Waduk Kedung Ombo : Diluar Ekspektasi

Rabu, Januari 24, 2018

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Waduk Kedung Ombo Grobogan

Sering denger kan, kalau ada orang yang kecewa pas dateng ke tempat wisata, gara – gara nggak sesuai sama ekspektasi yang mereka bayangkan? Nah, saya sendiri juga sempat mengalami kejadian yang kurang lebih sama seperti itu, saat berkunjung ke Waduk Kedung Ombo yang terletak di 3 kabupaten di Jawa Tengah ini.

***
Jadi, pagi – pagi setelah selesai sarapan tapi belum mandi, saya dan dua sahabat saya, sebut saja namanya Edoardo Yari dan Priyo Canariaz, berangkat menuju Waduk Kedung Ombo. Berbekal semangat yang menggebu serta rasa penasaran dengan cantiknya Kedung Ombo, kami mulai memacu kendaraan melewati jalanan beraspal yang membelah kawasan hutan jati disisi kanan kiri. Tak memakan waktu lama, kurang lebih sekitar 40 menit perjalanan menggunakan sepeda motor, luasnya genangan air di Waduk Kedung Ombo mulai terlihat dari atas jalan raya yang kami lalui.

Berhubung kami berangkat dari arah Sragen, maka setelah sedikit melihat penampakan Waduk Kedung Ombo dari jalan, motor dibelokkan ke arah kiri.

Cetik!

(Nyalain lampu sein)

Saya kira, gerbang masuk dan area tiketing menuju Waduk Kedung Ombo ini berada tak jauh dari jalan raya yang kami lalui tadi. Tapi ternyata……letaknya masih 3 kilo meter’an lagi.

Waaa, lhakok adoh…

Setelah kurang lebih 5 menit mengendarai motor di jalan yang menurun, sampailah kita di sisi lain dari Kedung Ombo. Daaaan, kejadian “diluar ekspektasi” itu pun terjadi. Kondisi spot utama yang ingin kita datangi di Waduk Kedung Ombo, ternyata berbeda jauh dengan tampilan di ratusan foto yang ada di akun – akun  instagram. Jujur, niat awal mengunjungi Kedung Ombo ini karena ingin berfoto dengan latar belakang hijaunya rumput yang berada di sekitar waduk. Buat ikutan lomba foto wisata di Kabupaten Sragen gitu ceritanya. Sekalian stok foto narsis juga, ding. Ehe…

Tapi kok?

Hedeh-______-

Rumput yang kami kira berwarna ijo royo - royo seperti di bukit teletubbies sana, ternyata malah berwarna cokelat – pirang keemasan karena kepanasan.

Wah, rumput alay ni pasti.

P.A.S.T.I

WA HA HA HA…
Waduk Kedung Ombo Grobogan
Ini foto yang sering "berkeliaran" di internet dan sosmed
Waduk Kedung Ombo Grobogan
Realitanya....
Dari kejadian ini pun kita bertiga akhirnya instropeksi diri. Merenung. Bertanya – tanya dalam hati : “kenapa bisa beda ya?”

Bukan. Ini bukan salahnya sang rumput. Apalagi salah bunda mengandung *krik*

Oh….ternyata!

Saat saya, Edoardo Yari dan Priyo Canariaz berkunjung ke Kedung Ombo, daerah sekitaran Solo, Sragen, hingga Grobogan sana memang belum terkena hujan. Masih musim kemarau. Tak heran lah kalau warna sang rumput tak sehijau tampilan foto – foto di Instagram.

Waduk Kedung Ombo Grobogan

Waduk Kedung Ombo Grobogan

Waduk Kedung Ombo Grobogan
Paket Murah, 15 ribu. Hahaha
Gagal mendapatkan background foto sesuai rencana awal, kami melanjutkan perjalanan dan masuk ke kawasan wisata Waduk Kedung Ombo. Setelah membayar tiket masuk sebesar 4000 rupiah per orang, kami mencoba berkeliling disekitar waduk sembari mengamati beberapa aktifitas warga yang mencari nafkah dan penghidupan di Waduk Kedung Ombo. Ada yang membersihkan ikan, menjual ikan bakar, dan yang cukup mudah dijumpai adalah, adanya sekelompok warga yang menyewakan perahunya untuk mengantarkan para pengunjung yang ingin berkeliling Kedung Ombo.

Dibalik pembangunan Kedung Ombo…

Dibalik besar dan luasnya danau buatan ini, ternyata Kedung Ombo menyimpan cerita yang memilukan. Waduk dengan luas ±5.000 hektar tersebut telah menggusur 5.268 keluarga yang berasal dari 37 desa, 7 kecamatan di 3 kabupaten, yaitu Sragen, Boyolali, dan Grobogan.

Ketika memasuki tahap pembangunan, banyak warga yang menolak saat akan direlokasi, karena kecilnya uang ganti rugi yang dibayarkan pemerintah untuk mengganti harga tanah mereka. Dikutip dari tirto.id, berdasarkan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat 1 Jawa Tengah Nomor 593/135/1987, besaran nilai ganti rugi tanah pekarangan yang terkena proyek Waduk Kedung Ombo di wilayah 3 kabupaten yang terdampak hanya sebesar Rp 700 per meter.

Waduk Kedung Ombo Grobogan

Bahkan, ketika waduk mulai digenangi air pada tanggal 14 Januari 1989, masalah ganti rugi lahan ini pun belum menemui titik terang. Ada 600 keluarga yang masih bertahan dan tetap tinggal di tengah-tengah genangan air.

Kedung Ombo akhirnya diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 18 Mei 1991. Warga yang masih berjuang untuk mendapatkan haknya pun tergusur. Tahun 2001, kelompok warga ini menuntut Gubernur Jawa Tengah untuk membuka kembali kasus Kedung Ombo dan melakukan negosiasi ulang untuk ganti rugi tanah. Namun sayang, Pemerintah Provinsi dan Kabupaten bersikeras bahwa masalah ganti rugi tanah telah selesai.

(T^T) Sediiiiih….

Referensi : https://tirto.id/kejamnya-penggusuran-warga-kedung-ombo-dengan-dalih-pembangunan-cBfv
Foto taken by : Priyo Canariaz (https://www.instagram.com/priyo_permana/)

You Might Also Like

43 komentar

  1. Wah, update di malam yang sama. Ada filling apa ya..haha
    Sepertinya nama waduh ini nggak asing ditelingaku. Hanya saja melihat dari medsos gitu. Belum datang langsung seperti mas Wisnu ini. Pemandangan rumputnya bagus bet, rasa-rasanya ingin sepedahan disitu.. :D
    Apalagi lihat perahu itu, persis sama perahu yang aku naikin di tahun 2017 kemarin. Seru dan menyenangkan naik perahu itu. Apalai bisa sembari melihat temburuk karang dari atas.

    Ini Kedung Ombo diresmikan 3 tahun sebelum aku lahir, Mas..he
    Bener sih, Mas. Kalau pas musim kemarau pasti rumputnya pada kering, tapi meskipun gitu tetap bisa menginjakkan kaki disitu alhamdulilah ya, Mas.

    Sama halnya waktu gowes ke sambisari, pas kemarau jadi rumputnya kurang menawan kalau dijadikan backgorund. Kalau sekarang bukannya lagi musim hujan ya, Mas. Sepertinya rumputnya udah bagus ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha...kebetulan semata.
      Tapi kayaknya kalau masuk ke area rumput-rumput itu nggak bisa, karena ada larangannya. Pol-polan ya cuma foto di pinggir jalan.

      Iya ini, tadi juga baru lihat post-post'an di IG. Rumputnya sudah menghijau lagi

      Hapus
    2. jangan jangaaaaan.. kalian sehati. *kabur*

      Hapus
    3. Yang punya blog baru selesai hibernasi XD

      Hapus
  2. Ada cerita sedih dibalik cantik wajahnya :(

    Coba kesana lg pas musim penghujan, apa iya nggak sealay itu rumputnya. Masa jauh banget gitu dari ekspektasi,bener2 nggak ada yg hijau 😅

    Btw kayak lg baca di blog sendiri ini tampilannya 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pas kemaren dulu kesana, bener-bener coklat semua.
      Wooo, tema gratisannya sama :D

      Hapus
  3. hahaha.. kasian juga udah antusias taunya Zonk!
    sabar lah, salahnya juga datang di saat rumputnya gersang karna memang bukan musim hujan kan..
    tapi tetep nice view kok!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu hashtag buat kasus ini

      #KAMUBELUMBERUNTUNG

      Hapus
  4. Tetep bisa buat seruseruan kan, berguling2 di rumput yang luas. hahaha.

    BalasHapus
  5. Wah rasanya gimana gitu setelah tahu ada kisah sedih di baliknya.
    jadi berpikir jangan-jangan tempat-tempat menarik yang selama ini kita kunjungi, banyak di antaranya yang juga menyimpan kisah pilu, yang tersembunyi, yang belum selesai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemungkinan besar begitu mas. Apalagi kalau itu tempat yang biasanya "memakan" banyak lahan. Semacam bandara baru yang di bangun di Kulonprogo itu, mungkin. Masih banyak yang nggak mau pindah aslinya. Tapi ya gimana, namanya juga rakyat kecil. Bakal tetep tergusur juga dari kampung halaman mereka.

      Hapus
  6. aduh kasian banget ceritanya
    masalah gini ini sampe sekarang banyak yg belum terselesaikan
    foto selalu menipu kan
    padahal kalau bener ijo buat gulung2 tujuh turunan gak bakal bosen itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. The power of photo power.
      Salah waktu juga sih mas. Lha pas panas-panas kemarau, jadinya ya gitu XD

      Hapus
  7. Ketepatan waktu berkunjung juga ya, yang membedakan pemandangan itu bisa bagus atau enggak hehehe
    Nice post gan

    BalasHapus
  8. Ending tulisannya sedih gitu, mas :(

    Btw meski rumputnya sedang menguning, pemandangannya tetep cakep kok. Dari dulu aku udah atur mindset supaya jangan mengandalkan alam atau keindahan sebagai tujuan wisata. Indah itu relatif, kita bisa kecewa kalau ternyata keindahannya nggak sebagus yang dibayangkan. Yang penting pengalaman dan perjalanannya dapet mas :)

    Salam kenal ya.
    thetravelearn.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya tau tentang masalah ini juga gegara pas browsing-browsing Kedung Ombo. Niatnya mau nyari foto-foto yang pas rumputnya hijau itu, e malah nemu "kasus" itu.

      Bener juga sih kalau dipikir-pikir. Kadang lebih memorable / berkesan selama perjalanan menuju spot yang ingin kita tuju, memang.

      Salam kenal

      Hapus
  9. Loh justru!!

    Wah seriusan nih, saya lebih suka banget nget sama foto yang diambil mas Wisnu sendiri. Justru padang runput yang kecoklatan itu lebih terlihat eksotis.

    Waktu itu saya ke Lombok dan Sumbawa, agak sengaja nyari waktu musim kemarau supaya rumputnya pas menguning kecoklatan gitu. Justruuuu itu baguss banget, kayak ada vibe Afrika2nya gitu. Soalnya kalo yang ijo2 di Malang udah banyak heheh.

    Coba deh lihat foto2 Instagram yang kayak Pulau Padar atau di daerah Sumbawa, Flores, dll pasti tuh banyak yang suka kalo rumputnya kering.

    Wah wah, seriusan ini saya. Beneran kudu bersyukur loh. Apalagi langitya biruuu banget.
    /maksa banget wkwkwkw/ xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitu ya?

      Jujur, kalau aku masih lebih menikmati rumput yang warna hijau si, Za. Berasa seger gitu aja. Diliat juga enak. Warna cokelat juga enak, tapi gimana ya? Lebih suka warna ijo gitu aja lah *pietokik* XD

      Hapus
  10. masalah ekspektasi terkadang memang membuat hati nyesek ya mas. tapi menurutku kondisi rumput yang hijau maupun sedang kering atau coklat sama sama cantik, memberikan keindahan dan karakter sendiri.

    nah tentang masalah penggusuran waduk kedung ombo malah saya baru tahu, ternyata berlarut larut sampai sekarang, jadi keingat kasuh yang di Jkt tentang masalah penggusuran juga dari jaman dulu sampai sekarang masih belum menemukan titik terang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mas. Saya juga baru tahu pas browsing-browsing di internet beberapa hari lalu. Ternyata dibalik indahnya Kedung Ombo, ada ribuan kepala manusia yang harus rela pindah dari tanah kelahiran mereka

      Hapus
  11. Pengin hijau kayak yang bertebaran di IG, Mas Wis? Edit pakai Photoshop wae~ Ubah jadi merah pun boleh. Wq. Yakali.

    Mendadak sedih pas di akhirnya. Susah emang kalau minta ganti rugi begitu ke pemerintah. Prosesnya lama, belum tentu cair. Lagian, nagih utang ke temen aja sulitnya bukan maen. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sempet. Hahahalesan
      Niatnya juga mau gitu, tapi pas di aturan lomba itu ada satu syarat kurang lebih begini : editing sebatas crop, dan blabblabla (agak lupa). Intinya nggak boleh ngerubah warna-warna itulah

      Hapus
  12. mungkin mommentx lagi g pas bang cuacanya..

    ganti rugi lahan belum ada titik temu ya ternyata disana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang. Pas kesana masih kemarau - panas gitu, jadi rumputnya keliatan coklat

      Hapus
  13. Aku juga pernah tuh ngalamin piknik yg tempat aslinya di luar ekspketasi.. Hhh
    Btw itu di foto yg berkeliaran di internet adem banget hijau2 gitu yak, tp aslinya..... Emmmm. Wkwkwk
    Tapi overall foto2mu keren sih

    BalasHapus
  14. Aku juga pernah tuh ngalamin piknik yg tempat aslinya di luar ekspketasi.. Hhh
    Btw itu di foto yg berkeliaran di internet adem banget hijau2 gitu yak, tp aslinya..... Emmmm. Wkwkwk
    Tapi overall foto2mu keren sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngalamin kejadian kaya gini pas piknik kemana mbak?
      Iya, pas dateng malah warnanya cokelat :(
      Terimakasih

      Hapus
  15. Kayaknya sih pernah denger, tapi gak ngeuh. Ternyata tak selamanya foto-foto di sosmed itu berkata jujur ya, buktinya gak sesuai sama ekspektasi. Atau mungkin kalau mau dapetin rumput yang sama persis kayak di foto, datangnya pas lagi musim penghijau kali mas, hehehe....

    Ternyata pernah bersengketa lahannya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, alternatifnya ya gitu. Dateng kesini pas musim penghujan. Biar dapet view sesuai sama foto yang sering bersliweran di akun IG

      Hapus
  16. namanya temen kamu samaannya bagus banget, Edoardo. wkwk.

    dan lagi, itu makanannya serius cuma 15ribu? murah amat dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, keturunan orang Meksiko sana ini, May
      Yes. 10 apa 15 ya? Aku agak lupa sih. Kayaknya 15rebu kok.

      Hapus
  17. loh bukannya malah keren coklt gitu mas. lagian datangnya salah waktu sih seharusnya pas mujim ujan wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, tapi saya pecinta hijau-hijau. Jadi lebih suka pas warnanya hijau. Hahaha

      Hapus
  18. wadaw, foto yang atas sama yang bawah bisa jauh gitu ya haha. jadi curiga yang ijo itu editan hehe. Tapi bener juga sih kalau cuaca amat sangat mempengaruhi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bukan. Kalau pas hijau, ya memang penampakannya seperti itu. Bikin seger mata, tapi kalau pas kemarau yaaaaa jadi cokelit

      Hapus
  19. Berarti datangnya salah musim ini.. tp mmng kadang gitu kok ya, di foto bagussss...pas di datengi biasa aja..

    Waduk ini dibngun pas aku kecil. Iya, dl kayaknya era Soeharto ngotot bnget... Tp pada dikritik, jd tetep jlm terus pembngunannya

    BalasHapus
  20. Salah datang berarti
    apdaha sekarang kan sudah musim penghujan
    disana masih kemarau mas wisnu

    BalasHapus
  21. Kalau musim kemarau memang rumput bakalan menyesuaikan kecuali seperti di luar negeri ada sprinkle untuk menyiram rumput jadi tetap hijau terus deh, luas sekali waduknya moga tetap terjaga

    BalasHapus
  22. Coba datangnya pas musim hujan, pasti cakep juga tuh kayak di IG-IG.

    Mungkin bisa dicoba lain kali mas.

    BalasHapus
  23. kadang gitu, ke tempat wisata dilihat ya biasa aja. biasanya ya karena foto yang bagus dan udah lewati proses edit.

    BalasHapus

Yakin udah di baca? Apa cuma di scroll doang?
Yaudah, yang penting jangan lupa komen yes?
Maturnuwun ^^

Member Of

Warung Blogger

Total Viewers