sidang akan dilaksanakan di Pengadilan Negeri Purworejo pada pukul 08.00 pagi.

Baiklah, saya balik ke Purworejo lagi…!!!

***

Kenapa ananda sudah kembali (ke rumah) lagi?
Iya, ayahanda.

Ada apa gerangan?
Sebab, besok ananda akan menghadiri sebuah pertemuan penting di padepokan sebelah.

Apa itu, ananda?
Sidang tilangan, ayahanda.

Kenapa bisa?
Karena….
.
.
.
.
Ananda mencoba order Indro Es Krim via handphone saat menaiki burung elang, ayahanda.

Hiya.....
Hiya.....
Hiya..... 

Cerita pengalaman sidang tilang polisi

Setelah kena tilangan, saya memang nggak ngasih kabar ke orang – orang rumah. Jadi ketika saya pulang ke Purworejo, yang notabene baru beberapa hari di Solo itu, bapak sama ibuk sempet kaget. Baru ±10 hari, udah balik rumah lagi. He…

***

Kamis, 27 Desember 2018. Sudah sarapan, mandi, dandan rapi dan wangi, tiba – tiba mbak saya tanya

Meh sidang jam piro emang?
Nang jadwal e sih jam 8, mbak.

Halah, wis to. Teko ‘o telat wae. Awan – awan jam 11-an. Cepet, tinggal njupuk tok.
Opo iyo?

Iyo! Aku kae bien ngono. Ra usah sidang – sidangan.

Asssshiaaap! Saya mendapat sebuah petuah berfaedah dari orang yang sudah berpengalaman di dunia pertilangan ternyata. Terima kasih, mbak'ku

Nah, sebagai adik yang berbakti, tentu saja saya mengikuti saran yang diberikan oleh mbak. Sengaja berangkat siang dan semoga tidak ada proses sidang. Bismillah…Jam 10.30, saya mengeluarkan sepeda motor dari dalam rumah. Tak lupa, mengecek lampu utama, agar – supaya aman dan tidak di stop oleh pak polisi lagi.

Yo, parkir sini, mas. Sepi. –––>*Dalem hati : Yasaya tau pak*. Karena memang motor yang parkir di depan pengadilan siang itu cuma 3 atau 4 biji doang. Nggak usah di kasih embel – embel “sepi”, saya juga udah tau itu, mah-____-

Sidang, mas?
Iya, pak.

Itu lihat pengumuman dulu. Cari namanya disitu. Terus nanti bisa ambil SIM apa STNK-nya di kejaksaan.
Oh, nggak di pengadilan sini berarti, pak?

Enggak, yang disini sudah tadi pagi. Buat yang hadir sidang aja. Kalau yang tidak hadir, bisa langsung “ngambil” di kejaksaan.

*Multi talent bener ini, bapak ‘kang parkir. Update juga masalah tilang - pertilangan*

Nggih, pak. Maturnuwun infonipun.

Selesai membaca pengumuman dan menemukan nama saya di lembaran kertas putih yang tertempel di papan tulis, saya kembali menghampiri sepeda motor yang terparkir rapi di depan pengadilan. Baru memasang helm di kepala dan memutar kunci untuk menyalakan mesin motor, tiba - tiba, bapak parkir bersuara...

DUA RIBU, MAS…

Lah, tak kira cuma parkir “sak-nyukan” berapa detik itu nggak bayar, lho, pak –––> *Ngomongnya di dalem hati lagi tapi ini.

Tau gitu, tadi motor nggak usah di parkir. Masuk halaman pengadilan, baca pengumuman di atas motor, pas selesai, bisa langsung “gas” ke kejaksaan. Bukankah begitu lebih baik, kisanak? Yasudah. Tak apa. Itung – itung bayar bapak ‘kang parkir yang sudah memberi info tentang proses pengambilan STNK di kejaksaan ini...

Sembari mengucapkan terima kasih lagi kepada bapak parkir, saya memacu sepeda motor menuju kantor Kejaksaan Negeri Purworejo, yang ternyata jaraknya cuma beberapa puluh meter saja dari kantor pengadilan. Sungguh, saya baru tau. Hahaha…

Nah, untuk mengambil STNK atau SIM yang di tahan kepolisian, saya waktu itu hanya menyerahkan kertas merah yang menjadi bukti pelanggaran kepada petugas. Kemudian duduk sekitar 10 menit untuk menunggu pemrosesan berkas – berkas. Setelah itu, saya membayar uang sejumlah Rp 35.000,-. Alhamdulillah, murah. Saya kira bakal kena denda maksimal seperti yang tercantum di website e-tilang (Rp 100.000,-), tapi ternyata tidak. Mayan, kan…Sisanya bisa buat beli telur gulung seribuan. Bisa dapet 65 biji.

Wooooh, pora iso nge-fly pitung dino – pitung wengi, kui. Hahaha…

Intinya, ketika kalian kena tilangan dan bersedia untuk (pura-pura) hadir sidang, sepertinya denda tilang yang diberikan akan jauh lebih murah, dibandingkan ketika kalian harus membayar langsung di tempat kejadian. Sebagai contoh, seperti kasus saya ini. Jika sesuai pasal 293 ayat (2) jo pasal 107 ayat (2), saat pengendara sepeda motor tidak menyalakan lampu di siang hari, maka akan dikenakan denda maksimal sebesar SERATUS RIBU RUPIAH, saya yang akhirnya (tidak) menghadiri sidang dan hanya mengambil STNK di kejaksaan, berakhir dengan membayar denda sebesar Rp 35.000,- saja. See…? Lebih murah insyaallah…

Cerita pengalaman sidang tilang polisi
Oiya, itu nama saya enggak tau kenapa bisa berubah jadi WAHYU. Mungkin petugas input datanya ngantuk karena begadang liat bola. Tapi data lainnya bener, kok. Nomor plat, tanggal pelanggaran, dan jenis pelanggarannya juga bener.

You Might Also Like

33 comments

  1. Awalnya aku serius banget bacanya dan membatin 'kok dialog percakapan antara ayah dan anak kok kayak di suatu kerajaan ya ?' ..., kemudian langsung ngakak ada gambar Anglingdarma nongki asik diatas burungnya :D.
    Bisa aja sih mas Tri ini .. wwwkkk.

    Waduh kalau stnk sampai ditahan dan pakai acara sidang begini, repot juga waktu untuk mengurusnya.
    Semoga tak terulang tindak pelanggaran, mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak repot-repot banget asline sih, mas. Tinggal dateng ke kejaksaan, terus antri sebentar, langsung bayar. Selesai.

      Aamiin. Semoga ini yg terakhir

      Hapus
  2. Wah lumayan nho mas.. iso luih mumer.. aku kena tilang di Semarang di e-tilangnya suruh bayar di bank BRI 60 ribu. pas dikejaksaan rupanya dendanya 80 ribu.. nombok deh 20ribu. Wkwkwkw..

    ..
    tapi kalau di Semarang ramainya buanget mas, misalkan saya waktu itu dateng agak siangan mungkin bisa berjam jam ngantre...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok nombok e banyak banget mas? Aku kemaren pas di jogja itu, habis bayar di BRI, udah. STNK ne langsung dikasih di pos saat itu juga. Nggak kudu repot-repot ke kejaksaan.

      Hapus
  3. Ndadak ngakak saat iklan Ind*eskrim muncul. Wkkwkwkwkwk.

    Ini saya cuma ngangguk-ngangguk aja waktu baca postingan ini (ya sambil ngakak sih :v), soalnya belum pernah ditilang (dan belom pernah naik motor sendiri :v). Wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngangguk-ngangguk nggak paham pas baca percakapan basa jawanya, kah?

      Hapus
  4. Aku belum pernah sih kena tilang kayak gini.

    Tapi bisa buat pandanganku, gini toh proses sidang tilang.

    BalasHapus
  5. Aku kalau ketilang belum pernah ikut sidang, ya maksudnya selalu bayar di tempat karena ituuu ~ males ribet. Dan pernah dong aku kena tilang di Jalan Wa*es gara-gara harusnya belok kiri ga boleh jalan terus wkwk. Kemudian aku kena 150k. Mahasiswi (di zaman itu) kena segitu juga makzleb rasanyaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh, mahal itu mbak. 150 lumayan bisa buat makan 1 minggu kalo buat anak kost'an lah. Hahaha

      Hapus
  6. Wahaha sebuah pengalaman yang menarik. Saya tida pernah berurusan dengan proses sidang tilang menilang Alhamdulillah. 2 kali kena cegatan, langsung bayar di tempat 50k an wkwkw.

    BalasHapus
  7. Pernah ketilang 2 atau tahun lalu, terus gue disuruh sidang. Eh pas kesana katanya udah pada selesai, padahal di jadwal seharusnya belum. Ah, mungkin gue yang terlambat kali ya. wkwkw

    Tempat gue kang parkir lebih multitalent lagi bro, bisa juga sekalian jasa ambil stnk n sidang katanya. Keren kan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kena berapa, Bang? 35ribu juga? Apa lebih murah?

      Hapus
  8. Pengen banget di tilang, bukan sama polisi, tapi sama tante-tante, itu keinginan gua, bukan diri gua, kalah diri gua pengen yang perawan bilangnya heheh

    BalasHapus
  9. mantab nihhhh....pengalaman untuk yang kena tilang hehhee....btw salam kenal ya

    BalasHapus
  10. Asli... sempat serius bacanya karena si judul menuhok banget pake background hitam... Eh langsung gagal fokus saat Angkling Dharma muncul... Aq juga pernah dapat pengalaman serupa, dan sudah pernah dapat saran dari temen kalau mending datang ke pengadilan saja, karena lebih murah. hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maafkeun, hehehe. Iya, alhamdulillah bisa lebih murah. Kemarin cuma kena 35 ribu ini

      Hapus
  11. Ini nih perlu di save, informasi yang sangat membantu wahai kangmas yang sudah pernah ketilang beberapa kali dan sidang (yang pura-pura). hahaaha..
    Kalau bayarnya 100 rb modar pisan iki, ngeman duit gawe seminggu

    BalasHapus
  12. Berpengalaman di dunia pertilangan. Anjir. Hahahaha.

    Btw, hai Wahyu. Salam kenal.


    *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya mau buat syukuran ganti nama dulu, tolong jangan di ganggu

      Hapus
  13. Oh..begitu ternyata. Ternyata klo kena tilang ada triknya. Mending telat dan mending minta sidang. Ngirit. Aku terakhir ketilang (gara2ne mlipir di traffictlight monjali, biar gampang nyebrang, kena pasal pake jalur mobil, 100ewu)...

    Baiklah. Ini postingan yang sangat berfaedah. Aku mbayangin klo yang kena tilang trus googling...trus nemu postingan ini...njuk mereka sengaja datang menelatkan diri...akhirnya semuanya ga ikut sidang. Antriannya pindah😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga triknya bener, sih, mbak. Insyaallah jauh lebih murah, dibanding kalau bayar di tempat saat itu juga.

      Wah, bener ini. Semoga yang baca tulisan ini nggak banyak. Biar antrian di kejaksaan nggak panjang mengular. He...

      Hapus
  14. aku pas habis sidang duitku habis loh
    gk bisa bayar parkir
    terus manggil temenku ke pengadilan, buat minjem duit 2ribu perak
    hahaha

    jangan kapok-kapok kenak sidang yaaa
    hahaha
    💕

    BalasHapus
    Balasan
    1. Demiapa? Wah, jane nego aja, Ros. "Pak, ikhlaskan lah pak, misakne iki, bar sidang"--Begitu? Hahaha

      Hapus
  15. Tadi saya sempet mikir kalau Wahyu itu nama aslimu, Wis. Wisnu itu cuma nama pena. Beberapa penulis suka gitu, kan. Wqwq. Ternyata salah ketik.

    Jadi bisa sengaja datang telat dan ambil aja, ya? Baru tahu. Maklum, belum pernah datang sidang. Pernahnya bayar di tempat alias menyuap (sekarang mau berusaha supaya enggak gitu lagi, sih) dan diwakilkan orang lain. Ehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan. Hahaha...

      Ya, kalau pengalamanku di Purworejo kemarin gitu, Yog. Dateng telat, nggak usah ikut proses sidangnya. Terus bisa langsung ambil "barang bukti" nya di kejaksaan langsung.

      Hapus
  16. Saya kirain bayar di tempat justru lebih murah, ternyata lebih baik ke sidang aja yaa...
    Thanks for sharing dari pengalaman 'pahit'nya..;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah lebih murah, sih.
      Oke. Sama-sama. Semoga bermanfaat

      Hapus
  17. Maksud bayar di tempat apa ya? Maaf belum pernah di tilang

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers